Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemerintah Indonesia berupaya melonggarkan larangan ekspor bauksit

Sumber baru-baru ini mengatakan kepada Fastmarkets bahwa pemerintah sedang melakukan pembicaraan untuk mengurangi parahnya larangan tersebut karena pembangunan kilang alumina dalam negeri belum berjalan seperti yang diharapkan.

Fastmarkets telah mendengar bahwa embargo tersebut dapat dilonggarkan dalam dua bulan ke depan, dengan bauksit Indonesia mulai muncul di pasar internasional pada kuartal keempat tahun ini.

Indonesia mengumumkan larangan ekspor bauksit pada tahun 2021 untuk mendorong pengembangan lebih lanjut sektor hilir logam dalam negeri. Pemerintah mengonfirmasi langkah tersebut pada Mei 2022, dan larangan tersebut secara resmi mulai berlaku pada 10 Juni 2023.

Menurut Survei Geologi AS, Indonesia adalah produsen bauksit terbesar keenam di dunia, dengan cadangan 1 miliar ton – namun Indonesia hanya akan memproduksi 20 juta ton bauksit pada tahun 2023.

Fastmarket mengetahui pada bulan Februari bahwa pemerintah telah menyetujui kuota penambangan untuk tambahan 14 juta ton bauksit, namun kapasitas penyulingan alumina gagal memenuhi cadangan yang cukup di nusantara.

“Pemerintah Indonesia sedang mempertimbangkan untuk melonggarkan larangan ekspor bauksit karena mereka tidak memiliki kilang alumina untuk mengonsumsi bauksit sebanyak itu,” kata analis Fastmarket Andy Farida.

“Oleh karena itu, dalam hal ini, pelarangan tersebut justru merugikan produsen bauksit Indonesia, bukannya menguntungkan,” tambahnya.

Bauksit Indonesia lapar dari Tiongkok

Sumber mengatakan kepada Fastmarkets bahwa tingginya selera Tiongkok terhadap bauksit Indonesia akan menjadi pendorong utama pelonggaran larangan ekspor.

Bauksit Indonesia pernah mewakili sebagian besar impor komoditas Tiongkok, yaitu sekitar 75% dari total impor negara tersebut hingga pemerintah Indonesia mengeluarkan larangan ekspor bijih pertama pada tahun 2014, namun larangan tersebut dilaporkan dicabut pada tahun 2017.

“Saya menyadari bahwa produsen bauksit berada di bawah tekanan akibat larangan ekspor, terutama dengan tingginya permintaan bauksit dari Tiongkok – dengan rendahnya keuntungan dari tingkat bunga tetap dalam negeri,” kata Farida.

READ  Pemerintah Indonesia menawarkan vaksin HPV gratis kepada siswa kelas 5 dan 6 di seluruh negeri

“Jika larangan bauksit Indonesia dicabut, Tiongkok akan dapat membeli seluruh kelebihan bauksit Indonesia dan menegosiasikan harga yang lebih rendah dari Guinea,” kata Farida.

“Penambang bauksit di Indonesia telah mencoba mendesak pemerintahnya untuk mencabut larangan ekspor karena kenaikan harga bauksit sangat menarik,” kata seorang pedagang Tiongkok.

“Jauh lebih mudah mendapatkan keuntungan besar dengan menjual bauksit dibandingkan dengan menjual alumina. Pembangunan kilang alumina membutuhkan waktu dan uang serta tidak selalu menguntungkan,” tambah pedagang tersebut.

Estimasi harga bulanan Fastmarkets untuk bauksit, CIF Cina, adalah $73-76 per metrik ton kering (dmt) pada tanggal 20 Juni, naik $1-3 dari $70-75 per dmt pada tanggal 16 Mei.

“Saya pernah mendengar para penambang bauksit di Indonesia mengeluh bahwa mereka tidak mempunyai cukup modal untuk berinvestasi dalam proyek alumina tanpa mengekspor bijihnya untuk menghasilkan uang,” kata pedagang kedua dari Tiongkok.

Pelaku pasar lainnya merasa skeptis bahwa perubahan kebijakan akan terjadi di tengah komitmen lama Indonesia terhadap nasionalisme sumber daya, seperti yang terjadi pada pasar nikel.

“Itu tidak akan terjadi tahun ini. Paling awal bisa jadi tahun depan. Pemerintahan baru perlu waktu untuk mengambil keputusan. Saat ini sangat tidak jelas dan tidak ada yang tahu apa yang sebenarnya akan terjadi saat ini,” kata sumber produsen alumina Tiongkok.

“Indonesia telah melakukan upaya besar untuk menarik investor agar membangun proyek alumina di dalam negeri guna meningkatkan rantai industrinya. Proyek-proyek yang sedang dibangun mengalami kemajuan dan saya mendengar bahwa banyak proyek akan dilaksanakan pada akhir tahun ini,” kata pedagang Tiongkok ketiga. : “Saya tidak melihat alasan untuk mencabut larangan tersebut.”

Sumber mencatat bahwa mengizinkan ekspor bauksit akan merugikan kilang alumina dalam negeri karena mereka harus mengambil bahan mentah dari pasar global dan kemudian membayar harga yang lebih tinggi.

READ  Pejabat GAPKI mengatakan Indonesia tidak akan lagi membatasi ekspor minyak sawit

Peningkatan kapasitas pemurnian alumina dan peleburan aluminium merupakan prioritas

Meskipun terdapat kemungkinan pelonggaran larangan ekspor bauksit di Indonesia, perbaikan infrastruktur aluminium masih menjadi prioritas utama pemerintah.

Indonesia Asahan Aluminium (Inalam), salah satu smelter besar di tanah air, bekerja sama dengan Emirates Global Aluminium (EGA) untuk memperluas produksi aluminiumnya. Mereka berharap dapat meningkatkan produksinya menjadi 600.000 ton per tahun, namun jumlah ini masih dalam tahap studi kelayakan, kata sumber kepada FastMarkets. Sumber tidak dapat memberikan batas waktu penyelesaian proyek tersebut.

Namun, Fastmarkets mendengar bahwa pemerintah ingin meningkatkan kapasitas peleburan tahunan Inalum menjadi 1 juta ton pada waktunya.

Pabrik peleburan Inalum mengonsumsi sekitar 500.000 ton per tahun, setengahnya merupakan alumina Indonesia, dan 50% sisanya dijual ke pihak ketiga.

Peningkatan unit alumina di Indonesia baru-baru ini terlihat di pasar spot alumina, menyusul pengumuman Rio Tinto bahwa pasokan Australia menjadi kurang dapat diandalkan. Dengan paksa Kargo keluar dari pelabuhan Queensland dan pembatasan kilang alumina Kwinana milik Alcoa.

Bauksit Indonesia akan mengurangi kekurangan alumina di pasar dunia

Analis Fastmarket memperkirakan pasar alumina global akan tetap mengalami defisit pada tahun 2024 karena serangkaian tekanan pasokan yang mempengaruhi pasar dalam beberapa bulan terakhir.

“Mengingat situasi terkini dalam lanskap pasokan alumina global, produksi pada tahun 2024 akan dipengaruhi oleh pembatasan operasi Alcoa di Kwinana di Australia, force majeure yang dialami Rio Tinto di kilang-kilangnya di Australia, dan gangguan pada kuartal kedua di Nalco di India,” kata Farida.

“Kami memperkirakan sekitar 2 juta ton alumina dari Australia akan terkena dampaknya pada tahun ini, dan dengan asumsi tidak ada gangguan lebih lanjut hingga akhir tahun, produksi alumina global dapat mengalami kontraksi sekitar 2,0-3,5%,” ujarnya.

READ  Pendaftaran Dibuka – IIGCE ke-8, 14 -16 September 2022, Jakarta, Indonesia

Farida memperkirakan bahwa “16 juta ton ekspor bauksit dari Indonesia akan setara dengan 4-5 juta ton alumina, yang pada dasarnya akan menghilangkan defisit tahun ini.”

Fastmarkets menghitung indeks alumina acuan hariannya, FOB Australia, adalah $504,29 per ton pada hari Senin tanggal 1 Juli, naik $153,76 dari $350,53 per ton pada tanggal 2 Januari.

Indeks ini telah meningkat 43,9% sejak awal tahun ini karena masalah pasokan di Australia, India dan Guinea mendorong kenaikan harga dan memicu kenaikan vertikal untuk Indeks Alumina Fastmarkets.

Tertarik dengan prospek pasar Logam Dasar untuk meningkatkan strategi bisnis Anda? Dapatkan sampel gratis kami Prakiraan Harga Logam Dasar Hari ini.