Desember 9, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penambang Indonesia sedang mencari solusi karena ekspor batu bara dilarang

  • Indonesia adalah pengekspor batubara termal terbesar di dunia
  • PRESIDEN: Kegagalan untuk memenuhi DMO dapat mengakibatkan pencabutan izin
  • 10 penambang terbesar membantu perusahaan listrik memenuhi kesenjangan pasokan
  • Korea Selatan dan India sedang memantau situasi

Jakarta / Chennai, 3 Jan (Reuters) – Penambang batu bara Indonesia menginginkan pemerintah segera mencabut larangan ekspor batu bara, yang dapat mendorong kenaikan harga bahan bakar dan mengganggu pasokan energi beberapa ekonomi terbesar dunia.

Eksportir batubara termal terkemuka dunia pada hari Sabtu melarang ekspor karena khawatir tidak akan dapat memenuhi permintaan listriknya sendiri, dengan Presiden Joko Widodo pada hari Senin mengancam akan mencabut izin usaha bagi penambang yang gagal memenuhi persyaratan pasar domestik.

China, India, Jepang, dan Korea Selatan, yang menyumbang 73% dari ekspor batu bara Indonesia pada tahun 2021, berisiko tinggi terkena dampak ekonomi, menurut data pelacakan kapal Kpler.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pusat perdagangan batu bara utama seperti Australia ditutup pada hari Senin untuk menandai liburan Tahun Baru, tetapi harga batu bara di pantai barat India telah meningkat menjadi Rs 500 ($ 6,73) per ton sejak larangan itu diumumkan, analis bisnis Riya Vyas dikatakan. di iEnergy Natural Resources Limited, kata.

Dia tidak mengetahui adanya contoh Force Major yang mengumumkan bahwa eksportir tidak akan dapat mengirimkan bahan bakar karena kejadian di luar kendali mereka.

Larangan global terhadap batu bara mengikuti tahun yang penuh gejolak. Harga naik sebagai respons terhadap krisis pasokan China, konsumen terbesar dunia, dan secara umum ekspor batu bara Indonesia naik menjadi $158 per ton pada Oktober, meskipun pada 29 Desember turun menjadi $68, menurut data Caixin.

READ  Indonesia terima 3,5 juta dosis modern dari pemerintah AS
Indonesia mengekspor batubara ke tujuan yang lebih baik

Indonesia menerapkan embargo karena rendahnya cadangan batu bara di pembangkit listrik domestik yang dapat menyebabkan pemadaman listrik yang meluas. Pemerintahnya berencana untuk mempertimbangkan kembali keputusannya pada hari Rabu. Baca selengkapnya

Di bawah kebijakan Domestic Market Duty (DMO), penambang batu bara diharuskan membayar 25% dari hasil tahunan mereka kepada perusahaan listrik negara Perusahan Listrick Negara (PLN) dengan harga maksimum $70 di bawah harga pasar saat ini.

“Itu mutlak dan tidak boleh dilanggar dengan alasan apapun,” kata Djokovic, yang akrab disapa presiden, dalam pidato online.

“Perusahaan yang tidak memenuhi kewajiban untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri dapat dikenakan sanksi. Jika diperlukan, tidak hanya izin ekspor, tetapi juga pencabutan izin usahanya.”

Dia mengatakan penambang batu bara dan produsen gas alam cair harus memprioritaskan pasokan dalam negeri.

Menurut Menteri Keuangan Shri Mulyani Indira, pemerintah harus bertindak cepat.

“Pemulihan Indonesia dapat terancam jika kita membiarkan pemadaman listrik berlanjut karena ekspor berlanjut,” katanya kepada wartawan. “Harus ada pengorbanan … pemerintah telah memilih sesuatu yang akan berdampak sesedikit mungkin pada ekonomi.”

Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (ICMA) akan bertemu dengan pejabat Kementerian Perdagangan pada akhir pekan untuk mencari solusi, kata Presiden ICMA Bandu Zahrir, Senin.

“Sekarang tujuan utamanya adalah menghindari pemadaman listrik. Dalam jangka pendek, solusinya sepuluh anggota besar kita berusaha membantu kekurangan PLN,” katanya.

ICMA, bagaimanapun, telah menyerukan agar larangan itu dicabut, dengan mengatakan itu “diambil segera tanpa diskusi dengan para pelaku bisnis”.

Bond mengatakan beberapa penambang tidak bisa menjual ke PLN karena mereka membutuhkan batu bara kualitas rendah dengan nilai panas 4.200 kilokalori per kilo atau kurang.

READ  Adaro berencana membangun smelter aluminium senilai $728 juta di Indonesia

Analis mengharapkan para penambang ingin melakukan segala yang mereka bisa untuk memulihkan aliran ekspor, terutama karena mereka memiliki kapasitas pasokan yang cukup.

“Saya yakin total output bulanan dari tambang Indonesia di bawah angka 40 juta ton, yang mewakili sekitar sepertiga dari permintaan domestik tahunan, jadi sulit membayangkannya dihentikan dalam beberapa minggu,” kata Matt Warder, market analis di Coal Seawolf Research.

Situasi Pengawasan Korea Selatan, India

ICMA prihatin dengan potensi konflik dengan pembeli jika produsen dipaksa untuk menyatakan karena larangan tersebut.

Kementerian Perindustrian Korea Selatan mungkin mengalami beberapa penundaan pengiriman, tetapi 55% ekspor batu bara bulan Januari dari Indonesia diharapkan dapat dikirimkan tepat waktu.

“Kementerian mengharapkan embargo batubara Indonesia berdampak jangka pendek.

Pembeli batubara di India, yang menyumbang lebih dari 15% ekspor batubara Indonesia pada tahun 2021, berharap untuk mengalihkan ekspor mereka kembali ke pemasok lain jika larangan tersebut berlanjut.

“Kita bisa melihat batu bara datang ke India dari sumber lain seperti Australia dan kapal datang ke India dari negara lain di kawasan seperti Bangladesh, jika India membayar lebih,” kata Views dari iEnergy.

Pada tahun 2021, harga batubara di setiap pasar utama akan berada pada titik tertinggi sepanjang masa

Analis lain mengatakan mereka menunggu untuk melihat apakah Indonesia akan mengubah arah pada hari Rabu. Puneet Gupta dari Kolchastra, pasar perdagangan batu bara India, mengatakan, “Jelas ada reaksi spontan, tetapi orang-orang menunggu untuk melihat bagaimana hasilnya.

Saham Cole India yang dikelola pemerintah (COAL.NS), Yang menyumbang empat perlima dari output India, naik 6,33% pada hari Senin.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan Tambahan Gayatri Suroyo di Jakarta, Hikiyong Yang di Seoul; Diedit oleh Ed Davis, Christian Schmollinger dan Barbara Lewis

READ  India melihat ke Indonesia Open setelah kalah dalam tantangan Masters di Jakarta

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.