Desember 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pasar global tersandung dan harga minyak naik tajam dengan serangan Rusia ke Ukraina

Pasar global tersandung dan harga minyak naik tajam dengan serangan Rusia ke Ukraina

Pasar AS memperhatikan pembukaan, karena tiga indeks utama tergelincir ke wilayah koreksi. Tak lama setelah bel pembukaan, Dow Jones Industrial Average turun sekitar 750 poin, atau 2,25 persen. S&P 500 turun 2,3 persen, sedangkan Indeks Teknologi Nasdaq turun 2,5 persen.

Dan Ives, direktur pelaksana di Wedbush Securities, mengatakan nama-nama teknologi kemungkinan akan melihat “kesakitan besar” karena meningkatnya ketegangan mendorong investor untuk mencari aset yang lebih aman.

Dalam komentar yang diemailkan Kamis ke The Post, Ives mengatakan kerusakan itu akan “sulit bagi investor teknologi yang sudah berjuang untuk menyerapnya”:

Meskipun serangan Rusia baru saja dimulai, sinyal pada hari Kamis – termasuk melalui serangan Ukraina – mengacu pada serangan militer skala besar akan menyebabkan sanksi berat dari Amerika Serikat dan Uni Eropa, yang tidak hanya merugikan ekonomi Rusia, tetapi juga ekonomi Rusia. seluruh dunia. Konsumen di seluruh dunia sudah menghadapi kenaikan harga yang besar terkait dengan inflasi dan pasar energi besar-besaran yang bergejolak, dan sekarang kemungkinan akan memperparah rasa sakitnya.

Rusia adalah sumber dominan gas alam dan minyak, terutama ke Eropa, dan beberapa pasokannya melewati pipa melalui Ukraina. Harga minyak mentah Brent, patokan global, naik 7,9 persen menjadi hampir $101,50 per barel – pertama kalinya dalam tiga digit sejak 2014 – sementara minyak AS melonjak 8,3 persen menjadi $99,70.

Rata-rata nasional untuk satu galon bensin pada hari Kamis adalah $3,54, menurut AAA, naik dari $3,33 sebulan yang lalu. Setahun yang lalu, ketika epidemi sebagian besar masih berkurang, rata-rata nasional hanya $2,66.

Harga standar untuk aluminium, nikel, serta gandum dan jagung (ekspor lainnya dari Rusia dan Ukraina) juga naik ke level tertinggi multi-tahun.

READ  San Diego peringkat di antara 150 tempat terbaik untuk tinggal pada tahun 2022 - NBC 7 San Diego

Rusia telah memperingatkan bahwa Amerika akan merasakan sepenuhnya “konsekuensi” dari sanksi yang diumumkan oleh Presiden Biden awal pekan ini. Biden mengakui bahwa krisis dapat menyebabkan harga bensin yang lebih tinggi, sementara perusahaan AS diperingatkan untuk bersiap menghadapi potensi serangan siber. Biden mengatakan lebih banyak “sanksi berat” akan diumumkan Kamis setelah invasi.

Pasar membenci ketidakpastian, dan serangan tiba pada saat ekonomi global sudah bergulat dengan tantangan terkait pandemi dalam bentuk reli inflasi ekonomiberantakan rantai pasokan dan kurangnya lapangan pekerjaan.

“Sentimen investor sudah rapuh karena kenaikan inflasi dan tren kenaikan suku bunga, tetapi konfirmasi perang dan berita utama yang mengkhawatirkan terkait di seluruh dunia kemungkinan akan membuat pasar saham melalui masa sulit lebih lama daripada yang mungkin orang lain pikirkan. akan melalui, ”kata Ross Mold, kepala investasi di AJ Bell. , Kamis dalam komentar melalui email ke The Post.

Investor melarikan diri ke aset yang lebih aman, mengirimkan imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun tajam ke 1,865 persen. Emas – ekspor Rusia dan tempat berlindung investor yang aman – naik hampir 3 persen menjadi diperdagangkan sekitar $ 1,65 per ounce.

Terlepas dari reaksi keuangan langsung Kamis, tidak ada negara yang menderita kerugian lebih besar daripada di Rusia, yang indeks pasar saham utamanya turun hampir 45 persen pada dini hari Kamis, mencapai level terendah sejak 2016. Perdagangan dihentikan sebentar di tengah jatuh bebas. Rubel telah jatuh ke titik terlemahnya setidaknya dalam 10 tahun terakhir, mengurangi daya beli orang Rusia saat mereka bepergian ke luar negeri.

Harga minyak telah meningkat lebih dari 40 persen sejak Desember, sebagian didorong oleh spekulasi bahwa Putin mungkin melancarkan serangan saat Rusia mengerahkan pasukan di tiga sisi Ukraina.

Setelah invasi Rusia ke Krimea pada tahun 2014, ketergantungan Eropa pada energi Rusia mencegah blok tersebut dari menjatuhkan sanksi tertentu yang diderita kedua belah pihak. Tetapi kali ini para pemimpin Eropa kemungkinan besar akan setuju bahwa tanggapan yang lebih tajam diperlukan, dan mereka menyusun rencana untuk melepaskan diri dari ketergantungan pada minyak dan gas Rusia.

Ini termasuk, segera, penangguhan pipa gas Nord Stream 2 antara Jerman dan Rusia. Tetapi setiap strategi energi baru pasti akan memakan waktu bertahun-tahun — dan itu akan mengorbankan pembayar pajak yang besar.

Analisis minggu lalu dari bank Barclays Inggris menunjukkan bahwa Eropa akan berjuang untuk “mengganti sejumlah besar minyak dan gas Rusia dengan sumber energi alternatif di negara lain, terutama dalam waktu singkat.” Analisis bank mengatakan ini dapat menyebabkan penjatahan, menaikkan harga dan akhirnya mengurangi pertumbuhan PDB.

Beberapa kekhawatiran ini jelas pada hari Kamis, di mana indeks pasar saham Jerman DAX lebih tajam dari kebanyakan, yang turun 4,5 persen pada tengah hari turun. Dan itu kehilangan lebih dari 14 persen dari nilai indeks sejak awal Januari.

Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, mengatakan blok 27 negara akan bertemu hari Kamis untuk membahas sanksi baru. Dia mengatakan langkah-langkah akan melemahkan basis ekonomi Rusia dan “kemampuan untuk memodernisasi” dengan membekukan aset negara di Uni Eropa dan memotong akses ke pasar keuangan Eropa.