Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pejabat Israel Gadi Eisenkot mengatakan Benjamin Netanyahu berbohong tentang perang di Gaza

Pejabat Israel Gadi Eisenkot mengatakan Benjamin Netanyahu berbohong tentang perang di Gaza

Menteri Pertahanan Israel Gadi Eisenkot langsung menyerang Benjamin Netanyahu dalam sebuah wawancara televisi pada Kamis malam di mana ia menuduh perdana menteri tersebut tidak jujur ​​mengenai tujuan perang Israel di Gaza.

Berbicara kepada Channel 12 Israel, Eisenkot menyampaikan pidato pada konferensi pers Netanyahu baru-baru ini, di mana perdana menteri secara terbuka menolak upaya AS untuk mendirikan negara Palestina setelah perang berakhir – dan menegaskan niatnya untuk melanjutkan perang sampai Israel mencapai “kemenangan penuh” atas Israel. Gaza. agitasi.

Eisenkot, mantan kepala staf IDF yang putranya tewas dalam aksi di Gaza bulan lalu, ditanya dalam wawancara tersebut apakah dia yakin pejabat senior pemerintah Israel jujur ​​tentang tujuan perang mereka. Dia menjawab “tidak” secara langsung.

Dia menambahkan: “Siapa pun yang berbicara tentang kekalahan mutlak tidak mengatakan kebenaran… Itu sebabnya kita tidak boleh bercerita… Saat ini, situasi di Jalur Gaza sudah sedemikian rupa sehingga tujuan perang belum tercapai. .” A Zaman Israel terjemahan. Dia menambahkan: “Saya sudah berada pada tahap dan usia di mana saya tidak mempercayai pemimpin ini atau itu dengan mata tertutup, dan saya menilai seseorang berdasarkan keputusannya dan cara dia memimpin negara.”

Mantan jenderal tersebut lebih kritis terhadap Netanyahu selama wawancara, dengan mengatakan bahwa perdana menteri memikul “tanggung jawab yang jelas” atas serangan 7 Oktober yang dilakukan oleh Hamas. Dia menyerukan pemilu baru karena “kurangnya…kepercayaan masyarakat Israel terhadap dirinya.” [Netanyahu’s] Pemerintah.”

“Anda harus menunjukkan kepemimpinan dalam kemampuan untuk mengatakan kebenaran kepada orang-orang, dan kemampuan untuk menentukan arah,” katanya. “Sebagai negara demokrasi, Negara Israel perlu bertanya pada dirinya sendiri setelah kejadian serius ini, ‘Bagaimana kita bisa melanjutkan dari sini dengan kepemimpinan yang telah mengecewakan kita?’”

READ  RUU AS-Taiwan lolos dari komite Senat meskipun ada kekhawatiran Gedung Putih

Pemboman Israel yang sedang berlangsung di Gaza telah memicu protes di seluruh dunia selama tiga bulan terakhir. Krisis kemanusiaan yang mengerikan di Jalur Gaza telah memicu seruan yang semakin mendesak untuk melakukan gencatan senjata dari organisasi hak asasi manusia seperti PBB, serta kecaman tajam terhadap strategi perang Israel dari pemerintah di seluruh dunia.

Lebih dari 25.000 pria, wanita dan anak-anak Palestina telah terbunuh di Gaza sejak dimulainya perang pada tanggal 7 Oktober, ketika militan Hamas menyusup ke Israel, menewaskan hampir 1.200 warga dan menangkap sekitar 240 lainnya. Masih ada sekitar 130 sandera yang ditahan oleh Hamas, menurut laporan pemerintah Israel saat ini.