Mei 29, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Peluncuran perdana roket besar ULA kembali ditunda

Peluncuran perdana roket besar ULA kembali ditunda

namun menjengkelkan Ledakan yang melanda NASA Ujian fasilitas di Alabama, United Launch Alliance (ULA) tidak mengharapkan roket Vulcan untuk terbang hingga musim panas.

Rudal berat sedang disiapkan Penerbangan pembukaan yang sangat dinantikan, yang dijadwalkan pada 4 Mei. Pada tanggal 29 Maret, ULA menekan bagian atas roket Vulcan ketika percikan menyebabkan bola api di tempat uji coba di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Alabama.

CEO perusahaan, Tory Bruno, baru-baru ini membagikan sebuah dokumen Melihat lebih dekat pada ledakan itu di Twitter. Saat hilir mudik bersama pengikutnya di situs jejaring sosial, Bruno pelanggan Perkiraan tanggal rilis paling awal untuk Vulcan adalah “Juni/Juli”.

Bruno menyarankan bahwa penumpukan hidrogen di dalam tempat uji adalah penyebab ledakan, dan bahan bakar kemungkinan besar berasal dari sumber pengapian yang membuatnya terbakar. Perusahaan tampaknya tidak yakin dengan jumlah kerusakan yang disebabkan oleh bola api tersebut. “Saya belum tahu bocorannya di benda uji atau alat uji,” ujarnya buku di Twitter. “Artikel uji” adalah misil itu sendiri.

Rudal sekali pakai 202 kaki (62 meter) telah dikembangkan sejak 2014 dan seharusnya diluncurkan pertama kali pada tahun 2020 dan kemudian lagi pada tahun 2022. ULA sedang menunggu pengiriman dua mesin BE-4 yang dibuat oleh Blue Origin untuk Jeff Bezos, Dan WHO Itu datang terlambat lebih dari empat tahun.

Vulcan Centaur ULA adalah roket dua tahap Mengangkat 27,2 metrik ton (60.000 lb) ke LEO dan 6,5 metrik ton (14.300 lb) ke orbit geosinkron (sebagai perbandingan, SpaceX’s Falcon 9 dapat membawa 22,8 metrik ton ke LEO). Rudal IV, yang telah digunakan selama dua dekade terakhir.

READ  Satelit Aditya-L1 milik ISRO bertemu dengan Matahari

Pada penerbangan perdananya, Vulcan akan melakukan pengiriman Pendarat bulan dari Astrobotics, yang, atas nama NASA, akan berupaya mengirimkan 11 muatan ke permukaan bulan. Rudal juga akan berusaha untuk mengirimkan Dua satelit Internet Amazon Kuiper pertama ke orbit rendah Bumi, dimiliki oleh anak perusahaan Bezos, Blue Origin.

Roket, yang telah mengalami beberapa penundaan, harus menunggu sedikit lebih lama sebelum dapat lepas landas, dengan tanggal peluncuran awal musim panas masih belum pasti.

Untuk lebih banyak penerbangan luar angkasa dalam hidup Anda, pantau terus Twitter dan bookmark khusus untuk Gizmodo halaman penerbangan luar angkasa.