Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemanjat cepat Indonesia bersaing memperebutkan medali emas Olimpiade yang langka

Bekasi, Indonesia — Pemanjat cepat asal Indonesia Desak Mate Rita Kusuma Devi memeriksa pelana, alisnya bercucuran keringat dan napasnya sesak, ia memegang, mengayunkan tubuhnya ke atas, dan memanjat dinding dalam hitungan detik. Pemain berusia 23 tahun ini sedang berlatih untuk Olimpiade Paris bulan depan, di mana ia berharap dapat menambah perolehan medali emas Indonesia yang sedikit. Namun dalam beberapa tahun terakhir, negara kepulauan di Asia Tenggara ini telah mendapatkan pengakuan sebagai negara dengan kekuatan luar biasa dalam pendakian cepat, memecahkan rekor, dan memenangkan banyak medali di ajang internasional ternama.

Panjat tebing akan menjadi cabang pertama yang menggabungkan ketiga cabang olahraga tersebut pada Olimpiade 2021 Tokyo.

Paris 2024 akan menandai pertama kalinya pendakian cepat menjadi acara terpisah. Para peserta bertarung di jalur vertikal setinggi 15 meter (50 kaki), dan pemenangnya adalah peserta yang tercepat mencapai puncak, biasanya dalam beberapa detik. “Semakin dekat, saya tidak ingin memikirkan hal lain,” Desak, satu dari dua speed climbing Indonesia yang lolos ke Paris sejauh ini, mengatakan kepada AFP setelah berlatih di fasilitas tim nasional di luar ibu kota Jakarta. “Saya hanya fokus pada Olimpiade.” Pendaki Indonesia unggul dalam desain kecepatan karena perawakannya yang umumnya kecil memberi mereka kecepatan dan ketangkasan.

Dedikasi murni dan kerja tim berada di balik kesuksesan. “Jika kami terus mengeluh karena kurangnya tinggi badan, kami tidak akan pernah bisa berkompetisi,” kata pelatih panjat tebing nasional Hendra Basir kepada AFP.

“Jadi kami rakyat kecil fokus pada keuntungan kami. Kami diberkati dengan ketangkasan.

Desak telah menekuni pendakian sejak kecil dan mendapat kesempatan untuk mewujudkan impian Olimpiadenya dengan memenangkan medali emas sprint putri di Kejuaraan Dunia di Swiss tahun lalu.

READ  UEA menegaskan kembali investasi di ibu kota baru Indonesia

Rahmat Adi Mulyono, 23, akan bergabung dengan Desak untuk meraih emas di ibu kota Prancis setelah maju melawan pemain Indonesia lainnya untuk memenangkan kualifikasi.

“Awalnya tentu saja saya merasa seperti beban, tapi seiring berjalannya waktu saya bersikap tidak masuk akal,” ujarnya kepada AFP.

Keduanya memutuskan untuk fokus pada pendakian cepat daripada memimpin dan bouldering, dua disiplin pendakian lainnya yang ditampilkan di Tokyo.

“Saya percaya diri. Hal pertama yang perlu saya lakukan adalah meningkatkan diri setiap kali berlatih, fokus dan mempersingkat waktu (up),” kata Rahmat.

Hendra mengatakan, para atlet telah berlatih selama bertahun-tahun untuk memastikan Indonesia yang umumnya belum berprestasi di olahraga dunia, berpeluang meraih emas di Olimpiade.

“Kami telah melalui proses yang sangat panjang sejak 2019, mulai dari kualifikasi Olimpiade Tokyo, belum lagi kesenjangan (epidemi),” kata sang pelatih.

Meskipun pendakian cepat berada di belakang sepak bola dan bulu tangkis, popularitasnya semakin meningkat, dengan olahraga kandang mendapatkan perhatian.

Namun industri olah raga lokal belum berkembang dalam bidang panjat tebing dan disiplin panjat tebing lainnya, sehingga menyebabkan para atlet mempunyai lebih banyak dinding untuk dipanjat.

Insya Allah ada harapan tim Indonesia bisa bersaing memperebutkan medali emas di Olimpiade, namun kenyataannya proses untuk mencapai titik tersebut luar biasa sulitnya, kata Hendra.

Ada harapan bahwa janji yang ditunjukkan dengan cepat akan terwujud di tembok Paris.

Mantan pemegang rekor dunia Veddriq Leonardo bisa lolos ke Olimpiade jika dia finis dengan baik di Hongaria akhir bulan ini.

Tentu saja kami yakin panjat cepat sebagai olahraga debutan di Olimpiade akan memberikan pencapaian yang mengejutkan, kata Raja Sapta Oktohari, Presiden Komite Olimpiade Nasional Indonesia, kepada AFP.

READ  Orang Terkaya Indonesia (19 September 2023)

“Kita punya juara dunia di cabang olahraga ini. Saya yakin di Olimpiade Paris 2024, atlet-atlet Indonesia akan meraih rekor dan sejarah baru,” ujarnya merujuk pada Desak.

Namun persaingan akan sangat ketat. Rekor dunia Veddriq 4,90 detik dipecahkan dua kali oleh Samuel Watson dari Amerika pada bulan April dan sekarang menjadi 4,798 detik.

Terlepas dari tekanan dan beban ekspektasi, Deshak adalah orang pertama yang memberikan segalanya.

Saya berharap mimpi saya memainkan Indonesia Raya di Olimpiade menjadi kenyataan, ujarnya.

Impian saya adalah memenangkan medali emas.