Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemimpin Chechnya Kadyrov bertemu Putin setelah terjadi keributan karena pemukulan terhadap tahanan

Pemimpin Chechnya Kadyrov bertemu Putin setelah terjadi keributan karena pemukulan terhadap tahanan

28 September (Reuters) – Pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov mengatakan dia membahas kontribusi wilayahnya terhadap upaya perang Rusia di Ukraina selama pembicaraan dengan Presiden Vladimir Putin pada Kamis yang terjadi pada saat sensitif dalam hubungan kedua belah pihak.

Kadyrov memiliki kebebasan yang luas dari Putin untuk dengan kejam menjalankan Chechnya sebagai wilayah kekuasaan pribadinya, namun ia bahkan membuat marah kelompok garis keras pro-Kremlin minggu ini ketika ia memuji putranya yang berusia 15 tahun karena memukuli seorang tahanan etnis Rusia yang ditahan di Chechnya.

Kadyrov mengunggah di Telegram bahwa ia dan Putin berbicara tentang berbagai topik, termasuk peran pejuang Chechnya di Ukraina. Ironisnya, dia menambahkan bahwa “masalah lain” telah diangkat, dan berjanji “lebih lanjut mengenai hal ini nanti.”

Belum jelas apakah yang dimaksudnya adalah peristiwa pemukulan yang terjadi bulan lalu, di mana putranya, Adam, menendang dan meninju seorang narapidana bernama Nikita Juravil yang dituduh membakar Alquran.

Kadyrov mengunggah video serangan itu pada hari Senin dan mengatakan dia bangga dengan putranya karena membela keyakinan Muslimnya.

Dugaan insiden pembakaran Alquran tidak terjadi di Chechnya, namun penyelidik Rusia mengatakan mereka memindahkan Zhoravil ke tahanan Chechnya karena umat Islam di sana menganggap diri mereka sebagai korban insiden tersebut.

Abbas Galliamov, mantan penulis pidato Kremlin yang kini menjadi kritikus paling keras terhadap Putin, mengatakan pekan ini bahwa pemukulan tersebut membuka pintu bagi tuduhan bahwa Putin telah menyerahkan seorang etnis Rusia “untuk dimakan oleh orang-orang Chechnya.” Bahkan komentator pro-Kremlin menggambarkan insiden itu sebagai sebuah skandal.

READ  Paus mengizinkan wanita untuk memilih pada pertemuan uskup berikutnya

Rumor menyebar bulan ini bahwa Kadyrov (46 tahun) berada dalam kondisi kesehatan yang serius di rumah sakit, namun dia tertawa dan meregangkan ototnya ketika seorang reporter TV Rusia menanyakan kesehatannya.

Kadyrov pernah secara terbuka mempertimbangkan untuk menyerahkan kekuasaan, dan menyoroti pentingnya ketiga putranya yang masih remaja, yang anak tertuanya difoto bersama Putin di Kremlin pada bulan Maret.

Memastikan stabilitas di Chechnya sangat penting bagi Moskow, yang telah melakukan dua perang brutal dan memakan banyak korban jiwa sejak runtuhnya Uni Soviet untuk mencegah pemisahan diri.

Laporan oleh Mark Trevelyan, penyuntingan oleh Alexandra Hudson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru