Januari 21, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pembicaraan tentang ekspor batubara ke Indonesia telah ditunda karena tarik ulur

Pada 4 Januari 2022, para pekerja berjalan di dekat kapal tunda yang membawa kapal batu bara di sebuah pelabuhan di Palembang, provinsi Sumatera Selatan, Indonesia. Via Foto Antara / Nova Wahyudi / REUTERS

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Indonesia berencana untuk mempertimbangkan kembali larangan ekspornya pada hari Rabu
  • Harga batubara telah meningkat di Newcastle, Cina
  • Negara menuntut 20 juta ton batu bara pada Januari
  • Kedutaan Jepang menuntut pencabutan embargo

Jakarta, 5 Jan (Reuters) – Pejabat Indonesia pada Rabu menunda pertemuan dengan para penambang batu bara karena sejumlah kapal yang terdampar di pantai sedang ditarik sambil menunggu pemerintah mencabut larangan ekspor batu bara.

Pemerintah mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan mempertimbangkan kembali larangan tersebut dan bertemu dengan perusahaan pertambangan di pagi hari menjelang keputusan yang ditunggu-tunggu oleh ekonomi utama di kawasan itu, yang bergantung pada pasokan Indonesia.

Namun, pejabat Asosiasi Penambang Batubara Indonesia (ICMA) mengatakan rencana pertemuan dengan Menteri Perdagangan Mohammed Ludfi ​​belum terlaksana. Mereka tidak mengatakan mengapa pertemuan itu ditunda, dan tidak ada waktu baru yang disepakati.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pejabat kementerian menolak berkomentar.

Indonesia, eksportir batubara termal terkemuka di dunia dan pemasok asing terbesar di China, mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka akan melarang ekspor batubara pada bulan Januari untuk menghindari tidak berfungsinya generatornya sendiri.

Di tengah tingginya permintaan listrik di musim dingin, Kedutaan Besar Jepang di Jakarta, Rabu, mendesak Kementerian ESDM mencabut larangan ekspor batu bara kalori tinggi yang tidak digunakan pembangkit lokal.

READ  Australia kemungkinan akan berhasil karena langkah Indonesia untuk mengurangi ekspor batu bara

Kedutaan mengatakan dalam sebuah surat bahwa “larangan ekspor tiba-tiba memiliki dampak serius pada kegiatan ekonomi Jepang dan kehidupan sehari-hari rakyatnya, dan bahwa setidaknya lima kapal yang sudah dimuat harus diizinkan untuk segera berangkat.”

Kedutaan menambahkan bahwa Jepang mengimpor sekitar dua juta ton batu bara per bulan dari Indonesia.

Kekuatan ekonomi Asia China, India, Jepang dan Korea Selatan bersama-sama menyumbang 73% dari ekspor batubara Indonesia pada tahun 2021, menurut data pelacakan kapal Kpler.

Benchmark batu bara berjangka China naik 7,8% pada hari Selasa, hari pertama perdagangan sejak larangan itu diumumkan, sebelum menguat pada hari Rabu. Futures terakhir diperdagangkan turun 1,3% pada 702 yuan per ton.

Batubara berjangka bulanan di ICE Newcastle juga naik tajam ketika perdagangan dilanjutkan pada 4 Januari, mencatat kenaikan satu hari terbesar sejak 3 November dan mencapai $174 per ton untuk pertama kalinya sejak Oktober.

Batubara berjangka di Newcastle sedang meningkat menyusul larangan ekspor batubara Indonesia

Produk keamanan

Secara terpisah, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Eric Tohir mengatakan Selasa malam bahwa kementeriannya berencana untuk mengadakan pembicaraan dengan perusahaan energi negara Perusahan Listrick Negara (PLN) untuk mempertimbangkan kembali pasokan batu bara mereka.

“Situasi di masing-masing PLTU akan kami petakan secara jelas, jadi tidak ada masalah kalau begitu,” kata Eric.

Pertemuan dengan PLN kemungkinan akan dilakukan pada Rabu malam, setelah itu akan dilakukan pembicaraan antara Kementerian ESDM dan para penambang, kata seorang pejabat Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral.

Perusahaan mengatakan telah memenangkan kontrak untuk 13,9 juta ton batubara pada hari Rabu, tetapi membutuhkan lebih banyak untuk mencapai cadangan yang aman.

Selama kebuntuan dalam ekspor, total sekitar 100 kapal sedang memuat atau menunggu untuk memuat total sekitar 5,9 juta ton batubara, menumpuk di dekat pelabuhan batubara utama di Kalimantan, Indonesia, menurut data Refinitiv. Dari jumlah tersebut, sekitar 25 kapal menunggu dari pelabuhan Samarinda dan 27 di Taponio.

READ  Proyek Indonesia untuk mengubah sepeda motor bertenaga bahan bakar menjadi listrik
Kemacetan kapal batubara di Indonesia pasca larangan ekspor batubara

“Kami tidak melihat pengiriman apa pun yang dimuat setelah 31 Desember,” kata seorang pedagang di negara bagian Gujarat, India barat.

Sementara itu, regulator SKK MIgas mengatakan pada hari Rabu bahwa pembangkit gas Tang dan Pontang di Indonesia berkomitmen untuk menjual 58 kiriman gas alam cair (LNG) ke PLN pada tahun 2022.

Presiden RI Joko Widodo pekan ini meminta produsen LNG dan penambang batu bara memprioritaskan kebutuhan dalam negeri.

Penambangan Batubara Negara PT Bukit Assam pada hari Rabu menyerahkan kepada ICMA dan Kementerian Perdagangan nama-nama perusahaan yang telah memenuhi kewajiban pasar domestik (DMO) mereka kepada Kementerian Energi, yang “mengusulkan untuk mencabut larangan ekspor untuk perusahaan-perusahaan tersebut.”

Penambang harus menjual 25% dari produksinya ke pembangkit listrik lokal dengan harga maksimum $70 per ton.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan Tambahan Sudarshan Varadhan, Penyuntingan Video Stanley oleh Louise Heavens dan Mark Potter

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.