Februari 3, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemerintah Ukraina meminta perusahaan game untuk menghentikan Rusia selama invasi [Updated]

Pemerintah Ukraina meminta perusahaan game untuk menghentikan Rusia selama invasi [Updated]

Perbesar / Mikhailo Fedorov, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Transformasi Digital Ukraina, berbicara pada konferensi pers pada Desember 2021.

Pembaruan (3 Maret): Proyek Polandia Merah diumumkan pagi ini Ini telah “mengambil keputusan untuk menghentikan semua penjualan game kami ke Rusia dan Belarusia.” Ini termasuk pengiriman fisik game yang dipublikasikan di CDPR dan semua penjualan digital di platform GOG yang populer. Pembelian sebelumnya oleh pemain di Rusia dan Belarus akan tetap tersedia, perusahaan menjelaskan di Ikuti Tweet.

“CD Projekt Group berdiri teguh dengan rakyat Ukraina,” tulis perusahaan itu. “Meskipun kami bukan entitas politik yang mampu secara langsung mempengaruhi urusan negara atau bercita-cita menjadi satu entitas, kami percaya bahwa entitas bisnis, ketika bersatu, memiliki potensi untuk menginspirasi perubahan global di hati dan pikiran orang-orang biasa. Kami tahu itu para pemain di Rusia dan Belarus “Individu yang tidak ada hubungannya dengan invasi ke Ukraina akan terpengaruh oleh keputusan ini, tetapi dengan tindakan ini kami ingin memotivasi komunitas global untuk berbicara tentang apa yang terjadi di jantung Eropa. “

pada Catatan investor Diposting bersama dengan keputusan tersebut, CDPR mencatat bahwa pelanggan Rusia dan Belarusia masing-masing menyumbang 5,4% dan 3,7% dari penjualan perusahaan dalam 12 bulan terakhir.

cerita asli:

Mikhailo Fedorov, Wakil Perdana Menteri Ukraina dan Menteri Transformasi Digital, secara terbuka meminta “semua perusahaan pengembang game” untuk “memblokir sementara semua akun Rusia dan Belarusia” sebagai tanggapan atas Invasi berkelanjutan Rusia ke Ukraina.

pada Tweet dari akun terverifikasinyaFedorov juga meminta platform esports untuk “menghentikan partisipasi tim dan pemain Rusia dan Belarusia di semua acara esports internasional dan membatalkan semua acara internasional yang diadakan.” [sic] Di wilayah Rusia dan Belarusia.

READ  Xbox GoldenEye 007 Remaster terlihat lebih dekat dari sebelumnya setelah melihat pencapaian

Fedorov menyarankan bahwa langkah-langkah ini “akan memotivasi warga Rusia untuk lebih dulu menghentikan agresi militer yang memalukan” oleh pemerintah Rusia. “Pada tahun 2022, teknologi modern mungkin merupakan jawaban terbaik untuk tank, beberapa peluncur … dan rudal.”

Dalam catatan tambahan yang ditujukan ke akun Twitter Xbox dan PlayStation, Fedorov menulis bahwa “Jika Anda mendukung nilai-nilai kemanusiaan, Anda harus [leave] pasar Rusia! ” Ikuti TweetFedorov juga meminta Riot Games, EA, Ubisoft, Gameloft dan Wargaming untuk “menutup kantor Anda di Rusia” dalam solidaritas dengan Ukraina. “Tidak ada tempat untuk [an] Agresor di peta teknologi global! “

Perwakilan Sony, Microsoft, Nintendo, dan Valve tidak segera tersedia untuk menanggapi permintaan komentar. Kami akan memperbarui artikel ini jika kami mendengar sesuatu dari perusahaan yang termasuk dalam permintaan Fedorov.

Dukungan akan mengarah pada tindakan?

Panggilan terbuka industri game datang ketika pemerintah dan perusahaan di seluruh dunia menanggapi invasi dengan mengambil langkah-langkah penting untuk menghukum Rusia dan melumpuhkan ekonominya. Banyak pemerintah Barat memiliki Melarang ekspor sebagian besar produk teknologi ke Rusia Bank-bank Rusia sebagian besar telah diisolasi dari sistem keuangan global. apel memiliki Penjualan produk-produknya di Rusia telah ditangguhkan dan memiliki Memotong bank-bank Rusia yang terkena sanksi Dari Apple Bayar. Fedorov juga Tanya Apple Untuk mencegah orang Rusia mengakses App Store iOS, sebuah langkah yang belum diambil perusahaan.

READ  Wordle 322 Jawaban Hari Ini 7 Mei Petunjuk Teka-teki Wordle Memecahkan

Itu memiliki Asosiasi Pengembang Game Internasional secara terbuka mengutuk invasi Ini menyerukan “pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional” dan menyerukan anggotanya untuk “mengutuk tindakan kekerasan yang dilakukan terhadap Ukraina”. Lebih dari 400 perusahaan game memiliki kantor Ukraina, mewakili 30.000 karyawan Ukraina, menurut Laporan IGDA tentang keadaan industri game Ukraina dari Januari.

Laporan IGDA tentang keadaan industri game Ukraina.

Perusahaan video game termasuk bungeeDan CD Proyek MerahDan studio 11 bit (Perang ranjau ini), Dunia Game GSC (menguntit), Dan akhir digital (perang) secara terbuka berjanji untuk menyumbangkan sebagian dari keuntungan mereka untuk upaya bantuan Ukraina dan mendesak orang lain untuk melakukan hal yang sama. Brandon Sheffield dari Necrosoft Games juga Atur koleksi game mandiri dari Itch.io Untuk mengumpulkan dana bagi badan amal bantuan internasional yang beroperasi di Ukraina.

Tetapi beberapa perusahaan video game telah mengambil langkah paling ekstrim yang disarankan oleh Fedorov untuk melarang pelanggan Rusia sama sekali. Dmarket Pasar Game NFT yang berbasis di Ukraina adalah pengecualian dasarIni memutuskan hubungan dengan pengguna Rusia dan Belarusia selama akhir pekan.

gangguan esports

Dalam dunia olahraga tradisional, organisasi termasuk Komite Olimpiade Internasional dan FIFA sudah memiliki Melarang orang Rusia untuk berpartisipasi dalam kompetisi internasional Dan batalkan acara yang direncanakan untuk negara.

Dalam esports, liga Denmark memiliki BLAST Premier Tim Rusia dilarang berpartisipasi Dalam acara “Masa Depan yang Dapat Diprediksi”, turnamen kualifikasi yang akan datang dibatalkan karena dianggap “tidak pantas … saat ini.” Game kerusuhan juga ditunda berani Acara Tur Juara Dalam Eropa, Timur Tengah dan Afrika Wilayah tersebut, mengatakan “prioritas pertamanya adalah untuk mendukung pemain, kastor, staf, dan penggemar yang terkena dampak krisis yang meningkat di Ukraina.”

Intel, sementara Saya memutuskan untuk menjadi tuan rumah Acara master tingkat tingginya di Katowice seperti yang direncanakan di negara tetangga Polandia dengan “memantau dengan cermat situasi di Ukraina”. Orang Ukraina serangan balik Pro Alexander “s1mple” Kostlev Saya menggunakan wawancara di acara itu Untuk menekankan bahwa ‘esport'[s] keluar dari politik[s]. Kalian semua tidak ada hubungannya dengan keputusan pemerintah.”

Karena itu, dia menambahkan, “Kami semua menginginkan perdamaian untuk dan untuk Ukraina [the] seluruh dunia. kita semua [are] panik. Masing-masing dari kita perlu menunjukkan [an] Contoh dalam turnamen ini [the] seluruh dunia. Kita semua harus tetap menjadi manusia terlebih dahulu.”

Kostyliev nanti Beriklan di Instagram Dia menyumbangkan 1.000.000 hryvnia Ukraina (sekitar $33.000) kepada tentara Ukraina.