Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pekerja Starbucks Amerika di 100 toko melakukan pemogokan satu hari

Pekerja Starbucks Amerika di 100 toko melakukan pemogokan satu hari

NEW YORK (Reuters) – Pekerja di lebih dari 100 lokasi milik Starbucks melakukan pemogokan pada hari Kamis untuk memprotes apa yang mereka katakan sebagai pembalasan ilegal terhadap pengorganisasian serikat pekerja mereka.

Pintu keluar datang pada satu hari setiap tahun ketika Starbucks menawarkan cangkir merah bertema liburan yang dapat digunakan kembali kepada pelanggan yang membeli kopi. Di masa lalu, promosi tersebut mengakibatkan kehabisan cangkir dalam antrean panjang dan di toko.

Pekerja mengatakan mereka dibayar rendah dan tidak memiliki jadwal tetap. Mereka juga memprotes PHK, penutupan toko, dan tindakan lain yang mereka katakan sebagai pembalasan yang melanggar hukum oleh Starbucks terhadap mereka karena berserikat.

“Mereka bekerja dengan kami secara maksimal karena kami sangat kekurangan staf,” kata barista Aaron Cirillo, 23, saat dia berjalan dengan setidaknya selusin orang lain di luar kompleks Starbucks Pickup dan Amazon Go. (AMZN.O) Lokasi di Midtown Manhattan di New York City.

Starbucks memiliki sekitar 9.000 lokasi milik perusahaan AS. Pada “Hari Piala Merah” di bulan November 2021, kunjungan ke toko Starbucks AS melonjak 87% dari rata-rata harian sepanjang tahun, menurut data eksklusif dari firma analisis situs Placer.ai.

Starbucks mengatakan menghormati hak karyawan untuk berorganisasi, penutupan toko karena masalah keamanan dan karyawan yang dipecat melanggar kebijakan perusahaan. Perusahaan dan serikat pekerja menuduh satu sama lain berlarut-larut dalam tawar-menawar.

Logo Starbucks terlihat di pintu Green Apron Delivery Service di Empire State Building di Manhattan, New York, AS, 1 Juni 2016. REUTERS/Carlo Alegre/File Foto

Rantai yang berbasis di Seattle tidak menanggapi permintaan komentar.

Pada bulan Agustus, Dewan Hubungan Perburuhan Nasional memerintahkan Starbucks untuk mempekerjakan kembali beberapa barista yang dipecat yang merupakan aktivis serikat pekerja. Awal pekan ini, Dewan Perburuhan juga meminta hakim federal untuk mengeluarkan perintah agar Starbucks tidak ikut campur dalam pemilihan serikat pekerja.

READ  Saham berjangka naik karena investor mengamati hasil jangka menengah menunggu data inflasi

Baru tahun lalu, sekitar 260 penandatangan AS memilih untuk bergabung dengan serikat pekerja. Puluhan dari mereka mulai menawar bulan lalu.

Di luar lokasi Manhattan, para pekerja yang mogok memegang tanda bertuliskan “Tanpa Kontrak, Tanpa Kopi” dan meneriakkan “Dua pekerjaan, satu pekerja” sebagai protes karena harus menjadi staf di area Starbucks dan Amazon Go di lokasi mereka.

Cirillo, yang berpenghasilan $17,05 per jam dan telah bekerja di toko tersebut selama lebih dari setahun, mengatakan tokonya mengajukan petisi untuk berserikat bulan lalu dan dijadwalkan untuk memberikan suara pada 8 Desember.

Dia mengatakan dia awalnya tidak ingin berserikat karena takut akan pembalasan, tetapi menjadi marah setelah sia-sia menunggu perusahaan untuk mempromosikan tunjangan dan peralatan perbaikan di toko.

“Ini adalah lingkungan yang tidak bersahabat dan kita harus melakukan sesuatu untuk itu,” katanya.

Dilaporkan oleh Hilary Ross. Disunting oleh Leslie Adler, Jonathan Otis, dan Debbie Babbington

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.