Januari 21, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Peluang dan Tantangan bagi Pengusaha yang Memikirkan Sektor Energi Surya Indonesia

Ide yang terungkap Pengusaha Kontributor sendiri.

Sebagai negara terpadat keempat di dunia, Indonesia meningkatkan konsumsi energi, menciptakan peluang baru bagi perusahaan energi terbarukan. Akibatnya, pemerintah telah menetapkan tujuan energi terbarukan yang serius untuk memenuhi target emisi gas rumah kaca di sektor energi dan untuk meningkatkan ketahanan energi nasional.

Berikut adalah beberapa cara serbaguna untuk berinvestasi dalam bisnis manufaktur panel surya di Indonesia.

Terkait: Seberapa cepat energi surya akan tersebar luas?

Sekilas tentang pembangkit listrik tenaga surya di Indonesia

Fotovoltaik surya (PV) Pasar diharapkan Mencapai $ 769,3 juta, PV skala utilitas adalah $ 675,5 juta dan akun PV atap adalah $ 93,8 juta. Kedua divisi tersebut dalam tahap awal, dengan peraturan pemerintah dan proses pengadaan PLN (pemasok energi milik negara) baru-baru ini diterapkan.

Berdasarkan Perusahaan Energi Terbarukan Internasional, Kapasitas tenaga surya terpasang di Indonesia diperkirakan akan meningkat secara signifikan pada tahun 2030, berkat inisiatif pemerintah dan PLN. Selain itu, proyek-proyek ini mencakup rencana untuk secara dramatis meningkatkan ketersediaan energi dengan menggunakan sistem energi surya untuk sekitar 1,1 juta orang di daerah pedesaan tanpa listrik.

Terkait: Mengapa Investor Asing Harus Berinvestasi di Pasar Kendaraan Listrik Indonesia

Peluang dan Tantangan di Sektor Tenaga Surya Indonesia

Peluang

Peluang Bisnis Energi Terbarukan

Peluang Bisnis Utama Departemen Energi Terhubung dengan pembangkit listrik independen (IPP) yang dibangun dan didanai oleh swasta yang menjual listrik ke PLN di bawah Perjanjian Jual Beli Listrik (PPA) jangka panjang (hingga 30 tahun).

Selain itu, konsultasi dan penelitian rekayasa menawarkan peluang (nilai tambah) yang signifikan di luar negeri untuk distribusi peralatan listrik dan manajemen rekayasa, pengadaan dan konstruksi (EPC) yang signifikan, terutama untuk proyek-proyek dengan kapasitas lebih dari 10 MW (MW). Perusahaan.
Ada banyak perusahaan asing Membuka kantor di Indonesia Melakukan riset pasar, membangun hubungan dengan PLN dan mengevaluasi calon mitra usaha.

READ  Finmin mengatakan Indonesia dapat memotong batu bara pada tahun 2040 dengan bantuan keuangan

Terkait: 4 hal yang perlu dipertimbangkan ketika memilih negara Asia terbaik untuk ekspansi bisnis

Istilah yang lebih mendukung

Peraturan No. ESDM (Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral) 2021. Memodifikasi aturan untuk memasang 26, yang mencakup insentif berikut untuk pengembangan PV surya:

  • Menghilangkan diskon pengukuran bersih untuk energi yang diekspor ke tahap PLN dari proyek PV surya atap
  • Meningkatkan periode set-off untuk pinjaman yang tidak digunakan (sampai akhir semester yang bersangkutan)
  • Kurangi waktu yang diperlukan untuk mengeluarkan izin dan mengintegrasikan data ke dalam sistem online.

Peraturan 26 meletakkan dasar bagi perdagangan karbon, yang dijabarkan dalam Peraturan Kementerian ESDM berikutnya. Proyek PV surya atap yang dibangun di luar area komersial PLN, seperti kawasan industri, tunduk pada WRC26.

Tantangan

  • Struktur jaringan Indonesia yang sangat terfragmentasi, masalah yang beroperasi di dalam area off-grid, peluang pendanaan untuk proyek-proyek baru yang saat ini ditentukan oleh bank lokal, dan masalah pembebasan lahan, semuanya merupakan hambatan bagi sektor listrik.
  • Selain itu, bangunan industri tidak memiliki persyaratan desain yang memadai untuk pemanas dan pemanas air, kurangnya pemahaman tentang efisiensi energi terbarukan, kurangnya kontrol ruang dan fokus yang tidak memadai pada biofuel cair.
  • Harga yang relatif tinggi adalah batu sandungan besar lainnya. Biaya rata-rata per MW kapasitas PV surya di Indonesia adalah 65% lebih tinggi daripada di India dan 10% lebih tinggi per MW dari Thailand.

Menurut laporan IEA tentang Indonesia, sumber daya publik dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) memainkan peran penting dalam membiayai produksi bahan bakar fosil daripada energi terbarukan. Selain itu, setengah dari modal yang diinvestasikan dalam sumber energi terbarukan berasal dari sumber swasta.

READ  Mengapa laboratorium penting bagi pembudidaya udang di Indonesia

Terkait: Apa yang dibutuhkan untuk membangun hub Fintech terkemuka