April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

PENDAPAT: Hati-hati, Super Micro: Dell juga memantapkan dirinya sebagai game AI

PENDAPAT: Hati-hati, Super Micro: Dell juga memantapkan dirinya sebagai game AI

Hati-hati, para investor Super Mikro, seiring Dell mulai memantapkan dirinya sebagai pemain AI utama di pasar server komputer dan penyimpanan.

Saham perusahaan naik 19% dalam perdagangan setelah jam kerja, karena Chief Operating Officer Jeff Clark dan Chief Financial Officer Yvonne McGill menghabiskan sebagian besar waktu mereka pada laporan pendapatan untuk menjawab pertanyaan analis tentang kekuatan permintaan kecerdasan buatan dan produk apa yang berdampak pada hal tersebut. . Atau itu akan mempengaruhi Anda untuk bergerak maju.

“Permintaan komponen komputasi untuk melakukan AI melampaui gambaran pasokan,” kata Clark kepada para analis. “Dan sejujurnya, sangat menyegarkan melihat kami memiliki kategori pertumbuhan tinggi di sini. Dan pertumbuhan tersebut pasti terjadi di cloud publik, namun semakin banyak terjadi di perusahaan…dan menurut saya ini adalah peluang besar bagi kami.”

Pada kuartal fiskal keempat, Dell mengatakan pihaknya mengirimkan server yang dioptimalkan AI senilai $800 juta, yang menurut analis Bernstein Research Tony Sacconaghi masih kurang dari 5% dari total pendapatan perusahaan. Dia menyatakan keprihatinannya mengenai ekspektasi perusahaan terhadap margin keuntungan yang lebih rendah pada kuartal fiskal pertama, yang sebagian besar disebabkan oleh server AI-nya. Dell mengatakan hal ini disebabkan oleh pergeseran produk pada kuartal tersebut, seperti adopsi Nvidia Corp yang baru.

NVDA

Chip H200 dan Advanced Micro Devices Inc

AMD

Chip MI300X baru.

McGill juga menyebutkan biaya komponen yang bersifat inflasi dan lingkungan persaingan yang lebih ketat.

Pesaing Dell termasuk Super Micro Computer Inc.

SMCI

,

Yang memperoleh pangsa pasar server tahun lalu karena berfokus pada kebutuhan pelanggan pusat data dan hyperscaler kecerdasan buatan, dan menawarkan diferensiasi produk dalam bisnis dengan margin rendah seperti pendingin cair, sebuah fitur yang dulunya hanya digunakan pada superkomputer berkinerja tinggi, untuk mendinginkan Server yang menjalankan chip grafis intensif komputasi dari Nvdia dan lainnya.

READ  Pasar Eropa positif sebelum pembicaraan antara Ukraina dan Rusia

Baca juga: Harga saham Super Micro mungkin sepenuhnya mencerminkan ledakan AI.

Dell, pada bagiannya, mengatakan pendinginan cair belum diperlukan sampai pelanggan mulai menggunakan chip Nvidia H200, namun masalah manajemen daya merupakan peluang bagi Dell untuk “menunjukkan arsitekturnya dan seberapa cepat kita dapat bergerak,” kinerja pendinginan cair di skala. . Dell juga mengatakan AI akan memberikan peluang bagi bisnis layanannya, membantu pelanggan menerapkan AI dalam bisnis penyimpanannya.

Sebaliknya, Hewlett-Packard Enterprise mengalami penurunan tajam dalam bisnis jaringannya, menyebabkan sahamnya turun 4% dalam perdagangan setelah jam kerja pada hari Kamis. HPE juga mengatakan pihaknya tidak memperoleh pasokan chip GPU yang cukup untuk server AI-nya, sehingga mempengaruhi hasilnya. Mereka memiliki simpanan pesanan GPU sebesar $3 miliar, dan saluran pipanya jauh lebih tinggi dari itu.

Namun, HPE dilanda penurunan pendapatan total sebesar 14%, yang sebagian besar disebabkan oleh bisnis jaringannya, dan seorang analis bertanya-tanya apakah penurunan tersebut sebagian disebabkan oleh churn pelanggan menjelang akuisisi Juniper Networks Inc senilai $14 miliar.

JNPR

.
CEO HPE Antonio Neri mengatakan perusahaannya tidak kehilangan pelanggan karena kesepakatan Juniper yang tertunda.

Dell jelas memiliki pandangan dan pandangan yang lebih optimis, karena ledakan AI mulai mengalir dari chip ke perangkat keras server yang tertanam di dalamnya. Investor Super Mikro harus waspada dan mulai menaruh perhatian, karena Dell jelas-jelas sedang mengejarnya.