Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pencarian AI Google meminta pengguna untuk menempelkan pizza dan makan batu

Pencarian AI Google meminta pengguna untuk menempelkan pizza dan makan batu

Sumber gambar, Gambar Getty

  • pengarang, Lev McMahon
  • Peran, Reporter teknologi

Fitur pencarian kecerdasan buatan (AI) baru Google menghadapi kritik karena memberikan jawaban yang tidak menentu dan akurat.

Alat Ikhtisar AI eksperimental telah memberi tahu beberapa pengguna yang mencari cara membuat keju menempel pada pizza dengan lebih baik sehingga mereka dapat menggunakan “lem tidak beracun”.

Respons mesin pencari yang dihasilkan AI juga mengatakan bahwa ahli geologi merekomendasikan manusia makan satu batu per hari.

Seorang juru bicara Google mengatakan kepada BBC bahwa mereka adalah “contoh yang terisolasi”.

Beberapa jawaban tampaknya didasarkan pada komentar Reddit atau artikel yang ditulis oleh situs satir The Onion.

Namun Google bersikeras bahwa fitur tersebut berfungsi dengan baik secara keseluruhan.

“Contoh-contoh yang kami lihat umumnya merupakan pertanyaan yang sangat tidak biasa, dan tidak mewakili pengalaman kebanyakan orang,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Sebagian besar ikhtisar AI memberikan informasi berkualitas tinggi, dengan tautan untuk menyelami web lebih dalam.”

Dikatakan bahwa pihaknya telah mengambil tindakan ketika “pelanggaran kebijakan” telah diidentifikasi dan menggunakannya untuk memperbaiki sistemnya.

Ini bukan pertama kalinya perusahaan menghadapi masalah dengan produknya yang didukung AI.

Pada bulan Februari, mereka harus menutup sementara chatbot Gemini, yang telah dikritik karena tanggapannya yang “terbangun”.

Ia bekerja menggunakan kecerdasan buatan untuk memberikan ringkasan hasil pencarian, sehingga pengguna tidak perlu menelusuri daftar panjang situs web untuk menemukan informasi yang mereka cari.

Menurut pelacakan lalu lintas web, Penghitung statistikMesin pencari Google mewakili lebih dari 90% pasar global.

Hal ini tetap menjadi dasar cara Google menghasilkan uang, dan ini merupakan layanan yang perlu dilindungi dan diamankan oleh perusahaan untuk masa depan.

Mengapa menelusuri halaman hasil mesin pencari dan iklan untuk mencari informasi jika chatbot dapat memberi Anda satu jawaban yang pasti?

Tapi ini hanya berhasil jika Anda memercayainya.

Apa yang disebut halusinasi yang disebabkan oleh alat AI generatif tidak hanya menjadi masalah bagi Google, namun sebagai mesin pencari terbesar di dunia, halusinasi ini semakin mendapat sorotan.

Dalam salah satu contoh yang membingungkan, seorang reporter mencari di Google apakah mereka bisa menggunakan bensin untuk memasak spageti lebih cepat Dikatakan “Tidak…tapi Anda bisa menggunakan bensin untuk membuat hidangan spageti pedas” dan memberikan resepnya.

Kami tidak tahu berapa banyak penelusuran yang dilakukan dengan benar (karena membagikannya di media sosial kurang menyenangkan), namun jelas bahwa penelusuran AI harus mampu menangani apa pun yang dilakukan, termasuk bidang kiri.

Perusahaan pesaing juga menghadapi reaksi serupa atas upaya mereka untuk memasukkan lebih banyak alat AI ke dalam produk langsung ke konsumen mereka.