Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Paus Fransiskus melakukan kunjungan sederhana kepada umat Katolik di Mongolia yang beragama Budha

Paus Fransiskus melakukan kunjungan sederhana kepada umat Katolik di Mongolia yang beragama Budha

ULAANBAATAR, Mongolia (Reuters) – Paus Fransiskus, yang kadang-kadang disambut sebagai bintang dalam perjalanannya ke luar negeri, tiba di Mongolia pada hari Jumat untuk menyenangkan komunitas kecil Katolik tetapi kehadirannya tidak banyak berdampak di negara mayoritas beragama Buddha tersebut. .

Pesawat yang membawa Paus Fransiskus dan rombongannya mendarat setelah penerbangan semalam selama hampir 10 jam, dan Paus berusia 86 tahun, yang membutuhkan kursi roda, telah beristirahat sepanjang hari itu.

Pertemuan pertamanya akan dilakukan pada hari Sabtu, ketika ia akan menghadiri resepsi resmi dan berpidato di depan para pemimpin pemerintah dan diplomat.

Di bandara, seorang wanita dengan pakaian tradisional menghadiahkan kepada Paus yogurt padat, sebuah tanda sambutan khas Mongolia, sebelum dia melewati seorang penjaga kehormatan yang mengenakan seragam biru dan merah yang penuh hiasan dan membawa senapan.

Selain bendera Mongolia dan Vatikan yang terpampang di tiang-tiang di jalan raya, dan lalu lintas yang padat karena lewatnya iring-iringan mobilnya, hanya ada sedikit tanda-tanda kehadiran Paus di kota tersebut.

Salah satu dari sedikit spanduk di sepanjang rute iring-iringan mobilnya menuju ibu kota modern yang dikelilingi oleh sebagian besar wilayah gersang itu dipasang oleh umat Katolik dari Vietnam, sebuah negara yang bermusuhan dengan agama-agama Barat namun baru-baru ini memperbaiki hubungan dengan Vatikan.

Hanya ada 1.450 umat Katolik di Mongolia, dipimpin oleh Kardinal Giorgio Marengo, yang mulai bekerja di negara itu lebih dari 20 tahun yang lalu sebagai seorang imam muda.

READ  Peringkat prime-time CNN turun 61% pada bulan Maret: data Nielsen

Mengunjungi tempat-tempat di mana umat Katolik merupakan minoritas adalah bagian dari kebijakan Paus Fransiskus untuk menarik perhatian terhadap masyarakat dan masalah-masalah yang ia sebut sebagai kelompok pinggiran dalam masyarakat dan dunia. Dia tidak mengunjungi sebagian besar ibu kota Eropa Barat.

Berbicara kepada wartawan di pesawat dari Roma, Paus Fransiskus mengatakan ia ingin mengunjungi satu bagian saja dari negara yang luas ini, yang menurutnya memiliki populasi kecil namun memiliki budaya yang hebat.

Francis, yang menjalani operasi usus pada bulan Juni, tampak relatif sehat ketika ia berjalan melewati bagian pers di pesawat, bersandar pada tongkatnya dan berhenti sejenak untuk mengobrol.

Seperti biasa, Paus Fransiskus yang selain menjadi pemimpin 1,3 miliar umat Katolik dunia, juga seorang kepala negara, mengirimkan salam kepada para pemimpin di setiap negara yang ia singgahi, termasuk Tiongkok, yang memiliki hubungan buruk dengan Vatikan.

Dia mengatakan kepada Presiden Tiongkok Xi Jinping bahwa dia mendoakan yang terbaik bagi seluruh rakyat Tiongkok dan meyakinkan presiden akan doanya untuk “kesejahteraan bangsa”.

Kementerian luar negeri Tiongkok tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Paus Fransiskus akan memimpin beberapa acara keagamaan sebelum berangkat pada hari Senin, yang paling penting adalah Misa di Step Square pada hari Minggu.

Ia juga akan menghadiri layanan antaragama dan membuka pusat amal untuk membantu mereka yang membutuhkan tanpa memandang agamanya.

Penyuntingan oleh Christian Schmollinger dan Robert Purcell

Standar kami: Prinsip Kepercayaan untuk Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensimembuka tab baru