April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pelajaran kebijakan dari pembatalan hak tuan rumah Indonesia untuk Piala Dunia U-20 FIFA

Pelajaran kebijakan dari pembatalan hak tuan rumah Indonesia untuk Piala Dunia U-20 FIFA

Kekalahan Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20 baru-baru ini menjadi pelajaran berharga bagi pembuat kebijakan dan pemimpinnya jika mau memperhatikan.

Pada 29 Maret 2023, Fédération Internationale de Football Association (FIFA) Dibatalkan Hak tuan rumah Indonesia untuk Piala Dunia U-20 (U-20) “karena keadaan saat ini” menyusul perdebatan tentang partisipasi yang diharapkan dari tim muda Israel di Indonesia. FIFA tidak secara khusus membahas perdebatan tersebut Untuk kesimpulannyaDia Pernyataan resmi Ia menyebut tragedi Stadion Kanjuruhan Oktober 2022 sebagai alasannya.

Indonesia sekarang menghadapi sanksi tambahan dari FIFA, tetapi pembatalan tersebut telah menelan biaya jutaan dolar untuk persiapan. Pemerintah sudah menghabiskan Sekitar 675 miliar Rupee (sekitar US$ 45,2 juta) untuk biaya penataan, pelatihan dan renovasi. Pembagian biaya ini diasumsikan dengan skema Penyerang FIFA 3.0 Jumlah terakhir sebesar US $ 5,6 juta (atau 83,6 miliar rupiah) akan digunakan untuk fasilitas pelatihan permanen untuk tim nasional Indonesia di ibu kota baru Indonesia (IKN) yang diusulkan, Nusantara, tetapi FIFA Uang ini dibekukan tanpa batas waktu.

Pembatalan itu juga memupuskan impian tim sepak bola muda Indonesia, yang mengharapkan Piala Dunia U-20 pertamanya, membuat jutaan penggemar sepak bola Indonesia getir dan marah.

Bagaimana ini bisa terjadi?

Indonesia dinobatkan sebagai tuan rumah setelah memenangkan penawaran melawan Brasil dan Peru pada akhir 2019. Presiden Joko Widodo Indonesia FIFA U-20 World Cup Organizing Committee (INAFOC) dan Instruksi Presiden (Inpres) 2020 no. 8 Keputusan Presiden (Kepres) Tahun 2020 No. Diterbitkan 19. termasuk acara, pusat dan komitmen Enam pemerintah provinsi Dia diharapkan menjadi tuan rumah turnamen.

Namun, momentum dan keseruan ini berubah menjadi perdebatan di pekan-pekan terakhir Maret 2023. Puncak perdebatan tentang keikutsertaan kelompok pemuda Israel melibatkan pejabat pemerintah, politisi dan aktivis sosial, khususnya Gubernur Bali dan Jawa Tengah, Wayan Koster dan Kanjar. Pranovo masing-masing. Menentang Bali, Wayan mencatat trauma yang dialami warga di provinsinya akibat Bom Bali 2002. Jaminan keamanan Irjen Pol Untuk U-20, Kanjar dengan canggung mengatakan akan mendukung kemenangan piala tetapi menolak kehadiran Israel di Indonesia. Banyak sistem dan partai politik seperti Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menyatakan keberatannya.

READ  Mengapa Inflasi Indonesia Mencapai Tujuh Tahun Tertinggi

Hampir sebulan telah berlalu sejak FIFA memutuskan mencabut hak tuan rumah Indonesia. Menengok ke belakang, bab ini memunculkan peringatan dalam hal integrasi dan implementasi kebijakan di Indonesia.

Pertama, bukan di Indonesia Setiap hubungan diplomatik dengan Israel, sebagaimana di banyak negara mayoritas Muslim, sebagai akibat amanat konstitusi Indonesia. Dalam kerangka regulasi yang ada, kedua gubernur menolak kehadiran tentara Israel dalam Permenlu 2019 No. 3 dikutip, meski Kementerian Luar Negeri (Kemlu) menyatakan pembatasan itu. Jangan gunakan dengan cara ini. Di sini, tampaknya hanya ada sedikit atau tidak ada koordinasi lintas kementerian dan departemen terkait untuk mengidentifikasi semua hasil dari kebijakan ini atau untuk memastikan konsistensi dalam penerapannya.

Indonesia memiliki sejarah yang sulit dengan atlet Israel dalam olahraga tersebut. Pada tahun 1958, Indonesia, Turki dan Sudan pergi Kualifikasi Piala Dunia Hindari bermain melawan Israel. Selama Asian Games 1962, Pemerintah Indonesia Peserta Israel ditolak visanya. Pada tahun 2006, Indonesia mundur dari turnamen internasional Pertandingan tenis Karena diadakan di Tel Aviv. Namun dalam beberapa tahun terakhir, ada beberapa contoh pemain Israel yang berkompetisi di bulu tangkis di Indonesia (2015, Kejuaraan Dunia di Jakarta); Panjat Tebing (2022, di Jakarta); dan bersepeda (Februari 2023, pukul Piala UCI Track Nations) telah berlalu tanpa kontroversi.

Ketika Indonesia menjadi tuan rumah acara internasional, olahraga atau kegiatan lainnya di masa depan, konsistensi yang lebih besar akan menjadi kunci dalam menerapkan kebijakan terkait Israel. Jika tidak, mempolitisasi acara semacam itu merupakan risiko yang tidak ingin diambil oleh penyelenggara internasional. Seperti itu, tidak jelas sekarang Game Pantai Dunias, dijadwalkan akan diadakan di Bali mulai 5-12 Agustus 2023 dan Israel diharapkan berpartisipasi.

Menengok ke belakang, bab ini memunculkan peringatan dalam hal integrasi dan implementasi kebijakan di Indonesia.

Kedua, insiden tersebut menunjukkan hubungan yang bermasalah antara pemerintah pusat dan provinsi, di mana penentangan kedua gubernur terhadap tim Israel gagal mencapai tujuan nasional. Meskipun devolusi sejak tahun 1999 telah memberikan mandat kepada pemerintah daerah di banyak bidang kebijakan, kebijakan luar negeri tetap menjadi hak prerogatif eksklusif pemerintah pusat. Dengan menentang Keppres dan Inpres 2020, Wayan Koster dan Ganjar Pranowo tidak hanya bertentangan dengan komitmen awal mendukung Piala U-20, tetapi juga bisa dianggap sebagai pelanggaran langsung terhadap posisi presiden. Namun, gubernur tidak menghadapi konsekuensi pemerintah atas pernyataan mereka.

READ  Indonesia juara umum APG: Menpora

Ketiga, debat domestik menunjukkan lemahnya manajemen keterkaitan kebijakan dan koordinasi respons domestik terhadap isu-isu kebijakan luar negeri. Apa yang dikatakan Presiden Widodo tidak cukup. “Jangan gabungkan olahraga dengan politik!”. Karena masalah ini meningkat secara nasional, Presiden seharusnya memimpin dalam menginformasikan Indonesia tentang implikasi dan konsekuensinya dan apa yang akan dia lakukan. Setelah keputusan FIFA, semua membantah bertanggung jawab.

Bahkan komunikasi pasca-pembatalan pemerintah tidak memiliki perencanaan yang jelas untuk mengelola dampak tersebut. Demikian disampaikan Menteri Pariwisata Pembatalan itu berdampak negatif Kementerian Pariwisata dan Sektor Ekonomi Kreatif serta Koperasi dan UMKM berupaya mengatasi estimasi total kerugian tersebut. 3,7 triliun Rupee (US$248 juta), Kemlu Ia menyanyikan lagu lain, mengatakan jika Piala U-20 berjalan sesuai rencana, akan mencoreng reputasi global Indonesia.

Proses pembuatan kebijakan di Indonesia mungkin didorong oleh niat baik, tetapi implementasinya sangat terfragmentasi. Pembatalan Piala Dunia U-20 tetap menjadi tantangan, memastikan penyampaian dan koordinasi kebijakan yang baik serta mengidentifikasi dan mengantisipasi konsekuensi yang tidak diinginkan dari kebijakan tertentu.

2023/104