November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pembaruan pemilu Israel: Netanyahu memimpin, jajak pendapat menunjukkan

Pembaruan pemilu Israel: Netanyahu memimpin, jajak pendapat menunjukkan

dikaitkan dengan dia…Avishaj adalah seorang penyair yang dilihat oleh The New York Times

Pemilih Israel mungkin mengalami setelah pemilihan berulang dan perpecahan mencolok antara dua kubu untuk dan melawan Benjamin Netanyahu, perdana menteri terlama Israel, yang digulingkan tahun lalu. Namun, pada Hari Pemilihan, banyak orang Israel masih tidak yakin mana dari 40 partai yang terdaftar untuk memilih.

“Saya sebenarnya sangat bingung pagi ini,” kata Michel Kochar, 38, seorang anggota dewan pemuda yang memberikan suara di Tzur Hadassah, sebuah kota dekat Yerusalem. Dia mengatakan dia akhirnya memilih Ayelet Shaked, pemimpin partai sayap kanan Rumah Yahudi, meskipun jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa ambang 3,25 persen dari total suara yang dibutuhkan tidak mungkin dilewati. Untuk setiap partai untuk masuk Parlemen.

“Saya tidak melakukannya dari lubuk hati saya yang paling dalam,” kata Ms. Kochar, “dan saya tidak yakin itu yang benar-benar saya inginkan.” “Saya ingin seorang wanita menjadi perdana menteri, dan saya percaya pada Ayelet Shaked, tapi saya tahu itu tidak akan terjadi.”

Dalam pemilihan yang berlangsung ketat seperti itu, di mana menang atau kalah satu kursi parlemen secara fundamental dapat mempengaruhi hasil, ahli strategi kampanye di kedua kubu khawatir tentang suara yang diberikan kepada partai-partai kecil yang tidak akan melewati ambang batas, serta ketidakpastian yang ditawarkan oleh pemilih yang ragu-ragu.

Beberapa pemilih memberikan apa yang mereka anggap sebagai pemungutan suara “taktis” untuk mendukung blok yang mereka dukung, dengan pergi dengan kepala mereka daripada hati mereka.

Dr. Idan Yaron, 67, seorang sosiolog dan antropolog yang mengkhususkan diri dalam pemikiran sayap kanan dan ekstremisme di Israel, mengatakan bahwa dia memilih Meretz, sebuah partai sayap kiri yang berada tepat di atas ambang pemilihan, untuk “memperkuat partai-partai kecil dan sayap kiri. blok.”

READ  Koridor evakuasi Mariupol "di tangan penjajah" saat walikota meminta semua orang untuk pergi

Tomer Cohen, 46, seorang sopir bus yang mendukung politisi sayap kanan dan jauh-nasionalis Itamar Ben Gvir dan partainya “Kekuatan Yahudi”, mengutip keamanan negara dan identitas Yahudi sebagai pertimbangan utamanya.

“Saya menginginkan sebuah negara Yahudi dan bukan negara untuk semua warganya,” katanya, menggunakan ungkapan yang umum di antara banyak politisi Arab di Israel.

Hadeel al-Zatami, 25, seorang pemilih di Nazareth, di utara, yang merupakan warga Palestina dari Israel, mengatakan bahwa dia sangat frustrasi dengan pertikaian antara partai-partai Arab, antara lain, sehingga dia secara serius mempertimbangkan untuk memboikot pemilu. Tapi dia akhirnya mengatakan bahwa dia memilih daftar depan sayap kiri mayoritas Arab, karena “kehadiran kami di Knesset itu penting,” mengacu pada parlemen Israel.

Avi Garabli, 37, seorang pendukung Netanyahu di Yerusalem yang menjalankan perusahaan peralatan konstruksi, mengatakan dia masih lebih memilih mantan perdana menteri daripada yang lain. Basis sayap kanan Netanyahu sebagian besar tetap setia, meskipun – atau bahkan karena – pengadilan korupsinya, yang banyak dilihat sebagai konspirasi buatan negara yang sangat liberal.

Menjelaskan polarisasi mendalam yang mengganggu masyarakat Israel, Al-Gharabli mengatakan Yair Lapid, perdana menteri saat ini dan pemimpin blok anti-Netanyahu, “pergi bersama para pendukung terorisme,” mengacu pada partai kecil Islam, Ra’am, yang memecahkan tabu bersejarah dengan bergabung ke koalisi penguasa terakhir.

Para pemilih keluar meskipun kelelahan pemilu mereka, dan kebanyakan dari mereka keluar dari rasa memenuhi hak dan kewajiban demokrasi mereka.

“Saya sangat lelah dengan pemilu,” kata salah satu pemilih sentris, Tehila Potterman, 40. Menunjuk putrinya yang bersamanya di tempat pemungutan suara, Ms. Potterman menambahkan, “Ini adalah pemilihannya yang keempat, dan baru 5.”

READ  Pada KTT Amerika, Biden memuji demokrasi sebagai hal yang vital

Lebih dari segalanya, beberapa pemilih berharap untuk mengakhiri rawa politik.

“Saya selalu berharap orang yang saya pilih menang,” kata Hanna Solodok, 67, dari Rehovot di Israel tengah. “Tapi itu tidak selalu terjadi, dan sekarang itu bukan perhatian utama saya.”

“Suasana di negara ini penuh dengan hasutan dan ketidakstabilan dan ini harus diakhiri,” katanya, seraya menambahkan, “Kami membutuhkan hasil yang menentukan.”

Berkontribusi pada pelaporan Mira NovicDan Irit Pazner GarshowitzDan Gabe Sobelman Dan Heba Yazbek.