Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemimpin Tertinggi Iran memimpin doa pemakaman presiden

Pemimpin Tertinggi Iran memimpin doa pemakaman presiden

Kerumunan orang berkumpul di jalan-jalan Teheran dan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei melakukan salat jenazah pada hari Rabu untuk presiden negara itu, dengan pejabat senior dari kelompok Hamas dan Hizbullah yang didukung Iran bergabung dalam upacara pemakaman tersebut.

Kehadiran para pemimpin Hamas dan Hizbullah – dua proksi utama Iran di Timur Tengah – bersama sekelompok pejabat non-Barat memberikan contoh nyata tentang kedudukan internasional Teheran di tengah masa penuh gejolak bagi negara tersebut.

Presiden Ebrahim Raisi (63 tahun) tewas dalam kecelakaan helikopter bersama Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian (60 tahun) dan lima orang lainnya yang bepergian bersama mereka pada hari Minggu. Ayatollah Khamenei mengumumkan lima hari berkabung, dan upacara pemakaman dimulai pada hari Selasa dengan prosesi di Tabriz, kota besar terdekat dengan lokasi kecelakaan pesawat di barat laut Iran. Jenazah Raisi dan orang lain yang terbunuh kemudian diangkut ke kota suci Qom dan ibu kota, Teheran, sebelum kejadian hari Rabu.

Kepala Polisi Teheran Kolonel Abdolfazl Mousavipour mengatakan kepada televisi pemerintah semalam bahwa pasukan keamanan Iran telah memberlakukan pembatasan ketat terhadap lalu lintas di kota tersebut. Televisi pemerintah juga memberitakan bahwa transportasi umum akan digratiskan pada hari Rabu – yang telah dinyatakan sebagai hari libur nasional – untuk memudahkan masyarakat menghadiri pemakaman.

Pada Rabu pagi, media pemerintah menyiarkan rekaman kerumunan besar orang menuju Universitas Teheran, di mana peti mati yang dibungkus bendera ditempatkan di sebuah aula besar.

Ayatollah Khamenei (85 tahun) masuk bersama rombongan yang menemaninya, dan meletakkan tongkatnya di depan peti mati sebelum melaksanakan salat. Rekaman yang disiarkan oleh media pemerintah menunjukkan bahwa kata-katanya disiarkan melalui pengeras suara kepada orang banyak yang berdiri di luar dan menundukkan kepala dalam doa.

Pak Raisi dianggap sebagai calon potensial untuk menggantikan Pemimpin Tertinggi, yang kesehatannya dikatakan memburuk. Setelah melaksanakan salat, Ayatollah Khamenei memeluk kerabat Raisi, dan sebuah video yang disiarkan oleh media pemerintah menunjukkan dia membelai kepala salah satu anak laki-laki.

READ  Perang Ukraina: Zelensky menegaskan negaranya akan menang pada ulang tahun kedua

Prosesi pemakaman kemudian dimulai, dengan kerumunan orang masuk ke dalam truk terbuka yang membawa peti mati ke Lapangan Azadi – atau Lapangan Merdeka – di Teheran, melewati papan reklame yang memperlihatkan Raisi yang tersenyum. Banyak orang membawa foto presiden. Kebanyakan dari mereka mengenakan pakaian berwarna hitam.

“Satu hal yang benar-benar bagus dari Republik Islam adalah mengorganisir pemakaman dan membawa pemilih inti ke jalan-jalan,” kata Ali Vaez, direktur Iran di International Crisis Group.

Dia menambahkan: “Ini adalah unjuk kekuatan yang bertujuan untuk menunjukkan legitimasi rezim kepada pendukung di dalam negeri dan musuh di luar negeri.”

Upacara yang diadakan pada sore hari itu dihadiri oleh para menteri luar negeri negara-negara Arab, termasuk Arab Saudi dan Mesir.

Media pemerintah menyiarkan rekaman video merayakan kedatangan mereka di bandara utama Teheran, di mana mereka disambut dengan karpet merah Presiden Tunisia, Kais Saied ; Dan dari Tajikistan, Emomali Rahmon. Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan juga melakukan hal yang sama Perdana Menteri SuriahHussein Arnous; Dan Shahbaz Sharif dari Pakistan.

“Delegasi asing yang berpartisipasi mencerminkan keadaan hubungan Iran dengan dunia luar: tingkat keterwakilan Barat yang rendah ditambah dengan partisipasi tingkat tinggi dari negara-negara tetangga Iran dan sekutu non-negara,” kata Fayez.

Yang paling tidak hadir adalah para pejabat tinggi dari Tiongkok dan Rusia, mengingat para pendukung Raisi memujinya karena mengubah kebijakan Iran dari Barat dan menuju hubungan yang lebih besar dengan Beijing dan Moskow. Tiongkok mengirim Zhang Guoqing, A “Perwakilan Khusus” Presiden Xi Jinping terbang ke Teheran pada hari Rabu, sementara Vyacheslav Volodin, ketua majelis rendah parlemen Rusia, tampaknya merupakan pejabat paling senior di Moskow.

READ  Laporan mengatakan gletser Himalaya akan kehilangan hingga 75% esnya pada tahun 2100

Namun, menurut Barbara Slavin, pakar Iran dan rekan terkemuka di Stimson Center, sebuah lembaga pemikir di Washington, “tawaran yang agak sederhana dari para kepala negara” kemungkinan besar mencerminkan posisi politik Raisi – yang lebih dekat dengan Iran. untuk itu. Menjadi lebih perdana menteri daripada presiden.

“Presiden saya bukanlah kepala negara, namun pemimpin tertinggi,” kata Ms. Slavin, seraya menambahkan bahwa, “tidaklah pantas” bagi Presiden Rusia Vladimir Putin atau Tuan Xi, pemimpin Tiongkok, untuk melakukan hal tersebut. . Hadiri pemakaman.

Mereka yang hadir termasuk perwakilan tingkat tinggi dari Hamas dan Hizbullah, yang hadir pada upacara peringatan pada hari Rabu di tengah teriakan “Matilah Amerika” dan “Matilah Israel” dari kerumunan orang.

Dalam pidatonya saat upacara pemakaman, Ismail Haniyeh, yang memimpin sayap politik Hamas dari pengasingan, merujuk pada pertemuannya dengan Raisi di Teheran selama bulan suci Ramadhan. Haniyeh mengatakan bahwa Raisi menekankan dalam pertemuan itu komitmen “tegas” Iran terhadap perjuangan Palestina, menurut media pemerintah Iran.

Di hadapan Pak Haniyeh – yang kemudian Dia muncul pada pertemuan media berita pemerintah pada khususnya Dengan Ayatollah Khamenei – hal ini terjadi meskipun ada kemungkinan surat perintah penangkapan dari Pengadilan Kriminal Internasional atas tuduhan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan. (Iran Bukan pesta dari undang-undang yang membentuk pengadilan.)

Hamas merupakan bagian penting dari jaringan agen yang dikembangkan dan didukung Iran di kawasan. Serangan kelompok militan tersebut terhadap Israel pada bulan Oktober dan perang Israel berikutnya di Gaza secara dramatis meningkatkan ketegangan, mendorong Israel dan Iran pada bulan lalu untuk saling bertukar serangan langsung yang jarang terjadi.

Kelompok Hizbullah Lebanon, yang pada hari Senin memperingati Raisi sebagai “kakak”, mengirim Naim Qassem, wakil sekretaris jenderalnya, untuk menghadiri pemakaman.

Sepanjang hari itu, media pemerintah terus menggembar-gemborkan bagaimana para pejabat asing – dari Sri Lanka, Qatar, Yaman, Afghanistan, Irak, Malaysia dan negara-negara lain – berdatangan untuk memberikan penghormatan, dan banyak di antara mereka yang berhenti sejenak untuk membungkukkan badan di depan peti mati yang telah diletakkan. Di panggung rendah berwarna hitam di belakang deretan bunga putih Pusat Konvensi Teheran.

READ  Antonov An-225: Ukraina mengatakan raksasa penerbangan itu akan melambung lagi

Kehadiran Menteri Luar Negeri Mesir ini patut mendapat perhatian khusus, mengingat ketegangan hubungan antara Kairo dan Teheran selama beberapa dekade yang dibina oleh Amir Abdollahian. Sedang memperbaiki Sebelum kematiannya.

Sementara ribuan pendukung pemerintah menghadiri upacara pemakaman dan peringatan di seluruh Iran, banyak warga Iran yang menentang pemerintah dan membenci Raisi karena catatan pelanggaran hak asasi manusianya menunjukkan ketidakpedulian, dan beberapa bahkan menyambut baik kematiannya.

Kecelakaan helikopter menyebabkan Iran tidak memiliki dua pejabat tinggi pada saat yang sangat sulit. Pemimpin agama Iran sedang menghadapi krisis ekonomi dan ketidakpuasan internal yang meluas.

Ada juga pertanyaan mengenai masa depan program nuklir Iran. Teheran telah memproduksi bahan bakar nuklir yang diperkaya hingga tingkat yang sedikit di bawah kebutuhan untuk memproduksi beberapa bom. Beberapa hari sebelum kematiannya, Amir Abdullahian bertemu dengan kepala Badan Energi Atom Internasional, Rafael Grossi, yang menyerukan peningkatan akses ke fasilitas nuklir Iran.

Grossi mengatakan pada hari Rabu bahwa masa berkabung di Iran telah menyebabkan “gangguan sementara” dalam diskusi mengenai kerja sama. Dia Dia mengatakan kepada kantor berita Reuters Dia mengungkapkan harapannya agar boikot ini akan berakhir dalam beberapa hari.

Upacara peringatan akan dilanjutkan pada hari Kamis, ketika Raisi akan dimakamkan di kampung halamannya, Masyhad, di timur laut Iran.

Farnaz Fasihi Dan Bangsal Ewan Berkontribusi pada laporan.