Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pelosi tiba di Taiwan, mengungkapkan "solidaritas" AS dengan kemarahan China

Pelosi tiba di Taiwan, mengungkapkan “solidaritas” AS dengan kemarahan China

  • Pesawat tempur China terbang di atas garis pemisah Selat Taiwan
  • Kunjungan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS membuat marah Beijing
  • Beijing bersikeras bahwa Taiwan yang otonom adalah bagian dari China

TAIPEI (Reuters) – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi tiba di Taiwan pada Selasa malam dalam sebuah perjalanan yang katanya bertujuan untuk mengekspresikan solidaritas AS dengan pulau yang diklaim oleh China, kunjungan pertama dan berisiko dari jenisnya dalam 25 tahun. Mendorong hubungan antara Washington dan Beijing ke titik terendah baru.

Pelosi dan delegasinya turun dari rencana relokasi Angkatan Udara AS di Bandara Songshan di pusat kota Taipei, dan disambut oleh Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu dan Sandra Odekirk, delegasi utama AS untuk Taiwan.

“Kunjungan delegasi kongres kami ke Taiwan memenuhi komitmen teguh Amerika untuk mendukung demokrasi Taiwan yang semarak,” kata Pelosi dalam sebuah pernyataan tak lama setelah mendarat. “Solidaritas Amerika dengan 23 juta orang di Taiwan lebih penting hari ini daripada sebelumnya, karena dunia menghadapi pilihan antara otoritarianisme dan demokrasi.” Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

China segera mengutuk kunjungan Pelosi, dan Kementerian Luar Negeri mengatakan itu sangat merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, “memiliki dampak serius pada landasan politik hubungan China-AS, dan secara serius melanggar kedaulatan dan integritas teritorial China.” Kementerian mengatakan pihaknya mengajukan protes keras ke Amerika Serikat.

Pesawat-pesawat tempur China terbang di atas garis yang membelah Selat Taiwan pada Selasa sebelum tiba, dan media pemerintah China mengatakan Tentara Pembebasan Rakyat akan melakukan latihan di dekat Taiwan dari Kamis hingga Minggu.

Pelosi, urutan kedua dalam suksesi presiden AS dan kritikus lama terhadap Beijing, sedang melakukan tur Asia yang mencakup kunjungan publik ke Singapura, Malaysia, Korea Selatan, dan Jepang. Perhentiannya di Taiwan tidak diumumkan tetapi diharapkan secara luas.

Dalam sebuah opini yang diterbitkan oleh The Washington Post tak lama setelah kedatangannya, Pelosi menjelaskan alasan kunjungannya, memuji komitmen Taiwan terhadap pemerintahan demokratis sambil mengkritik China karena meningkatkan ketegangan secara dramatis dengan Taiwan dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Xi mengunjungi Arab Saudi di tengah hubungan yang tegang dengan Amerika Serikat

“Kami tidak bisa berdiam diri sementara Partai Komunis China terus mengancam Taiwan – dan demokrasi itu sendiri,” kata Pelosi, merujuk pada Partai Komunis China.

Pelosi juga merujuk pada “penumpasan brutal” China terhadap perbedaan pendapat politik di Hong Kong, serta perlakuannya terhadap Muslim Uighur dan minoritas lainnya, yang dianggap Amerika Serikat sebagai genosida.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan sebelumnya pada hari Selasa bahwa politisi AS yang “bermain dengan api” dalam masalah Taiwan “tidak akan berakhir dengan baik.”

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan setelah kedatangan Pelosi bahwa Amerika Serikat “tidak akan terintimidasi” oleh ancaman atau retorika agresif dari China. Kirby mengatakan kunjungan itu tidak melanggar salah satu masalah kedaulatan atau kebijakan lama AS “satu China”.

“Tidak ada alasan kunjungan ini menjadi katalis untuk krisis atau konflik,” tambah Kirby.

Kantor kepresidenan Taiwan mengatakan Presiden Tsai Ing-wen akan bertemu Pelosi pada Rabu pagi dan makan siang bersamanya. Empat sumber mengatakan dia juga dijadwalkan bertemu pada Rabu sore dengan sekelompok aktivis yang berbicara secara terbuka tentang catatan hak asasi manusia China.

Pelosi, 82, adalah sekutu dekat Presiden AS Joe Biden, keduanya anggota Partai Demokrat, dan telah menjadi tokoh kunci dalam memandu agenda legislatifnya melalui Kongres AS.

Pada Selasa malam, Taipei 101, gedung tertinggi Taiwan, diterangi dengan pesan termasuk: “Selamat datang di Taiwan,” “Pembicara Pelosi,” dan “Taiwan (jantung) AS.”

Sebuah sumber mengatakan kepada Reuters bahwa dengan ketegangan yang sudah meningkat, beberapa pesawat tempur China terbang dekat dengan garis yang membagi Selat Taiwan pada Selasa pagi sebelum berangkat di kemudian hari. Sumber itu mengatakan beberapa kapal perang China telah berlayar di dekat garis pemisah tidak resmi sejak Senin dan tinggal di sana.

Orang itu mengatakan pesawat-pesawat China berulang kali melakukan gerakan taktis dengan “menyentuh” ​​garis tengah sebentar dan kembali ke sisi lain selat sementara pesawat Taiwan bersiaga di dekatnya.

Bidang di kedua sisi biasanya tidak melewati garis tengah.

Empat kapal perang AS, termasuk kapal induk USS Ronald Reagan, telah ditempatkan di perairan timur Taiwan dalam apa yang digambarkan Angkatan Laut AS sebagai pengerahan rutin. Seorang pejabat Angkatan Laut AS mengatakan kepada Reuters bahwa kapal induk itu melintasi Laut Cina Selatan dan sekarang berada di Laut Filipina, Taiwan timur, Filipina, dan Jepang selatan.

Itu dalam pelayanan dengan kapal penjelajah berpeluru kendali USS Antietam dan kapal perusak USS Higgins, dengan kapal serbu amfibi USS Tripoli juga berada di daerah tersebut.

Sejak pekan lalu, Tentara Pembebasan Rakyat China telah melakukan berbagai latihan, termasuk latihan tembak-menembak, di Laut China Selatan, Laut Kuning dan Laut Bohai, untuk menunjukkan kekuatan militer China.

China menganggap kunjungan pejabat AS ke Taiwan sebagai tanda yang menggembirakan bagi kubu pro-kemerdekaan di pulau otonom yang demokratis itu. Beijing menganggap Taiwan bagian dari wilayahnya dan tidak pernah menyerah menggunakan kekuatan untuk membawa pulau itu di bawah kendalinya. Taiwan menolak klaim kedaulatan China dan mengatakan hanya rakyatnya sendiri yang dapat memutuskan masa depan pulau itu.

Amerika Serikat tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taiwan tetapi diwajibkan berdasarkan hukum AS untuk menyediakan pulau itu sarana untuk mempertahankan diri.

pengacara negara

Rusia, yang berselisih dengan Barat atas invasinya ke Ukraina, juga mengambil bagian dalam kunjungan Pelosi yang diharapkan. Maria Zakharova, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, mengatakan kunjungan itu merupakan upaya provokatif AS untuk mengintensifkan tekanan terhadap China, negara yang telah membangun kemitraan yang kuat dengan Rusia dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Pangeran Harry dan Meghan Markle adalah anggota keluarga kerajaan pada upacara pembukaan peringatan 70 tahun Ratu

“Amerika Serikat adalah provokator negara,” kata Zakharova. Rusia menekankan prinsip “satu Cina” dan menentang kemerdekaan pulau itu dengan cara apa pun.

Sebelumnya pada Selasa, Pelosi mengunjungi Malaysia, setelah ia memulai tur Asia di Singapura pada Senin. Kantornya mengatakan dia juga akan pergi ke Korea Selatan dan Jepang, tetapi tidak menyebutkan mengunjungi Taiwan.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pihaknya memiliki kendali penuh atas kegiatan militer di dekat Taiwan dan akan mengirim pasukan dengan tepat sebagai tanggapan terhadap “ancaman musuh”.

Kementerian pertahanan dan luar negeri China tidak menanggapi permintaan komentar.

Di kota Xiamen, China tenggara, yang terletak di lepas pantai Taiwan dan memiliki kehadiran militer yang besar, penduduk melaporkan melihat kendaraan lapis baja.

Selama panggilan telepon Kamis lalu, Presiden China Xi Jinping memperingatkan Biden bahwa Washington harus mematuhi prinsip satu-China dan “mereka yang bermain api akan mati dengan prinsip itu.” Biden mengatakan kepada Xi bahwa kebijakan AS tentang Taiwan tidak berubah dan Washington dengan tegas menentang upaya sepihak untuk mengubah status quo atau merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Bonnie Glaser, seorang ahli Taiwan di German Marshall Fund Amerika Serikat, mengatakan kepada wartawan melalui telepon bahwa kerusakan yang terjadi pada hubungan AS-China akibat kunjungan Pelosi akan sulit diperbaiki.

“Kita semua tahu betapa buruknya hubungan ini dalam setahun terakhir. Dan saya pikir kunjungan Nancy Pelosi ini akan membawa titik terendah baru,” kata Glaser. “Dan saya pikir akan sangat sulit untuk pulih dari itu.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Yimo Lee dan Sarah Wu. Pelaporan tambahan oleh Fabian Hammacher di Taipei, Yu Lun Tian di Beijing, dan Patricia Gingerli di Washington. Ditulis oleh Tony Munro dan Michael Martina; Diedit oleh Angus McSwan, Will Dunham dan Mark Heinrich

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.