Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Paus kepada para komedian: Bantu kami memimpikan dunia yang lebih baik

Paus kepada para komedian: Bantu kami memimpikan dunia yang lebih baik

Paus Fransiskus bertemu dengan lebih dari 100 komedian dari seluruh dunia, mendorong mereka untuk menghibur masyarakat dan membantu orang melihat kenyataan dalam segala kontradiksinya.

Ditulis oleh Christopher Wells

Komedian adalah salah satu penghibur yang paling dicintai dan dipuji karena mereka “memiliki dan memupuk karunia membuat orang tertawa,” kata Paus Fransiskus pada Jumat pagi.

Dengan banyaknya “berita suram”, di tengah krisis publik dan pribadi, komedian mampu menyebarkan “ketenangan dan senyuman”, dan termasuk di antara sedikit orang yang dapat berbicara “kepada orang yang benar-benar berbeda, dari generasi berbeda, dan budaya berbeda”. . Latar Belakang.”

Secara khusus, Paus mengatakan bahwa “tertawa itu menular,” mampu “mendobrak hambatan sosial dan menciptakan ikatan,” seraya menekankan bahwa komedian mengingatkan kita bahwa “kegembiraan dan tawa sangat penting bagi kehidupan manusia.”

Hadiah yang berharga

Paus Fransiskus mengatakan kepada para komedian bahwa mereka memiliki “hadiah berharga” yang dapat menyebarkan kedamaian “di hati dan di antara orang-orang, membantu kita mengatasi kesulitan dan mengatasi tekanan sehari-hari.”

Yang Mulia Paus kemudian menyoroti “keajaiban” lain dari para komedian, yaitu kemampuan untuk membuat orang tersenyum bahkan ketika sedang membahas masalah yang serius. Dia mengatakan kepada mereka: “Anda mengutuk penyalahgunaan kekuasaan, menyuarakan pendapat yang terlupakan, menyoroti pelanggaran, dan menunjukkan perilaku yang tidak pantas… tetapi tanpa menyebarkan kepanikan, teror, kecemasan atau ketakutan.”

Buat Tuhan tersenyum

Mengikuti petunjuk Sophia, Paus Fransiskus mencatat bahwa dalam penciptaan, “kebijaksanaan ilahi menggunakan karya seni Anda untuk kepentingan siapa pun kecuali Tuhan sendiri, penonton pertama dalam sejarah,” dan Tuhan senang dengan karya yang telah dibuatnya.

“Ingat ini,” katanya kepada para komedian. “Ketika Anda dapat memberikan senyum cerdas pada bibir satu orang saja, Anda membuat Tuhan tersenyum juga.”

READ  Kumpulan Rumor: AEW's Talent Exodus, Buddy Matthews Future, McIntyre & Cross, dan banyak lagi!

Jangan pernah “melawan” siapa pun

Beliau menekankan bahwa berpikir dan berbicara dengan selera humor membantu kita memahami dan merasakan sifat manusia. Paus mengatakan bahwa humor “tidak menyinggung, menghina, atau mengutuk orang atas kesalahan mereka.” Berbeda dengan bentuk komunikasi lainnya, katanya, humor “tidak pernah ‘melawan’ siapa pun, namun selalu inklusif dan proaktif, membangkitkan keterbukaan, simpati dan empati.”

Bahkan, Paus Fransiskus berkata: “Kita bahkan bisa menertawakan Tuhan, sama seperti kita bermain dan bercanda dengan orang yang kita kasihi.” Namun menurutnya, hal tersebut harus dilakukan tanpa menyinggung perasaan keagamaan umat beriman, khususnya masyarakat miskin.

Memimpikan dunia yang lebih baik

Paus Fransiskus mengakhiri pidatonya dengan memberkati para hadirin dan karya seni mereka. “Teruslah membahagiakan masyarakat, terutama mereka yang sulit memandang hidup dengan penuh harapan,” ujarnya. “Bantu kami, sambil tersenyum, untuk melihat kenyataan dengan kontradiksinya, dan memimpikan dunia yang lebih baik!”