Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para pengunjuk rasa melampiaskan kemarahan mereka pada sebuah perusahaan Prancis karena mereka tinggal di Rusia

Para pengunjuk rasa melampiaskan kemarahan mereka pada sebuah perusahaan Prancis karena mereka tinggal di Rusia

WARSAW, Polandia (AP) – Seorang pria berseragam militer Rusia berdiri di pintu masuk sebuah toko perbaikan rumah besar di ibu kota Polandia, menyapa pembeli dan berterima kasih kepada mereka karena telah membiayai perang Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina..

Dadanya dihiasi dengan medali, dan aktivis Polandia Arcadiusz Zczhurek memprotes pengecer Prancis Leroy Merlin di Warsawa ketika pembeli berbondong-bondong membeli tanaman dan peralatan berkebun saat musim semi tiba. Beberapa pembeli berbalik untuk pergi ke tempat lain. Yang lain acuh tak acuh atau kesal.

“Jutaan orang Ukraina terpaksa melarikan diri dari bom dan penembakan, (dan) orang sekarat,” kata aktivis Ukraina Natalia Panchenko pada rapat umum akhir pekan lalu. “Tapi mereka terus melakukan bisnis dan tidak melihat masalah dengan pembiayaan perang.”

Ini merupakan protes terbaru Polandia terhadap keputusan Leroy Merlin untuk terus mengoperasikan 112 toko di Rusia, bahkan ketika beberapa perusahaan Barat lainnya menangguhkan operasinya. di sana. Leroy Merlin hanya berkomentar dengan mengatakan bahwa dia tidak bertanggung jawab atas perang tersebut. Ini adalah salah satu perusahaan asing dengan jejak besar di Rusia yang harus memilih antara menerima pukulan finansial dari meninggalkan atau menghadapi kerusakan reputasi dengan tetap tinggal.

Ini adalah pilihan yang sulit bagi perusahaan yang berbasis di negara-negara seperti Prancis dan Italia, yang melakukan bisnis ekstensif di Rusia dan memantau perdagangan di masa depan setelah perang usai. Namun, banyak perusahaan dengan saham besar di Rusia telah menarik diri dan mengalami kerugian.

McDonald’s menutup 850 toko di Rusia pada bulan Maret, tetapi masih membayar 62.000 karyawannya. Rantai makanan cepat saji itu mengatakan kehilangan $55 juta per bulan dalam penjualan dari Rusia dan diperkirakan akan kehilangan $100 juta dalam persediaan karena penutupan toko. Shell Energy mengatakan biayanya $3,9 miliar Untuk menutupi biaya keluar dari investasi di Rusia, sementara saingannya BP mengatakan akan mendapatkan $25,5 miliar dalam biaya sebelum pajak untuk melepaskan sahamnya di produsen energi Rusia Rosneft.

READ  Kemungkinan telur Faberge ditemukan di kapal pesiar Rusia yang disita oleh oligarki

Perusahaan lain masih sebagian beroperasi di Rusia. PepsiCo, Nestle, dan pembuat obat Johnson & Johnson masih menyediakan kebutuhan pokok seperti obat-obatan dan susu formula sambil menghentikan penjualan yang tidak penting. Pembuat ban Italia Pirelli dan pembuat bir Denmark Carlsberg Mereka mengatakan bahwa mereka bekerja cukup untuk mendukung pekerja Rusia mereka.

Leroy Merlin, yang memiliki toko serupa dengan Home Depot, adalah salah satu perusahaan asing dengan pendapatan tertinggi di Rusia. Dia mengatakan dia telah membantu para pengungsi Ukraina, termasuk pekerjanya sendiri. Perusahaan induk Adeo Group di Paris tidak menanggapi beberapa permintaan komentar.

Perusahaan Prancis seperti itu dengan operasi besar di Rusia dibedakan Ditulis oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sebagai bantuan untuk upaya perang Rusia. Dalam pidatonya di parlemen Prancis pada bulan Maret, ia menyebutkan pembuat mobil Renault dan Leroy Merlin dan dua pengecer lain yang berafiliasi dengan grup Adeo: jaringan supermarket Auchan dan jaringan barang olahraga Decathlon.

Segera, Renault dan Decathlon mengatakan mereka akan menangguhkan operasi Rusia, tetapi Leroy Merlin dan Auchan tetap tinggal.

Bagi banyak orang di Ukraina, di mana Leroy Merlin menutup enam tokonya di tengah pengeboman, ini terdengar seperti pengkhianatan. Di Polandia, yang berbatasan dengan Ukraina dan telah menerima lebih banyak pengungsi daripada negara lain, banyak orang sangat kritis terhadap perusahaan Prancis.

Polandia adalah anggota NATO, tetapi masih ada kekhawatiran bahwa itu juga bisa menjadi target ambisi kolonial baru Kremlin, terutama jika Rusia mengklaim kemenangan di Ukraina.

Dominic Josorowski, penyelenggara terbesar gerakan boikot Leroy Merlin Polandia, percaya bahwa menahan bisnis dari perusahaan yang merupakan pembayar pajak utama di Rusia adalah salah satu dari sedikit hal nyata yang dapat dilakukan orang biasa untuk mempengaruhi hasil perang.

READ  Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

“Jika kami, sebagai negara Barat, mendukung kelangsungan hidup perusahaan di Rusia, kami membayar Putin untuk menyerang kami pada akhirnya,” katanya. “Saya menolak untuk percaya bahwa orang-orang saya, orang-orang Polandia, tidak dapat membuat gerakan solidaritas sekecil apa pun selama genosida seperti memilih toko lain beberapa kilometer jauhnya.”

Selama aksi duduk akhir pekan lalu, para aktivis membawa poster kontainer di sebelah logo hijau Leroy Merlin, menyebutnya “peti mayat” dengan pesan “Leroy Kremlin mendukung invasi Rusia.”

Itu dirancang oleh seniman Bartłomiej Kiełbowicz, yang juga membuat label palsu yang akan ditempelkan orang di rak di dalam toko Leroy Merlin, termasuk sapu dan wastafel untuk “menghilangkan rasa bersalah”. Ada cara lain untuk palu – “membunuh”.

Andrzej Kubisiak, wakil direktur Institut Ekonomi Polandia, mengatakan terlalu dini untuk mengetahui dampak penuh dari protes, tetapi aplikasi kontrol lalu lintas jalan menunjukkan lebih sedikit lalu lintas di toko Leroy Merlin, Auchan, dan Decathlon. Analisis pembayaran kartu Bank Polandia juga menunjukkan penurunan pembelian.

Tapi Kubisiak mengatakan gerakan boikot bersejarah kehilangan tenaga dari waktu ke waktu, dan dia memperkirakan gerakan itu juga, karena Polandia, menghadapi inflasi lebih dari 12%, akan mendorong harga konsumen. Sebelum semuanya. Ketiga pengecer Prancis dikenal dengan harga yang kompetitif.

Reaksi pembeli Polandia terhadap protes beragam.

Wiesław Bobowik, seorang guru berusia 64 tahun, mengatakan dia menganggap boikot itu konyol dan tidak dibujuk untuk berbelanja di tempat lain.

“Saya akan menyakiti Prancis, dan mereka adalah teman kita,” katanya sambil membawa tanaman pot dan kantong besar berisi tanah di bagasi mobilnya. “Mengapa saya melakukan itu?”

Aktivis juga mengimbau masyarakat untuk tidak berbelanja di Auchan. Tetapi Gąsiorowski mengatakan gerakan itu sebagian besar difokuskan pada Leroy Merlin karena itu adalah perusahaan asing dengan pendapatan tertinggi kedua di Rusia pada tahun 2020, setelah pembuat rokok Philip Morris International, yang menangguhkan investasinya. Auchan adalah nomor 6.

READ  Dua orang tewas dan puluhan terluka dalam gempa kuat di Filipina utara

Tapi dia berpendapat bahwa gerakan itu lebih besar daripada Leroy Merlin.

“Setiap perusahaan lain melihat mereka sebagai contoh,” katanya. “Jika mereka berhasil saat bekerja sama dengan Putin, maka semua pemain utama akan kembali ke Rusia.”

___

Colin Barry di Milan, Anne de Inocenzio di New York, DeAnn Durbin di Detroit, dan Kelvin Chan di London berkontribusi pada laporan ini.