Februari 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pelanggaran “berat” Ukraina menjadi fokus selama pertemuan Komisi Hak Asasi Manusia PBB

Pelanggaran “berat” Ukraina menjadi fokus selama pertemuan Komisi Hak Asasi Manusia PBB

  • Forum PBB diadakan satu tahun dalam perang Ukraina
  • Ukraina tidak menyambut baik kehadiran pejabat Rusia tersebut
  • Sesi dewan dipandang sebagai ujian bagi koordinator hak asasi manusia PBB yang baru

JENEWA (Reuters) – Kepala hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengutuk invasi “tidak masuk akal” Rusia ke Ukraina pada Senin di awal sesi Dewan Hak Asasi Manusia di mana negara-negara ingin meningkatkan pengawasan terhadap dugaan kejahatan perang Moskow dan menekankan perlakuan China terhadap Muslim Uighur. .

Volker Türk, Komisaris Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa, memperingatkan dalam salah satu pidato pertamanya kepada dewan beranggotakan 47 orang bahwa pencapaian hak asasi manusia berbalik dan bahkan berbalik, menunjuk pada invasi Rusia ke Ukraina sebagai contoh penindasan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dalam surat terpisah bahwa perang telah menyebabkan “pelanggaran berat” terhadap hak.

Selama pertemuan yang berlangsung hingga 4 April, beberapa negara akan berusaha untuk memperpanjang mandat badan investigasi PBB yang dibentuk untuk menyelidiki kekejaman di Ukraina.

Kiev, yang menyerukan pembentukan pengadilan khusus untuk mengadili kepemimpinan politik dan militer Rusia atas invasi tersebut, mengatakan badan itu diperlukan untuk memastikan Rusia dimintai pertanggungjawaban.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

“Kami pikir itu harus menjadi perpanjangan teknis dari mandat tetapi juga memperkuat teks secara signifikan,” kata Yevgenia Filippenko, perwakilan tetap Ukraina untuk kantor PBB di Jenewa, kepada wartawan, Jumat.

gantung

Kiev dan sekutunya merasa tidak puas dengan partisipasi Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov, yang akan berpidato di dewan pada hari Kamis.

Ini akan menjadi pertama kalinya seorang pejabat Rusia datang langsung dari Moskow sejak perang dimulai setahun lalu. Rusia, yang menyangkal melakukan kejahatan perang atau menargetkan warga sipil di Ukraina, diskors dari dewan atas invasi pada bulan April tetapi masih dapat berpartisipasi sebagai pengamat.

READ  Xi Jinping menandai tahun 2024 dengan pengakuan langka bahwa perekonomian Tiongkok sedang dalam kesulitan

Diplomat Barat secara terbuka diam tentang reaksi mereka terhadap kehadiran Ryabkov setelah meninggalkan pidato Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov di dewan tahun lalu. Ukraina tidak menyambut kehadiran Rusia dan akan bertindak sesuai dengan itu, kata Filippenko, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Dewan Hak Asasi Manusia PBB yang berbasis di Jenewa adalah satu-satunya badan antar pemerintah yang melindungi hak asasi manusia di seluruh dunia. Itu tidak memiliki kekuatan yang mengikat secara hukum, tetapi argumennya sering membawa pengawasan ketat terhadap kasus-kasus dan dapat memacu penyelidikan yang memberi bukti untuk pengadilan nasional dan internasional.

Menteri luar negeri tingkat tinggi lainnya yang dijadwalkan menghadiri sesi terakhirnya termasuk Hossein Amirabadollahian dari Iran, Annalina Berbock dari Jerman, dan Presiden Kongo Felix Tshisekedi.

Negara-negara juga akan mengamati dengan seksama bagaimana Türk, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia sejak Oktober, menunjuk ke China setelah beberapa kelompok hak asasi menuduh pendahulunya, Michelle Bachelet, bersikap lunak terhadap Beijing.

Kelompok HAM menuduh Beijing melakukan pelanggaran terhadap Uighur, minoritas etnis Muslim sekitar 10 juta di Xinjiang, termasuk penggunaan kerja paksa secara massal di kamp-kamp interniran. Amerika Serikat dan beberapa anggota parlemen dan parlemen asing menuduh China melakukan genosida.

China membantah keras tuduhan tersebut.

Dilaporkan oleh Gabrielle Tetro-Farber dan Emma Farge, Diedit oleh Debbie Babbington dan Nick McPhee

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.