April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pembaruan langsung: Perang Rusia di Ukraina

Pembaruan langsung: Perang Rusia di Ukraina

Lima pria Rusia yang melarikan diri dari Rusia mengikuti perintah mobilisasi militer pemerintah September lalu telah terdampar di Bandara Internasional Incheon di Korea Selatan selama beberapa bulan setelah pihak berwenang menolak menerima mereka.

Tiga pria tiba di bandara Oktober lalu, dan dua lainnya tiba pada November, menurut pengacara mereka Lee Jong-chan. Namun sejak Kementerian Kehakiman Korea Selatan menolak permohonan mereka untuk status pengungsi, mereka mendekam di ruang keberangkatan bandara selama berbulan-bulan menunggu keputusan atas banding mereka, menurut Lee.

“Mereka diberi makan satu kali sehari, yaitu makan siang, tetapi untuk sisa hari itu, mereka bertahan hidup dengan roti dan minuman, mereka bisa mandi tapi harus mencuci pakaian dengan tangan dan tidak bisa keluar dari area keberangkatan. dan zona bebas,” kata Lee kepada CNN. Dia menambahkan: “Mereka memiliki akses terbatas ke perawatan medis tetapi tidak ada dukungan untuk kesehatan mental mereka yang penting mengingat situasi genting mereka.”

Siaran pers yang dikeluarkan bulan lalu oleh kelompok advokasi hak asasi manusia Korea Selatan meminta pemerintah untuk menerima lamaran laki-laki tersebut dengan alasan bahwa laki-laki tersebut menolak untuk menjadi “alat pembunuh” dan jika mereka kembali ke rumah, “kemungkinan besar mereka akan ditahan atau wajib militer secara paksa.”

Kementerian Kehakiman Korea Selatan menolak permohonan mereka sebagai “tidak layak untuk dievaluasi” dengan alasan menolak wajib militer bukan dasar untuk mengakui pengungsi,” menurut Lee, yang meninjau dokumen dari kementerian tersebut.

Lee berpendapat bahwa penolakan laki-laki untuk bertugas di militer “harus diakui sebagai alasan politik mengingat situasi perang saat ini. [in Ukraine] dikutuk oleh hukum internasional.”

“[The men] adalah pengungsi politik yang menghadapi persekusi,” bunyi siaran pers kelompok aktivis tersebut, seraya menambahkan bahwa “mereka yang mengajukan status pengungsi saat melarikan diri dari persekusi politik dan agama dari negara asalnya berhak atas perlindungan di bawah hukum internasional.” …sebagai negara demokrasi maju yang menjamin hak asasi manusia, [South] Korea secara tidak mencolok menolak pengungsi yang keberatan dengan perang.”

READ  Demonstran bank di Provinsi Henan China diserang oleh kelompok berpakaian preman

Orang-orang itu telah mengajukan banding atas keputusan tersebut, dan tiga dari mereka akan menghadapi keputusan pengadilan pertama mereka pada 31 Januari, ketika pengadilan akan memutuskan apakah kasus mereka “layak dievaluasi” atau tidak, menurut Lee. Jika keputusan pengadilan mendukung mereka, Kementerian Kehakiman kemudian harus meninjau aplikasi mereka untuk status pengungsi.

Korea Selatan memiliki wajib militer dan melakukan penghindaran wajib militer dengan sangat serius.