November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Peluncuran Falcon Heavy, roket terkuat di dunia dari SpaceX

Peluncuran Falcon Heavy, roket terkuat di dunia dari SpaceX

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Falcon Heavy SpaceX – kendaraan tinggi tiga gandar yang merupakan roket operasional paling kuat di dunia – kembali mengudara pada Selasa untuk pertama kalinya sejak pertengahan 2019.

Rudal itu ditembakkan ke arah 09:41 ET Dari Kennedy Space Center NASA di Florida, hingga membawa satelit ke luar angkasa untuk Angkatan Darat AS dalam misi rahasia yang dijuluki USSF-44.

Falcon Heavy memulai debutnya pada tahun 2018 dengan meriah sebagai CEO SpaceX Elon Musk Terpilih untuk meluncurkan Tesla Roadster pribadi Sebagai muatan uji saat peluncuran. Mobil masih di luar angkasamengambil jalur persegi panjang mengelilingi matahari yang berayun ke jalur orbit Mars.

Sejak misi uji pertama itu, SpaceX baru meluncurkan dua misi Falcon Heavy lagi, keduanya pada 2019. Salah satunya mengirim TV besar dan layanan telepon satelit ke orbit untuk Arabsat yang berbasis di Arab Saudi, dan yang lainnya mengirimkan sejumlah satelit eksperimental ke Amerika Serikat Kementerian Pertahanan.

Tetapi roket belum diluncurkan sejak 2019, karena sebagian besar misi SpaceX tidak memerlukan pengganda daya dari Falcon Heavy. Di sisi lain, roket Falcon 9, tulang punggung SpaceX, telah meluncurkan hampir 50 misi sepanjang tahun ini saja.

Dengan setiap peluncuran Falcon Heavy, roket menunjukkan pertunjukan dramatis di darat.

Setelah misi hari Selasa, kompi itu hanya berusaha memulihkan dua booster tahap pertama Falcon Heavy — tongkat putih panjang yang diikat menjadi satu untuk meningkatkan kekuatan roket saat lepas landas.

Seperti yang direncanakan, booster pusat dibiarkan tenggelam ke laut, di mana ia akan tinggal, karena tidak memiliki cukup bahan bakar untuk mengarahkan penerbangan pulang, menurut versi baru Dari Komando Sistem Luar Angkasa Angkatan Darat AS.

Namun, dua pendorong samping membuat pendaratan simultan tanda tangan mereka di platform darat dekat pantai Florida.

Di masa lalu, SpaceX telah mencoba mengembalikan ketiga pendorong roket ke landasan pendaratan darat dan laut sehingga dapat diperbaharui dan digunakan kembali untuk misi masa depan. Hal ini dilakukan untuk mengurangi biaya pekerjaan. Perusahaan belum berhasil mendapatkan ketiganya kembali, meski sudah hampir mendekati. Kedua side booster membuat identifikasi yang akurat, mendarat bersamaan di platform darat setelah misi April 2019, dan booster tengah mendarat di kapal pesiar. tapi kemudian, Dia terlempar ke laut oleh ombak yang dahsyat.

Meskipun Falcon Heavy adalah roket operasi paling kuat di dunia, ada dua roket besar Menunggu di sayap untuk mengklaim gelar ini.

Roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA, atau SLS, saat ini dijadwalkan untuk mencoba peluncuran Peluncuran perdana nanti di bulan November Untuk mengirim misi Artemis 1 tak berawak di sekitar bulan, ia berada di gedung perakitan kendaraan bertingkat tinggi Kennedy Space Center, yang terletak beberapa mil dari landasan peluncuran di mana Falcon Heavy akan berangkat untuk penerbangan.

Sementara Falcon Heavy memberikan daya dorong sekitar lima juta pon, SLS diperkirakan akan menunda sebanyak itu 8,8 juta pon daya dorong Daya dorong 15% lebih besar daripada roket Saturn V yang mendukung pendaratan di bulan pada pertengahan abad ke-20.

Di seberang Gulf Coast, di fasilitas eksperimental SpaceX di Texas Selatan, perusahaan sedang dalam tahap akhir mempersiapkan upaya peluncuran orbital pertama pesawat ruang angkasa Starship dan roket beratnya. Meskipun uji terbang masih Menunggu persetujuan akhir Dari regulator federal, perjalanan bisa dilakukan sebelum akhir tahun.

Sistem Starship diharapkan mengungguli SLS dan Falcon Heavy dengan selisih yang lebar. Booster Super Heavy yang akan datang, yang dirancang untuk melontarkan pesawat luar angkasa Starship ke luar angkasa, diperkirakan akan ditunda. 17 juta pon dorong kesepian.

Roket SLS dan Starship SpaceX merupakan bagian integral dari NASA Berencana untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan Untuk pertama kalinya dalam setengah abad.

SpaceX juga memiliki visi ambisiusnya sendiri untuk Starship: untuk mengangkut orang dan barang ke Mars dengan harapan dapat membangun pemukiman manusia permanen di sana suatu hari nanti.

Tidak banyak informasi yang tersedia untuk umum tentang misi USSF-44. Dalam siaran pers, hanya Komando Sistem Antariksa Angkatan Darat AS yang mengatakan peluncuran itu akan menempatkan beberapa satelit ke orbit atas nama Delta Prototyping and Innovation Corporation dari Komando Sistem Antariksa, yang berfokus pada perkembangan pesat teknologi ruang angkasa yang berkaitan dengan Melacak objek di luar angkasa ditambah sejumlah aktivitas lainnya.

Space System Command menolak memberikan informasi tambahan tentang misi tersebut saat diakses melalui email. Dia merujuk pertanyaan ke Kantor Sekretaris Angkatan Udara, yang juga menolak berkomentar.

Salah satu pendorong utama ekonomi rudal domestik adalah militer AS, yang menawarkan kontrak peluncuran yang menguntungkan yang didambakan oleh perusahaan peluncuran swasta termasuk SpaceX dan Pesaing utama di wilayah iniUnited Launch Alliance, operasi gabungan Boeing dan Lockheed Martin.

READ  Menghidupkan kembali teori gravitasi alternatif yang kontroversial dengan putaran baru dalam rotasi galaksi