Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemerintah Inggris memberlakukan pemotongan pajak saat negara itu bersiap untuk resesi

Pemerintah Inggris memberlakukan pemotongan pajak saat negara itu bersiap untuk resesi

Kanselir Inggris Kwasi Quarting di luar 10 Downing Street. Inggris akan membatasi biaya listrik dan gas untuk bisnis.

Rob Penny | Getty Images Berita | Gambar Getty

Pemerintah Inggris yang baru mengumumkan program pemotongan pajak dan insentif investasi pada hari Jumat, ketika Perdana Menteri Liz Truss berusaha untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi negara yang goyah.

Berbicara kepada House of Commons, Menteri Keuangan Kwasi Quarting mengatakan pemerintah menginginkan “pendekatan baru untuk era baru yang berfokus pada pertumbuhan” dan menargetkan tingkat tren jangka menengah 2,5% dalam pertumbuhan ekonomi.

“Kami percaya bahwa pajak yang lebih tinggi mengurangi insentif untuk bekerja, menghambat investasi dan mencegah kewirausahaan,” kata Quarting.

Prosedur meliputi:

  • Cabut rencana kenaikan pajak perusahaan menjadi 25%, dan pertahankan pada 19%, tarif terendah di G20.
  • Refleksi dalam kenaikan baru-baru ini 1,25% dalam kontribusi Asuransi Nasional – pajak atas penghasilan.
  • Menurunkan tarif dasar PPh dari 20p menjadi 19p.
  • Hilangkan pajak 45% yang dibayarkan atas penghasilan di atas £150.000 ($166.770), dan naikkan tarif tertinggi menjadi 40%.
  • Pengurangan yang signifikan dalam bea materai, pajak yang dibayarkan untuk pembelian rumah.
  • Sebuah jaringan nasional “zona investasi” di mana keringanan pajak perusahaan, aturan perencanaan liberal dan rintangan regulasi berkurang akan ditawarkan.
  • Skema pengembalian pajak penjualan untuk wisatawan.
  • Hilangkan kenaikan tarif pajak untuk berbagai jenis alkohol.
  • Menghapus batas bonus bankir.

Pemerintah memperkirakan bahwa pemotongan pajak akan mencapai £45 miliar pada 2026-27.

Itu datang sehari setelah Bank of England Dia berkata Ekonomi Inggris kemungkinan telah memasuki resesi resmi pada kuartal ketiga, karena menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin untuk memerangi inflasi yang tinggi selama beberapa dekade. Ekonomi Dikontrak 0,1% Pada kuartal kedua di tengah tekanan pendapatan riil.

READ  Ken Tanaka: Orang tertua di dunia meninggal di Jepang pada usia 119

Meskipun berisi reformasi ekstensif, paket Jumat tidak dijelaskan oleh pemerintah sebagai anggaran resmi karena tidak disertai dengan prakiraan ekonomi biasa dari Kantor Tanggung Jawab Anggaran.

Kritik terhadap proposal memperingatkan bahwa kombinasi pemotongan pajak yang luas dan rencana pencegahan pemerintah keluarga Dan Bisnis Harga energi yang tinggi akan membuat Inggris menanggung tingkat utang yang tinggi pada saat suku bunga tinggi. Paket dukungan energi diperkirakan menelan biaya lebih dari 100 miliar pound ($111 miliar) selama dua tahun.

Data yang diterbitkan pada hari Rabu menunjukkan bahwa pemerintah Inggris meminjam 11,8 miliar pound pada Agustus, jauh di atas ekspektasi dan 6,5 miliar pound lebih banyak dari pada bulan yang sama pada 2019, karena pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi.

Kwarteng mengatakan pada hari Jumat bahwa Inggris memiliki rasio utang terhadap PDB terendah kedua di G-7 dan akan mengumumkan rencana untuk mengurangi utang sebagai persentase dari PDB dalam jangka menengah.

Pada energi, dia mengatakan menetapkan batas harga akan mengurangi inflasi puncak sebesar 5 poin persentase dan mengurangi tekanan biaya hidup yang lebih luas. Dia juga mengumumkan rencana untuk mendanai pasar energi, bersama dengan Bank of England, yang akan memberikan jaminan 100% kepada bank komersial yang menyediakan likuiditas darurat untuk pedagang energi.

Partai Buruh Oposisi membantah Pemotongan pajak itu akan menguntungkan orang kaya secara tidak proporsional dan akan dibiayai oleh pinjaman yang tidak berkelanjutan.

Berbicara di House of Commons, Partai Buruh Kroasia kepada Rachel Reeves menggambarkan rencana penurunan ekonomi dan mengutip Presiden AS Joe Biden, yang Katanya minggu ini Dia “muak dan lelah” dengan kebijakan ini dan tidak pernah berhasil.

READ  Amerika Serikat menyambut hingga 100.000 pengungsi Ukraina

“pergeseran seismik”

“Dengan peristiwa keuangan yang terjadi, ini adalah peristiwa seismik,” kata Chris Sanger, kepala kebijakan pajak di kantor akuntan EY.

“Membalikkan keputusan untuk menolak potongan pajak pertambahan nilai untuk pelancong yang meninggalkan Inggris, yang diterapkan hanya ketika meninggalkan UE, dan untuk memperkenalkan Zona Ekonomi Khusus super-kuat baru, memperkuat pesan bahwa Inggris ingin menarik investasi asing langsung. dan pelancong. Intinya, Pemerintah menggandakan pertumbuhan dan menawarkan pemotongan pajak di semua bidang.”

Shavon Haviland, direktur jenderal Kamar Dagang Inggris, mengatakan janji untuk fokus pada pertumbuhan dan mempercepat pembangunan infrastruktur akan disambut baik oleh bisnis.

“Pembentukan zona investasi juga berpotensi memenuhi janji lama pemerintah untuk memenuhi standar, jika skema tersebut benar-benar berlaku di seluruh Inggris,” katanya.

“Pelajaran juga harus dipetik dari masa lalu, daerah-daerah ini perlu dibenahi sejak awal, jika tidak mereka hanya dapat menggeser pertumbuhan dan investasi dari satu daerah ke daerah lain tanpa menciptakan kegiatan ekonomi baru.”

Institute for Fiscal Studies, sebuah kelompok riset ekonomi, memperingatkan bahwa “membuat rencana yang didukung oleh gagasan bahwa pemotongan pajak besar akan memberikan dorongan berkelanjutan untuk pertumbuhan adalah perjudian, yang terbaik.”

Sementara itu, Torsten Bell, kepala eksekutif dari Resolution Foundation, mengatakan kebijakan itu “sangat besar, pemotongan pajak mengejutkan untuk rumah tangga terkaya”.