Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pekerja dan dunia usaha di Indonesia mengecam rencana penghematan perumahan publik yang ‘membebani’

Pekerja dan dunia usaha di Indonesia mengecam rencana penghematan perumahan publik yang ‘membebani’

Selain deposito dan bunga, pekerja dapat menarik keanggotaan Tabera setelah meninggal dunia, pensiun, atau setelah mencapai usia 58 tahun. Dunia usaha dan organisasi mempunyai waktu hingga tahun 2027 untuk mendaftarkan karyawannya ke dalam skema ini.

Sanksi bagi ketidakpatuhan meliputi denda, publikasi ketidakpatuhan, dan pencabutan izin usaha.

Orang-orang berjalan di dekat mural bergambar sayap dengan latar belakang gedung perkantoran dan blok apartemen di Jakarta, Indonesia, pada 20 Mei. Foto: Reuters

Menurut Mira Sumirat, ketua Komite Pimpinan Pusat Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia, pemotongan upah baru ini telah memicu kemarahan dan kebingungan di kalangan pekerja, terutama mereka yang kesulitan menutupi pengeluaran sehari-hari karena rendahnya upah dan tingginya inflasi. .

“Dampak pandemi Covid-19 masih belum hilang dari ingatan kita, banyak rekan petani dan pekerja yang terkena PHK secara massal, dan banyak perusahaan yang tutup. Inflasi pangan yang tinggi memberikan beban berat pada perekonomian pekerja,” kata This Week in Asia.

“Daya beli buruh tidak cukup untuk membeli kebutuhan pokok sekalipun. Tabungan mereka telah terkuras habis, karena upah yang murah dan terkikis oleh kenaikan harga komoditas yang sangat tinggi.

Rata-rata upah minimum provinsi di Indonesia pada tahun 2024 adalah 3,1 juta rupiah (US$190,49). Mereka yang berpenghasilan di bawah upah minimum tidak diwajibkan untuk bergabung dengan Tabera.

Timboyal Sirekar, Sekretaris Jenderal Serikat Pekerja Seluruh Indonesia, mengatakan peraturan baru ini tumpang tindih dengan program jaminan sosial ketenagakerjaan yang sudah ada, yang juga memberikan manfaat terkait perumahan seperti pembayaran di muka hingga 150 juta rupiah (US$9,215) kepada pekerja Indonesia. ), hipotek hingga INR 500 juta, dan pinjaman maksimum INR 200 juta untuk renovasi rumah.

Pekerja Indonesia membangun rumah di Tebok, Jawa Barat pada 24 Mei. Foto: EPA-EFE

“Pekerja perlu membayar [Tapera] Kontribusi… mengganggu kebutuhan konsumsi pekerja dan arus kas perusahaan,” kata Dimboel. “Saya mengusulkan agar pemerintah segera mengubah UU Tabera dengan menjadikannya partisipasi sukarela. Pemerintah sebaiknya fokus hanya pada pemenuhan kebutuhan perumahan bagi pegawai pemerintah dan pekerja mandiri, termasuk masyarakat miskin.

READ  Surplus perdagangan Indonesia Desember $1 miliar, di bawah perkiraan

Baik Dimboel maupun Mira mengatakan mereka tidak dilibatkan dalam pembahasan peraturan tersebut sebelum Widodo menandatanganinya. Iqbal, ketua Partai Buruh dan Konfederasi Serikat Buruh Indonesia, mengatakan para pekerja akan turun ke jalan pada tanggal yang tidak diumumkan sebelumnya menentang pemotongan gaji wajib di Tabera.

Suryati Jaya Poornama, anggota DPR dari oposisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS), mengatakan aturan tabera yang baru “harus mengecualikan kelompok kelas menengah yang sudah memiliki rumah, misalnya mereka yang telah membeli atau mewarisi dari orang tuanya. “.

“[We] Kelompok kelas menengah ini dapat membantu dalam membeli aset produktif seperti ruko. Hal ini akan semakin meningkatkan kesejahteraan masyarakat kelas menengah,” ujarnya.

Pada tahun 2023, 84,79 persen rumah tangga Indonesia akan memiliki rumah, yang merupakan tingkat kepemilikan rumah tertinggi dalam satu dekade terakhir, menurut badan statistik. Jajak pendapat lain yang dilakukan situs survei online tSurvey.id yang diterbitkan tahun lalu menemukan bahwa 59 persen dari 390 responden milenial mengatakan mereka tidak memiliki rumah, kemungkinan karena “meroketnya harga properti.”

Salah satunya melihat gedung apartemen di Jakarta. Sebuah jajak pendapat tahun lalu menemukan bahwa hampir 60 persen generasi milenial Indonesia tidak memiliki rumah, kemungkinan besar disebabkan oleh “meroketnya harga properti.” Foto: AFP

Kritikus juga menunjuk pada buruknya rekam jejak pemerintah dalam mengelola dana publik.

Pengguna @kotakmakan X, yang sebelumnya bernama Twitter, menulis, “Masalah Tabera… pada akhirnya ditanggung oleh kelas pekerja yang sudah memiliki berbagai rencana keuangan. Tidak ada penjelasan yang tepat. [for Tapera pay cut] Satu. Selain itu, tidak ada bukti bahwa pengelolaan keuangan dapat dipercaya. Itu membuatku pusing.”

Suryadi dari PKS menyerukan “pengawasan ketat” terhadap dana Tabera agar “tidak disalahgunakan dalam kasus Jivasraya dan Asabri, dan tidak dimasukkan atau dialokasikan untuk proyek-proyek berisiko tinggi seperti proyek ibu kota baru. Proyek pemerintah lainnya.”

Dia mengacu pada kasus korupsi besar-besaran di perusahaan asuransi milik negara Jivasraya dan Asabri, yang merugikan Indonesia masing-masing sebesar 17 triliun dan 23 triliun rupiah, untuk dana pensiun angkatan bersenjata dan polisi.

READ  Periksa | Sebuah video lawas asal Indonesia dibagikan sebagai klip terbaru tsunami di Jepang

Shinda Kamtani, ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa asosiasi tersebut “dengan tegas menolak” untuk berpartisipasi dalam Tabera, dengan mengatakan bahwa hal itu adalah “kontribusi yang memberatkan baik bagi pelaku usaha maupun pekerja atau buruh karena depresiasi rupiah dan lemahnya pasar. tuntutan.” ” untuk barang dan jasa Indonesia.

“Kalau pemerintah ngotot menerapkannya [a national housing scheme]Mudah-mudahan bisa dimulai dulu [providing houses with] “Dana yang terkumpul dari pegawai negeri sipil, tentara atau polisi, akan bermanfaat bagi mereka yang bekerja di bawah kendali penuh pemerintah,” ujarnya.

Presiden Indonesia Joko Widodo telah mendukung kebijakan Tabera yang baru. Foto: dpa

Widodo membela kebijakan tersebut, dengan mengatakan bahwa wajar jika masyarakat khawatir terhadap proyek baru.

“Wajar jika masyarakat menghitung apakah mereka mampu membelinya [the new policy] Atau tidak, sulit atau tidak,” ujarnya, Senin.

Widodo mencatat bahwa kontroversi yang terjadi saat ini mengenai Tabera serupa dengan reaksi awal masyarakat terhadap BPJS Kesehatan, skema jaminan kesehatan nasional yang diterapkan sepenuhnya pada tahun 2014.

“Setelah kami terapkan [BPJS Kesehatan], menurut saya masyarakat menikmati manfaatnya, rumah sakitnya sekarang gratis. Kalau mereka tidak merasakan manfaatnya, biasanya yang untung dan rugi dulu,” tuturnya.