Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemilihan presiden Prancis: Macron selesai di depan Le Pen di putaran pertama pemungutan suara

Pemilihan presiden Prancis: Macron selesai di depan Le Pen di putaran pertama pemungutan suara

PARIS – Presiden Emmanuel Macron tampaknya menipu Tempat pertama dalam pemilihan presiden Prancis hari Minggu, untuk saat ini, menunda tantangan nasional yang akan mengguncang politik global. Tetapi finis kedua pemimpin sayap kanan Marine Le Pen semakin dekat dengan putaran kedua yang kompetitif pada 24 April.

Dengan 97 persen suara dihitung, Macron memimpin dengan 27 persen suara, dan Le Pen memimpin dengan 24 persen. Penantang paling kiri Jean-Luc Melenchon berada di jalur untuk finis ketiga dengan 22 persen – secara bertahap mendekati Le Pen saat malam berlalu, tetapi tampaknya tidak cukup untuk meraih kemenangan. aliran air.

Macron, seorang sentris yang mencalonkan diri untuk masa jabatan lima tahun kedua, menghadapi persaingan yang jauh lebih sulit daripada ketika ia mengalahkan Le Pen dengan lebih dari 30 poin persentase dalam pemilihan presiden 2017.

Jajak pendapat terbaru tentang niat pemilih menunjukkan bahwa dia sekarang akan menang hanya dengan empat hingga enam poin persentase di putaran kedua melawannya – yang mencerminkan ketidakpuasan dengan kepresidenannya, kekhawatiran publik tentang meningkatnya biaya hidup dan upaya Le Pen untuk mengubah citranya.

Tak lama setelah radio publik Prancis merilis pertunjukan putaran pertama oleh Ipsos-Sopra Steria Pada Minggu malam, Le Pen mengutip “dua visi yang berlawanan tentang masa depan Prancis” yang akan divoting dalam waktu dua minggu.

Dia mengatakan kepada para pendukungnya bahwa putaran kedua pemungutan suara akan menjadi “pilihan masyarakat, pilihan peradaban”.

Berbicara kepada kerumunan pendukung yang gembira, banyak dari mereka mengibarkan bendera Prancis dan Uni Eropa, Macron mengatakan dia ingin Prancis menjadi “bagian dari Eropa yang kuat”, bukan Prancis “mundur untuk semua”.

Kemenangan putaran kedua Le Pen akan menjadi presiden sayap kanan pertama dalam sejarah Prancis. Ini juga akan mengubah politik di Eropa – menggantikan penganjur kerja sama UE yang paling bersemangat dengan seseorang yang dikenal karena retorika anti-UEnya, dan memberikan platform resmi ke sayap kanan pada saat nasionalis di banyak negara Eropa lainnya berjuang.

Beberapa kandidat Prancis yang dikalahkan, pada hari Minggu, segera meminta pendukung mereka untuk memilih Macron di putaran kedua untuk mencegah kemenangan Le Pen. Mereka termasuk kandidat sayap kiri Fabian Rosell, Anne Hidalgo dan Yannick Gadot, serta kandidat kanan tengah Valerie Pecres, yang pemilihnya dalam jajak pendapat tampaknya cenderung mempertimbangkan untuk mendukung Le Pen.

READ  DeSantis mendesak semua Florida untuk bersiap

“Malam ini, saya sangat prihatin: sayap kanan tidak dekat dengan kemenangan,” kata Hidalgo, walikota Paris.

“Anda tidak boleh memberikan satu suara pun kepada Madame Le Pen,” kata Melenchon, mengulangi kalimat itu beberapa kali.

Dalam pidatonya, Macron tampak bersemangat untuk membangun momentum pada Minggu malam, berterima kasih kepada saingan dari seluruh spektrum politik atas upaya pemilihan mereka, dan menjangkau pemilih yang abstain dari pemungutan suara atau mendukung kandidat lain.

“Saya ingin meyakinkan mereka dalam beberapa hari mendatang bahwa proyek kami menawarkan respons yang jauh lebih kuat terhadap kekhawatiran mereka daripada yang berasal dari sayap kanan,” katanya.

Macron harus melakukan banyak persuasi dalam dua minggu ke depan.

“Jika Anda melihat cadangan suara, pada prinsipnya Emmanuel Macron harus menang” di putaran kedua, kata Vincent Martini, seorang profesor ilmu politik di University of Nice. “Tetapi dua pertiga orang Prancis tidak memilih dia dan pertanyaannya adalah: Apa yang bisa dia katakan kepada orang-orang ini?”

“Segalanya bisa bergerak sangat cepat sekarang, seperti yang Anda lihat selama dua minggu terakhir,” kata Martini.

Macron jauh di depan di bidang 12 kandidat resmi, tetapi penguapan batch Itu terjadi segera setelah invasi Rusia ke Ukraina, bertepatan dengan peningkatan dukungan yang terlambat untuk Le Pen, menimbulkan ketidakpastian apakah politisi tengah yang terpilih sebagai presiden termuda Prancis pada 2017 dapat mengklaim masa jabatan kedua.

Sementara Macron tampil di atas ekspektasi pada hari Minggu dan lebih baik daripada yang dia lakukan di babak pertama tahun 2017, hasil Le Pen juga lebih tinggi daripada lima tahun lalu, ketika dia masuk sebesar 21 persen di babak pertama.

Enam minggu sebelum pemilihan ini, sepertinya Le Pen Anda bahkan mungkin tidak mengumpulkan cukup banyak tanda tangan untuk masuk ke polling. Tapi dia telah berkampanye dengan serius, menggambarkan dirinya sebagai sosok yang jauh lebih moderat daripada sebelumnya. Sejak invasi Rusia ke Ukraina, ia menjauhkan diri dari Presiden Rusia Vladimir Putin dan mengubah sikap kerasnya terhadap imigrasi untuk mengecualikan pengungsi Ukraina.

Sementara itu, Macron hanya mengadakan satu rapat umum pemilihan umum, tidak terlibat dalam diskusi langsung dengan saingannya dan tidak membuat pidato visioner yang dikenalnya.

Meskipun tidak jarang petahana Prancis menghindari jalannya kampanye pemilu, strategi ini mungkin tidak membantu reputasinya di mata orang-orang yang melihatnya sebagai politisi elitis yang jauh dari kepentingan rakyat biasa.

READ  Ukraina bekerja untuk melanjutkan ekspor biji-bijian, pemogokan Rusia adalah risiko

Perang Ukraina mendorong Macron, tetapi sayap kanan bersatu menjelang pemungutan suara Prancis

Macron, seperti biasa, memberikan suaranya pada hari Minggu di kota liburan pesisir Le Toke. Le Pen menunggu dalam antrean untuk memilih Henin BeaumontIni adalah benteng sayap kanan dan bekas kota pertambangan batu bara di wilayah yang sangat terpengaruh oleh deindustrialisasi dan pengangguran.

Di sebuah tempat pemungutan suara di pinggiran selatan Paris Paray-Ville Post, Sabrina Famibel, 38, menggemakan kritik bahwa kampanye Macron tidak memiliki ketulusan, dan mengatakan dia memilih Le Pen pada hari Minggu.

“Mungkin saya bisa berubah pikiran … dan pada akhirnya saya berkata, ‘Nah, mengapa saya tidak mengganti Emmanuel Macron?'” Orang tuanya sama-sama orang luar, kata Famibel. “Tapi dari sudut pandangnya, kami tidak pantas mendapatkan perhatian atau keyakinannya.”

Macron juga telah mengasingkan pemilih berhaluan kiri yang menentang pergeserannya ke kanan dalam isu-isu seperti keamanan nasional dan yang kecewa dengan upayanya untuk memerangi perubahan iklim.

Sepanjang kampanye, Le Pen sebagian besar menghindari menekankan proposalnya yang lebih kontroversial dan malah berfokus pada menggemakan kekhawatiran populer tentang ekonomi dan meningkatnya inflasi. Namun pada intinya, banyak posisi Le Pen yang sama radikalnya dengan lima tahun lalu. Pekan lalu, dia bersumpah untuk mengenakan denda pada Muslim yang mengenakan jilbab di depan umum.

Kampanye saingan utamanya dari sayap kanan, Eric Zemmour, berperan di tangan Le Pen. Zemmour kadang-kadang adalah agitator sayap kanan yang ekstrem Dibandingkan dengan Presiden Donald Trump dulu Beberapa kali dihukum karena menghasut kebencian rasial.

Kandidat presiden sayap kanan Prancis Eric Zemmour dinyatakan bersalah karena menghasut kebencian rasial

“Ini sangat tidak sopan” sehingga Le Pen semakin dianggap relatif moderat bagi para pemilih, kata Vincent Teiberg, seorang peneliti di Sciences Po Bordeaux. “Tapi dia tidak bergerak,” katanya.

Zemmour, yang menempati posisi keempat dengan 7 persen pada Minggu, meminta para pendukungnya untuk memilih Le Pen di putaran kedua.

Prospek putaran sempit seperti itu mengejutkan beberapa analis politik.

“Ini mengejutkan saya, karena tidak masuk akal,” kata Emmanuel Riviere, direktur survei internasional di Kantar Public, sebuah perusahaan analisis data.

Sejumlah besar orang Prancis, “43 persen, mengatakan mereka mempercayai Emmanuel Macron sebagai presiden untuk menangani masalah-masalah besar,” menambahkan bahwa kedekatan Le Pen dengan Putin seharusnya telah melukai posisinya dan membantu Macron.

READ  "Beacon of Hope": Ukraina dan Rusia menandatangani perjanjian ekspor gandum

Riviere mengutip melemahnya perlawanan terhadap gagasan kepresidenan Le Pen di beberapa bagian pemilih dan “tradisi yang mengakar dari pemilih Prancis yang memecat petahana setiap kali kita memiliki kesempatan” sebagai alasan yang mungkin bahwa putaran kedua diharapkan berlangsung. lebih dekat dari tahun 2017.

Di sebuah tempat pemungutan suara di dekat Menara Eiffel pada hari Minggu, Eric Tardy, 57, mengatakan dia tidak setuju dengan kritik Macron. Dia memilih petahana karena “catatan buruknya” dan berharap Macron akan terus mengejar reformasi yang telah dia luncurkan.

Tetapi banyak pemilih di kiri mengatakan mereka kecewa dengan Macron dan apa yang mereka lihat sebagai pergeseran ke kanan selama masa jabatannya. Hasil tipis tempat ketiga Mélenchon pada hari Minggu adalah salah satu tanda yang paling terlihat dari frustrasi kiri dengan kebijakan Macron. Temuan ini juga menyoroti perpecahan yang berkembang dalam politik Prancis menjadi tiga kubu: sayap kiri yang kuat, sayap kanan yang lebih berani, dan kubu tengah yang diwujudkan oleh Macron.

“Macron akan mencoba merayu pemilih sayap kiri – dan berisiko kepadanya bahwa dia mungkin tampak terlalu artifisial, dengan cara yang dapat mengganggu atau mengganggu pemilih sayap kiri,” kata Pierre Mathiot, direktur Sciences Po Lille.

Pertanyaan tentang bagaimana memberikan suara dalam skenario putaran kedua akan membayangi dalam beberapa hari mendatang. Di Amiens, kampung halaman Macron, yang memilihnya dengan suara mayoritas lima tahun lalu, pemilih berhaluan kiri terpecah akhir pekan ini.

Marie Raoult, 61, mengatakan dia tidak memilih Macron di putaran pertama, tetapi mungkin mendukungnya di putaran kedua, tetapi hanya untuk “mencegah Le Pen”. Dia mengatakan keputusan akhirnya kemungkinan akan tergantung pada seberapa dekat keduanya dengan pemilihan.

Pemilih kiri Claude Wattel, 62, mengatakan dia sudah mengambil keputusan: Dia akan memilih dengan kosong.

Dia mengatakan “Front Republik” – sebuah koalisi pemilih untuk menghentikan Le Pen pada 2017 – telah terbukti “bukan penghalang besar” di belakang. “Lima tahun kemudian, sayap kanan semakin kuat.”

Lenny Brunner di New York berkontribusi pada laporan ini.