Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemerintah Kosovo menunda rencana untuk wilayah utara yang bergolak setelah meningkatnya ketegangan

Pemerintah Kosovo menunda rencana untuk wilayah utara yang bergolak setelah meningkatnya ketegangan

Perdana Menteri Kosovo, Albin Kurti, saat konferensi pers dengan Kanselir Jerman Olaf Schulz di Berlin, Jerman, 4 Mei 2022. REUTERS/Hannibal Hanschke

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Mitrovica, Kosovo, 31 Juli (Reuters) – Pemerintah Kosovo telah menunda pelaksanaan keputusan yang mengharuskan orang Serbia di utara negara itu untuk mengajukan pelat nomor kendaraan yang dikeluarkan oleh lembaga Pristina karena ketegangan antara polisi dan masyarakat yang memasang penghalang jalan.

Minggu malam, para demonstran menghentikan truk-truk berisi kerikil dan alat berat lainnya di jalan-jalan menuju penyeberangan perbatasan Jarinje dan Prncak, di daerah yang mayoritas penduduknya adalah orang Serbia. Polisi Kosovo mengatakan mereka harus menutup penyeberangan perbatasan.

“Situasi keamanan umum di kotamadya Kosovo utara tegang,” kata misi yang dipimpin NATO di Kosovo KFOR dalam sebuah pernyataan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Di Moskow, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova menyalahkan meningkatnya ketegangan pada apa yang disebutnya “aturan diskriminatif tidak berdasar” yang diberlakukan oleh pihak berwenang Kosovo.

Empat belas tahun setelah Kosovo mendeklarasikan kemerdekaan dari Serbia, sekitar 50.000 orang Serbia yang tinggal di utara menggunakan plat nomor dan dokumen yang dikeluarkan oleh otoritas Serbia, menolak untuk mengakui lembaga yang berafiliasi dengan ibu kota, Pristina. Kosovo telah diakui sebagai negara merdeka oleh lebih dari 100 negara tetapi tidak oleh Serbia atau Rusia.

Pemerintah Perdana Menteri Albin Kurti mengatakan akan memberi Serbia masa transisi 60 hari untuk mendapatkan plat nomor Kosovo, setahun setelah menolak upaya untuk memaksakannya karena protes serupa.

READ  PM Hungaria mengatakan negara-negara Eropa dengan 'ras campuran' adalah 'bukan lagi negara'

Pemerintah juga telah memutuskan bahwa mulai 1 Agustus, semua warga Serbia yang mengunjungi Kosovo harus mendapatkan dokumen tambahan di perbatasan untuk mendapatkan izin masuk.

Otoritas Beograd menerapkan aturan serupa kepada penduduk Kosovar yang mengunjungi Serbia.

Namun menyusul ketegangan pada Minggu malam dan konsultasi dengan duta besar Uni Eropa dan Amerika Serikat, pemerintah mengatakan akan menunda rencananya sebulan, dan mulai implementasi pada 1 September.

Sebelumnya pada hari Minggu, polisi mengatakan tembakan dilepaskan “ke arah unit polisi tetapi untungnya tidak ada yang terluka”.

Dia juga mengatakan bahwa para demonstran yang marah memukuli banyak orang Albania yang lewat di jalan-jalan yang ditutup dan beberapa mobil diserang.

Sirene terdengar selama lebih dari tiga jam di kota kecil Mitrovica di utara, yang sebagian besar dihuni oleh orang Serbia.

Setahun yang lalu, setelah warga Serbia setempat memblokir jalan yang sama dengan pelat nomor, pemerintah Kosovo mengerahkan pasukan polisi khusus dan Beograd meluncurkan pesawat tempur di dekat perbatasan.

Ketegangan antara kedua negara tetap tinggi, dan misi NATO yang berkekuatan 3.770 orang di lapangan menjaga perdamaian Kosovo yang rapuh. Penjaga perdamaian Italia terlihat di dalam dan sekitar Mitrovica pada hari Minggu.

Pada tahun 2013, kedua negara berkomitmen pada dialog yang disponsori UE untuk mencoba menyelesaikan masalah yang luar biasa tetapi hanya sedikit kemajuan yang dicapai.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Fatos Beitsy melaporkan; Diedit oleh Philippa Fletcher, Ron Popesky, Daniel Wallis dan Sandra Mahler

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.