Juni 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pembaruan Langsung Covid-19: Kasus, Pembatasan, dan Lainnya

Pembaruan Langsung Covid-19: Kasus, Pembatasan, dan Lainnya

kredit…Ken Cheung/The Associated Press

Hong Kong sedang berjuang untuk menangani wabah virus corona terburuk sejak awal epidemi, memperingatkan bahwa ia tidak memiliki kapasitas pengujian untuk menerapkan strategi ketat yang dikeluarkan oleh Beijing.

Di Shenzhen dan Shanghai, di Cina daratan, Pejabat memberlakukan pembatasan pada jutaan orang dalam beberapa hari setelah wabah lokal Untuk menguji setiap penduduk. Tetapi Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam mengindikasikan pada hari Senin bahwa kotanya tidak memiliki kapasitas yang sama.

“Hong Kong sangat berbeda dari banyak kota daratan, jadi kami tidak dapat membuat perbandingan apa pun,” kata Lam kepada wartawan pada konferensi pers.

Lam mengatakan perbedaannya terletak pada sumber daya dan sistem pemerintahan. Shenzhen dan Shanghai dapat menguji jutaan orang setiap hari; Pejabat kesehatan Hong Kong hanya dapat menguji antara 200.000 dan 300.000 orang per hari.

Hong Kong, salah satu tempat terakhir di dunia yang masih berusaha menyingkirkan virus daripada hidup dengannya, telah mencatat lebih dari 700.000 kasus dan 4.066 kematian sejak akhir Januari. Selama seminggu terakhir, Hong Kong memiliki rata-rata lebih dari 280 kematian dan 21.000 infeksi baru per hari, Menurut Pusat Sains dan Teknik Sistem di Universitas Johns Hopkins.

Ini adalah strategi yang dipaksakan oleh Beijing tetapi tampaknya semakin tidak terjangkau oleh Hong Kong, yang masih mempertahankan kebebasan yang tidak ditemukan di daratan.

Di kota-kota Cina Wuhan Dan XianNamun, para pejabat menghentikan kehidupan sehari-hari dan mengurung penduduk di rumah mereka selama berminggu-minggu sampai kasus-kasus lokal menghilang. Di Tianjin, hmm Tes untuk setiap penduduk telah dimulai Setelah hanya 20 kasus virus corona yang dilaporkan.

Selain memisahkan Hong Kong dari pendekatan daratan, Lam mengatakan dia tidak akan mempertimbangkan untuk memperketat langkah-langkah jarak sosial karena dia harus memikirkan bagaimana perasaan penduduk tentang mereka.

“Saya harus memikirkan apakah masyarakat akan menerima lebih banyak tindakan, jadi kami tidak akan dengan santai menggelar lebih banyak tindakan menjaga jarak,” kata Lam.

Wabah dan kemampuan Lam untuk mengendalikannya dipandang sebagai ujian kepemimpinannya, meskipun tidak diidentifikasi oleh penduduk biasa Hong Kong. Pemimpin kota berikutnya akan dipilih pada 8 Mei dan diputuskan oleh “komite pemilihan” lebih dari 1.400 loyalis BPK.

Lam telah mendapat tekanan dari publik untuk tetap pada jadwal tes massal sejak dia pertama kali mengangkat kemungkinan itu pada pertengahan Februari.

Ketakutan akan semacam penguncian di Wuhan atau Xi’an mendorong penduduk untuk melakukannya Rak supermarket kosong dan penyimpanan obat. Ini juga telah menggusur komunitas ekspatriat kota, banyak dari mereka bosan dengan tindakan kejam selama dua tahun terhadap pandemi dan ketidakpastian tentang bagaimana dan kapan pembatasan yang diberlakukan di kota itu akan berakhir.

“Jika Anda ingin kami mengikuti apa yang dilakukan Shenzhen, yaitu memperkenalkan pengujian komprehensif wajib dalam tiga hari, saya khawatir kami tidak dapat melakukannya,” kata Lam. “Ini adalah kenyataan yang harus kita hadapi.”

READ  Rwanda: Pegawai negeri mengajukan gugatan ke pengadilan atas undang-undang baru

pada hari Senin, Pejabat Bandara Internasional Hong Kong mengumumkan Penumpang maskapai daratan tidak lagi dapat naik feri dari pelabuhan Shekou Shenzhen ke Bandara Internasional Hong Kong, memaksa penangguhan layanan, mulai Selasa.

Adel Hassan Berkontribusi dalam penyusunan laporan.