Mei 29, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemberontak di Papua, Indonesia merilis video sandera Selandia Baru ke PBB

Pemberontak di Papua, Indonesia merilis video sandera Selandia Baru ke PBB

JAKARTA, 10 Maret (Reuters) – Seorang pilot Selandia Baru yang disandera oleh separatis di wilayah Papua, Indonesia, muncul dalam video yang menyerukan agar PBB menengahi konflik di wilayah yang kaya sumber daya tersebut.

Philip Mehertens, seorang pilot yang bekerja untuk Suzi Airlines domestik, diculik oleh kelompok bersenjata Organisasi Papua Merdeka (OPM) setelah mendarat di sebuah lapangan terbang di distrik Nduka bulan lalu.

“OPM meminta PBB untuk menengahi antara Papua dan Indonesia untuk bekerja menuju kemerdekaan Papua,” kata Mehrtens dalam salah satu dari tiga video, menggemakan pernyataan sebelumnya bahwa dia hanya akan dibebaskan jika Papua merdeka.

Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen di mana dan kapan video itu diambil. Juru bicara OPM Sebby Sambom ditembak mati pada 6 Maret.

Sejak wilayah tersebut, yang pernah diperintah oleh Belanda, berada di bawah kendali Indonesia setelah referendum yang diawasi PBB pada tahun 1969, Papua telah menyaksikan pemberontakan separatis yang menurut para kritikus cacat.

Orang asing jarang diculik di wilayah tersebut, tetapi konflik telah meningkat sejak 2018, dengan gerilyawan semakin mematikan dan sering melakukan serangan.

Pembaruan Terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

JO Sembiring, komandan militer Indonesia di Papua, mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa rekaman itu adalah “propaganda” dan pihak berwenang terus mencari Mehertens.

Ditanya tentang seruan OPM untuk mediasi PBB, dia berkata, “Tidak ada negosiasi pemerintah dengan teroris.”

Pejabat mencoba menggunakan percakapan untuk mengamankan pembebasan Mehrtens, dengan mengatakan “tindakan penegakan hukum” akan menjadi pilihan terakhir.

Dalam satu video, Mehrtens membacakan pernyataan duduk di hutan dan dikelilingi oleh sekelompok pria, beberapa dengan senjata dan satu dengan busur. Mehrtens, yang mengenakan jaket biru, celana cokelat, dan topi kamuflase, mengatakan dia diperintahkan untuk membaca pernyataan itu.

READ  Gempa berkekuatan 5,9 skala Richter melanda provinsi Aceh, Indonesia; Tidak ada korban jiwa

“Pilot asing tidak boleh bekerja dan terbang di Papua sampai Papua merdeka,” katanya.

Di kasus lain, seorang separatis meminta Selandia Baru, Australia, AS, Inggris, Prancis, China, dan Rusia untuk mengakhiri kerja sama militer dengan Indonesia.

Mehertens memintanya untuk membayar makanan dan tagihan keluarganya.

“Jangan khawatir tentang saya. Saya akan menjaga dan mengantisipasi situasinya,” katanya dalam sebuah video, menambahkan bahwa dia memiliki cukup makanan dan air, pakaian hangat, dan obat-obatan.

Kami berharap bisa segera bersama, katanya.

Laporan oleh Ananda Theresia dan Angie Teo; Disunting oleh Ed Davis, Robert Birsal, Kanupriya Kapoor

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.