Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemain Albania Merlind Dakho telah dilarang oleh UEFA untuk dua pertandingan di Euro 2024 setelah nyanyian nasionalis.

Pemain Albania Merlind Dakho telah dilarang oleh UEFA untuk dua pertandingan di Euro 2024 setelah nyanyian nasionalis.

FRANKFURT, Jerman (AP) — Pemain Albania Merlind Dakho diskors dua pertandingan pada Minggu setelah memimpin para penggemar dalam nyanyian nasionalis di Kejuaraan Eropa, yang menurut UEFA membawa reputasi buruk bagi sepak bola.

Daku mengambil megafon setelah Albania Hasil imbang 2-2 dengan Kroasia Pada hari Rabu di Hamburg mereka bergabung dalam meneriakkan slogan-slogan menentang Serbia dan Makedonia Utara.

Peristiwa dan dampak dari pertandingan di Hamburg adalah yang paling serius dalam kaitannya dengan politik Balkan di Kejuaraan Eropa, dengan tim terbesar di kawasan ini ambil bagian – dan memberikan ruang bagi beberapa penggemar untuk menyuarakan masalah mereka.

UEFA mengatakan hakim disiplinnya memutuskan Dacko bersalah karena “gagal mematuhi prinsip-prinsip umum perilaku, melanggar aturan dasar perilaku yang baik, menggunakan acara olahraga untuk manifestasi yang bersifat non-olahraga, dan menjelek-jelekkan olahraga sepak bola.” “.

UEFA juga memerintahkan Asosiasi Sepak Bola Albania untuk membayar denda sebesar 47.250 euro ($50.500) atas insiden pada pertandingan tersebut di mana para penggemarnya meneriakkan slogan anti-Serbia yang berbunyi “Bunuh Orang Serbia”.

Federasi Sepak Bola Serbia menyatakan akan melakukan hal tersebut Tinggalkan turnamen jika UEFA Dia tidak dihukum atas kejadian tersebut.

Di lapangan, Albania memainkan pertandingan penyisihan grup yang menentukan pada hari Senin melawan Spanyol. Jika Albania lolos, Dakho juga akan absen di babak 16 besar.

Dacko kemudian meminta maaf atas tindakannya melalui postingan media sosial, dan UEFA menunjuk penyelidik internal untuk memeriksa “dugaan perilaku tidak pantas” tersebut.

Striker berusia 26 tahun itu mulai bermain untuk Albania tahun lalu setelah menggunakan haknya berdasarkan peraturan FIFA untuk mengubah kelayakannya dari Kosovo, bekas provinsi asal Albania di Serbia yang mendeklarasikan kemerdekaan 16 tahun lalu.

READ  Derby kandang untuk Phils, Zach Wheeler menang telak - NBC Sports Philadelphia

UEFA juga mengumumkan tuduhan terhadap asosiasi anggota Albania dan Kroasia atas “potensi perilaku rasis dan/atau diskriminatif” oleh para penggemar pada hari Rabu.

Namun, hanya Albania yang didenda karena “menyebarkan pesan-pesan provokatif yang tidak pantas untuk acara olahraga.” Federasi Kroasia hanya didenda 27.500 euro ($29.400) karena penggemar menyalakan kembang api di lapangan.

Asosiasi Sepak Bola Albania meminta para penggemar untuk “bertanggung jawab dan menghindari kecelakaan dan kerusuhan.”

“Federasi Sepak Bola Albania menyerukan kepada para penggemar dan pecinta sepak bola untuk mendukung tim nasional Albania hingga akhir dalam jalur ajaib dan bersejarah di Euro 2024 ini dengan menunjukkan kewarganegaraan dan akuntabilitas melalui perilaku yang benar dan menghormati aturan dan lawan,” bunyi pernyataan tersebut.

Albania tampil impresif di Euro 2024, kalah di laga pembuka 2-1 dari Italia, lalu imbang 2-2 dengan Kroasia.

Dan dengan tiga tim nasional di Euro 2024 dari bekas Yugoslavia – Kroasia, Serbia dan Slovenia – serta tetangga Kosovo, Albania, para penggemar menunjukkan bahwa sejarah bersama mereka dalam perang brutal Balkan pada tahun 1990-an dan masalah diplomatik sejak saat itu tidak dapat dengan mudah dilupakan.

Nyanyian nasionalis meningkatkan tingkat permusuhan di Euro 2024, seiring dengan pengibaran spanduk-spanduk provokatif, seperti bendera bergambar peta. Dia diharapkan membawa politik Di sepuluh stadion di Jerman.

Serbia dan Albania sama-sama didenda oleh UEFA setelah pertandingan pembukaan mereka untuk para penggemar karena “menyampaikan pesan provokatif”. Mereka masing-masing dikenakan denda 10.000 euro ($10.700) untuk pelanggaran pertama.

Spanduk massa Serbia di sekitar Kosovo pun berujung Uji coba FIFA terkait pemain Pada Piala Dunia 2022 di Qatar.

Serbia menganggap Kosovo sebagai tempat lahirnya negara dan agama Kristen Ortodoks, dan termasuk di antara banyak negara Eropa yang tidak mengakui kemerdekaannya.

READ  The Mets menyelamatkan Edwin Diaz, Bullpen dalam kemenangan 10 pertandingan

Di Jerman pekan lalu, UEFA mencabut akreditasi seorang jurnalis TV dari Kosovo setelah dia membuat gerakan elang Albania saat menyiarkan siaran di pinggir lapangan kepada para penggemar Serbia.

Partisipasi Balkan di Euro 2024 akan menjadi lima jika Bosnia dan Herzegovina lolos ke kualifikasi pada bulan Maret, yang dimenangkan Ukraina.

Presiden UEFA Aleksander Ceferin, seorang pengacara asal Slovenia yang tumbuh di bekas Yugoslavia, mengatakan saat menghadiri pertandingan penting kualifikasi Serbia pada bulan November bahwa ia “tentunya ingin” sebanyak mungkin tim dari wilayah tersebut lolos.

UEFA akan mengambil keputusan tahun ini yang bisa menjadi simbol dari kemampuan olahraga ini untuk bersatu, dengan upacara pengundian yang melarang pertandingan antara tim dari Kosovo melawan lawan dari Serbia atau Bosnia karena alasan keamanan.

itu Federasi sepak bola Albania dan Serbia telah bekerja samaMeskipun mendapat tentangan dari banyak penggemar, mereka mencoba menjadi tuan rumah bersama Kejuaraan Eropa U-21 pada tahun 2027. Dua kandidat lainnya adalah Belgia dan Turki.

Komite Eksekutif UEFA, yang beranggotakan Wakil Presiden Albania Armand Duka, dijadwalkan melakukan pemungutan suara mengenai negara tuan rumah turnamen 2027 pada Desember mendatang.

___

Associated Press berkontribusi pada laporan ini oleh Lazar Semini di Tirana, Albania.

___

Euro 2024: https://apnews.com/hub/euro-2024