Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pendanaan startup teknologi di Indonesia turun 64% dibandingkan tahun lalu di semester pertama

Pendanaan startup teknologi di Indonesia turun 64% dibandingkan tahun lalu di semester pertama

Total pendanaan untuk startup teknologi di Indonesia turun 64 persen menjadi $191 juta pada paruh pertama tahun 2024, dibandingkan dengan $526 juta pada paruh pertama tahun 2023. Tracxn kata Selasa.

Platform intelijen pasar global berbasis Software as a Service (SaaS) dalam “Laporan Semi-Tahunan Jio: Indonesia Tech H1 2024” menyoroti perubahan lanskap ekosistem startup teknologi di Indonesia, yang ditandai dengan perubahan signifikan pada paruh pertama tahun keuangan . dan aktivitas pasar.

Indonesia, yang menduduki peringkat ke-29 secara global dalam pembiayaan pada paruh pertama tahun 2024, telah menunjukkan ketahanan di tengah tantangan perekonomian global.

Total pendanaan yang dikumpulkan oleh ekosistem startup teknologi Indonesia turun 79 persen dibandingkan dengan $918,3 juta yang dikumpulkan pada paruh kedua tahun 2023, hal ini menunjukkan meningkatnya iklim investasi.

Pendanaan negara pada berbagai tingkat menunjukkan pola yang berbeda. Pendanaan tahap awal mencapai $26 juta, turun 42 persen dari $45 juta pada paruh kedua tahun 2023 dan turun 27 persen dari $32 juta yang dikumpulkan pada paruh pertama tahun 2023.

Pendanaan tahap awal mencapai $113 juta, menunjukkan penurunan sebesar 42 persen dari $148 juta pada paruh pertama tahun 2023, sementara investasi tahap akhir berjumlah $52,2 juta, turun secara signifikan sebesar 92 persen dari $681 juta yang diperoleh pada paruh kedua. Tahun 2023 menyoroti sentimen kehati-hatian investor dalam usaha tahap akhir.

Berdasarkan sektor, FinTech, insurTech, dan aplikasi perusahaan muncul sebagai sektor dengan kinerja terbaik pada paruh pertama tahun 2024, yang menunjukkan area pertumbuhan strategis bagi industri ini.

Terlepas dari keberhasilan sektor ini, ekosistem ini tidak melihat adanya unicorn baru pada paruh pertama tahun 2024, dibandingkan dengan penciptaan satu unicorn pada periode yang sama tahun lalu.

READ  'Hotel terkurus di dunia' di Indonesia ini hanya muat satu kamar per lantai

Startup fintech di Indonesia mengumpulkan $128 juta pada paruh pertama tahun 2024, turun 61 persen dari $329 juta pada paruh pertama tahun 2023.

Pendaftaran institusional mengalami penurunan pendanaan sebesar 56 persen, dari $104 juta pada paruh pertama tahun 2023 menjadi $45,1 juta pada paruh pertama tahun 2024.

Namun, sektor Insurtech mengalami lonjakan pendanaan yang besar, dari $7,5 juta pada paruh pertama tahun 2023 menjadi $47 juta pada paruh pertama tahun 2024.

Pada paruh pertama tahun ini, terjadi penurunan aktivitas akuisisi dan penawaran umum perdana (IPO) dibandingkan tahun sebelumnya.

Tiga akuisisi terjadi, termasuk DycodeX, AyoPajak, dan Lifepal, sehingga masing-masing menjadi enam akuisisi pada paruh pertama tahun 2023 dan paruh kedua tahun 2023.

Dobindoku menjadi satu-satunya perusahaan yang melakukan IPO pada paruh pertama tahun 2024, menunjukkan pasar IPO yang lebih rendah selama periode ini. Jumlah ini lebih sedikit dibandingkan empat IPO yang dilakukan pada paruh pertama tahun 2023.

Jakarta memimpin dalam hal pendanaan kota pada paruh pertama tahun 2024, diikuti oleh Yogyakarta dan Bandung, yang menunjukkan pertumbuhan regional yang kontras dalam ekosistem startup Indonesia.

Startup teknologi yang berbasis di Jakarta mengumpulkan $185 juta, lebih banyak dari Yogyakarta ($3,5 juta) dan Bandung ($2,5 juta).

East Ventures, AC Ventures, dan Alpha JWC Ventures mempertahankan posisi mereka sebagai investor teratas di ekosistem teknologi Indonesia secara keseluruhan, sementara East Ventures, Insignia Ventures Partners, dan Beanext muncul sebagai investor teratas khususnya pada paruh pertama tahun 2024.

Pada investasi tahap awal, Peak XV Partners, Vertex Ventures, dan Shunway Capital memimpin putaran pendanaan, sementara MUFG Innovation Partners muncul sebagai investor teratas di startup tahap akhir.

READ  Liga sepak bola dilanjutkan setelah bencana stadion Indonesia

“Meskipun ada tantangan, ekosistem startup teknologi di Indonesia tetap dinamis dan mudah beradaptasi, didukung oleh investasi strategis dan diversifikasi sektoral,” kata Tracxn.

Tracxn: Total pendanaan startup teknologi Vietnam turun 52,7 persen pada semester pertama.