Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Partai Republik merencanakan serangan hukum terhadap aturan pengungkapan iklim perusahaan publik | krisis iklim

RPejabat publik dan pelobi perusahaan meluncurkan serangan hukum multifaset terhadap upaya pemerintahan Biden untuk membantu investor meminta pertanggungjawaban perusahaan publik atas emisi karbon dan risiko perubahan iklim lainnya.

Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) Saran Aturan pengungkapan iklim baru pada bulan Maret yang akan mengharuskan perusahaan publik untuk melaporkan dampak dan risiko terkait iklim pada bisnis mereka.

Sejak itu penyelenggara Menerima Lebih dari 14.500 komentar. Laporan dari 24 jaksa agung negara bagian Republik dan beberapa asosiasi industri paling kuat di negara itu menunjukkan bahwa kelompok-kelompok ini sedang mempersiapkan serangkaian tantangan hukum setelah peraturan tersebut diselesaikan, yang berpotensi sedang terjadi Paling cepat bulan depan.

“Saya berharap gugatan akan diajukan segera setelah aturan akhir keluar,” Jill E. Fish, profesor hukum bisnis di University of Pennsylvania, mengatakan kepada The Guardian. “Kemungkinan aduan mereka sudah dirumuskan, dan mereka bersedia mengajukannya.”

beberapa lawan Mengeklaim yang mengharuskan perusahaan untuk mempublikasikan informasi terkait iklim melanggar tentang hak mereka atas kebebasan berekspresi. lainnya (kebanyakan sama) Mengatakan Aturan itu melampaui kewenangan undang-undang Dewan Pendidikan Tertinggi.

Kedua kritik tersebut menonjol dalam komentar dari jaksa agung Republik dan Kamar Dagang Amerika membelanjakan Lebih dari $35 juta untuk melobi pemerintah federal pada paruh pertama tahun 2022, menurut OpenSecrets. Surat Republik memperingatkan bahwa jika persyaratan pengungkapan baru diselesaikan, “kapitalisme akan jatuh di pinggir jalan.”

Proposal SEC tidak menetapkan kebijakan lingkungan atau mengharuskan perusahaan untuk mengambil tindakan iklim apa pun selain membuat lebih banyak informasi tersedia untuk publik.

Keberatan terhadap kebebasan berekspresi dan otoritas hukum telah ditanggapi secara mendalam Ragu Dari pakar hukum dan mantan pejabat Dewan Pendidikan Tertinggi.

READ  Blazer listrik pertama Chevy mulai dari $47.000 dan menawarkan opsi FWD, RWD, atau AWD

Dalam sebuah surat kepada komite, John Coates, seorang profesor Harvard Law School dan mantan penasihat umum SEC, Dia berkata bahwa alih-alih menantang aturan pengungkapan iklim berdasarkan manfaatnya, “para kritikus telah menggunakan salah dalam mengkarakterisasi proposal, dan menciptakan aturan imajiner mereka sendiri.”

Dalam surat lain, dia menggambar sekelompok bipartisan mantan pejabat Komisi Sekuritas dan Bursa, sarjana hukum, pakar hukum sekuritas, dan pengacara perusahaan. lancip bahwa “Komisi Sekuritas dan Bursa telah mengamanatkan pengungkapan lingkungan setidaknya sejak pemerintahan Nixon.” Meskipun tidak semua penulis surat mendukung konten pembuatan aturan, mereka setuju tanpa kecuali bahwa “tidak ada dasar hukum untuk meragukan wewenang Komisi untuk mengizinkan pengungkapan terkait iklim perusahaan publik.”

“Komisi Sekuritas dan Bursa mengeluarkan aturan pengungkapan persegi di dalam ruang komandonya,” kata Fish, dari University of Pennsylvania. “Itulah yang diminta Kongres untuk Anda lakukan, dan itu telah dilakukan secara konsisten sejak 1933.”

Tetapi tuduhan otoritas hukum dan kebebasan berbicara, betapapun lemahnya, bukan satu-satunya alasan penentang aturan pengungkapan iklim mengisyaratkan litigasi.

beberapa hari terakhir AnalitikThe Guardian telah mengungkapkan bagaimana Business Roundtable, kelompok lobi untuk CEO perusahaan terbesar AS, menentang klausul kunci dalam proposal SEC yang akan mengharuskan beberapa perusahaan besar untuk mengukur dan melaporkan emisi yang dihasilkan melalui rantai pasokan mereka – yang dikenal sebagai Cakupan 3 emisi.

Grafik yang menunjukkan perbedaan antara emisi pita 1, 2 dan 3.

Selain menantang inti dari pangkalan, Meja Bundar Bisnis juga Dia menolak Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) memperkirakan berapa biaya kepatuhan perusahaan. (Organisasi mengatakan dalam email bahwa komentarnya”[are] Fokus pada mengidentifikasi tantangan dalam aturan yang diusulkan dengan harapan Komisi Sekuritas dan Bursa akan mengatasinya.”)

SEC mengharapkan perusahaan untuk menghadapi biaya kepatuhan antara $490.000 dan $640.000 pada tahun pertama pelaporan iklim, dan lebih rendah di tahun-tahun berikutnya. (Sebagai perbandingan, studi 2019 mengharapkan Perubahan iklim dapat merugikan perusahaan sekitar $1 triliun selama lima tahun ke depan.)

Evaluasi terperinci dari Shivaram Rajgopal, Profesor Akuntansi dan Audit, Columbia Business School, sudah selesai bahkan tanpa memperhitungkan Yang Mengambil keuntungan dari aturan pengungkapan iklim, biaya akan minimal bagi sebagian besar perusahaan. “Kerugian kapitalisasi pasar, jika ada, dari biaya kepatuhan kemungkinan akan sangat kecil sehingga tidak ada pihak luar yang dapat mendeteksinya dan memisahkannya dari fluktuasi harian dalam pengembalian saham karena alasan yang tidak terkait,” tulis Rajgopal.

Kuartal terakhir ExxonMobil telah terjadi Pendapatan hampir $18 miliar, dividen kuartalan terbesar dalam sejarah perusahaan. Selama periode yang sama, General Motors saya dilahirkan Pendapatan lebih dari 35 miliar dolar, sementara Wal-Mart tersebut Pendapatan sekitar $ 153 miliar. The Economist baru-baru ini tersebut Pendapatan perusahaan setelah pajak sebagai bagian dari ekonomi AS telah melonjak ke level tertinggi sejak tahun 1940-an.

ExxonMobil, GM, dan Walmart adalah anggota Kamar Dagang dan Meja Bundar Bisnis Amerika. berdasarkan Laporan Dari Pusat Akuntabilitas Politik nirlaba, selama siklus pemilihan 2020, setiap perusahaan menyumbangkan setidaknya $125.000 kepada Asosiasi Jaksa Agung Republik, yang mendukung kampanye politik dan agenda hukum jaksa agung Republik di seluruh negeri.

Dalam surat mereka kepada Komisi Sekuritas dan Bursa, 24 dari jaksa ini Panggilan Analisis biaya-manfaat panel “sayangnya tidak lengkap” dan memperingatkan bahwa menyelesaikan aturan pengungkapan iklim “tidak diragukan lagi akan meningkatkan tantangan hukum”.

Sementara itu, Meja Bundar Bisnis, jelaskan itu Analisis menyebutnya “cacat secara fundamental” dan mengatakan perusahaan anggotanya “percaya” [the costs of the rule] Itu akan menjadi pesanan yang besarnya lebih besar dari perkiraan Komisi Sekuritas dan Bursa.” ekspor Kecaman serupa, menulis dalam laporannya yang banyak bahwa “analisis ekonomi SEC … tidak lengkap dan sangat meremehkan biaya kepatuhan.”

Ketika dimintai komentar, tidak ada organisasi yang secara khusus menjawab pertanyaan tentang apakah mereka berencana untuk melakukan tindakan hukum terhadap Komisi Sekuritas dan Bursa jika aturan akhir tidak diubah secara signifikan.

Serikat pekerja mungkin diharapkan secara naluriah menentang peraturan baru, tetapi di masa lalu pernyataan seperti itu terbukti lebih dari sekadar retorika politik rutin. Pada beberapa kesempatan sebagai tanggapan atas pembuatan aturan sebelumnya, Meja Bundar Kamar dan Bisnis berhasil Komisi Sekuritas dan Bursa atas dasar biaya-manfaat.

Pada tahun 2011, menyusul gugatan yang diajukan oleh kedua kelompok, Capital Circuit dikurangi Aturan SEC yang akan memudahkan pemegang saham untuk mempertimbangkan anggota dewan baru untuk perusahaan publik, menganggap aturan itu “sewenang-wenang dan berubah-ubah.” Keputusan dalam Business Roundtable v SEC mengatakan komisi telah “mengabaikan kewajiban hukumnya untuk menilai konsekuensi ekonomi dari aturannya,” mengutip, antara lain, perkiraan biaya yang diajukan ke Komisi Sekuritas dan Bursa oleh majelis.

Dalam komentar mereka pada proposal pengungkapan iklim, baik jaksa agung Republik dan Kamar mengutip Business Roundtable melawan SEC dalam mengklaim bahwa analisis biaya-manfaat SEC cacat.

Rekan yang memimpin pesan Partai Republik adalah Patrick Morrissey, jaksa agung Virginia Barat yang baru-baru ini memimpin a Tantangan hukum yang berhasil Kepada Badan Perlindungan Lingkungan (EPA).

Di Virginia Barat v. Badan Perlindungan Lingkungan, Mahkamah Agung didukung Sebuah ide hukum yang relatif baru – yang disebut “Doktrin Pertanyaan Kunci” – untuk menghentikan upaya EPA untuk mengatur emisi gas rumah kaca dari pembangkit listrik. Buletin Ilmuwan Atom dijelaskan“Berdasarkan prinsip ini, ketika sebuah peraturan melebihi ambang batas tertentu untuk menjadi ‘utama’–sebuah garis yang tetap tidak jelas–Pengadilan menolak peraturan tersebut kecuali secara tegas diizinkan oleh Kongres.”

Doktrin pertanyaan utama Lihat Menjadi dasar kampanye Morrissey melawan aturan pengungkapan iklim. Dalam penampilan TV pada bulan Juli, Morrissey Dia berkata Bahwa pemerintahan Biden “tidak bisa mendapatkan mayoritas di Kongres di belakang kebijakannya, jadi mereka mencoba untuk beralih ke [regulations]. Tetapi seperti yang telah kita lihat dengan West Virginia v EPA, saya tidak berpikir pengadilan akan membiarkan hal itu terjadi.” (Kantor Morrissee tidak menanggapi email yang meminta komentar.)

Saya tidak berpikir ada alasan alami untuk menyimpulkan keputusan pengadilan [in West Virginia v EPA] “Itu tidak akan berdampak pada Komisi Sekuritas dan Bursa,” kata Jill Fish dari University of Pennsylvania. Pada saat yang sama, Anda dapat membaca kasus Virginia Barat, dan Anda dapat mengatakan: Ini adalah bagian dari Mahkamah Agung, dan pengadilan federal pada umumnya, dan lihatlah lembaga pemerintah secara berbeda. Ini mengurangi cabang keempat, dari kekuasaan administratif negara bagian. Dan jika itu benar, secara teori, semuanya siap untuk diperebutkan.”

“Preseden hukum historis menunjukkan bahwa SEC memiliki kasus yang sangat kuat,” kata Tyler Gelash, presiden dan CEO Asosiasi Pasar Kesehatan nirlaba. “Tetapi jika Anda mewakili Meja Bundar Bisnis, Anda tidak memerlukan preseden hukum historis di pihak Anda. Anda hanya perlu pengadilan hari ini. Tampaknya hari ini lebih mungkin daripada kapan pun dalam sejarah baru-baru ini.”