Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pendiri BYJU, Byju Raveendran, mengirim email kepada karyawannya tentang gaji yang tertunda

Pendiri BYJU, Byju Raveendran, mengirim email kepada karyawannya tentang gaji yang tertunda

Byju Raveendran memberi tahu karyawannya bahwa gaji bulan Januari telah dibayarkan. (mengajukan)

BYJU telah membayar gaji bulan Januari kepada karyawannya setelah laporan mengindikasikan perusahaan teknologi pendidikan akan menunda pembayaran untuk bulan tersebut. Dalam email ucapan terima kasih kepada karyawannya karena tidak menyerah, pendiri Biju Raveendran mengatakan dia harus “pindah gunung” untuk mendapatkan gaji.

Didirikan pada tahun 2011, perusahaan ini telah menghadapi tuntutan hukum dari pemberi pinjaman dan tuduhan pelanggaran FEMA, yang menyebabkan krisis keuangan parah pada perusahaan yang pernah bernilai $22 miliar.

Raveendran memberi tahu karyawannya bahwa gaji bulan Januari telah dibayarkan meskipun mereka diberitahu bahwa mereka mungkin harus menunggu hingga hari Senin.

“Saya tahu Anda telah diberitahu bahwa Anda akan menerima gaji Anda pada hari Senin. Banyak dari Anda telah menulis kepada saya bahwa Anda tidak keberatan menunggu lebih lama karena Anda tahu apa yang saya alami. Namun Anda tidak perlu menunggu sampai hari Senin,” dia berkata.

BYJU menghabiskan hampir Rs 70 crore sebulan untuk biaya gaji, menurut Moneycontrol.

Dia menambahkan: “Anda telah berpindah gunung selama berbulan-bulan untuk mendapatkan gaji, dan kali ini, perjuangannya bahkan lebih besar lagi untuk memastikan bahwa Anda mendapatkan apa yang benar-benar pantas Anda dapatkan.”

Ia juga mengucapkan terima kasih kepada para karyawannya yang tidak pantang menyerah dan terus berkarya di perusahaan meski mengalami kesulitan.

“Semua orang telah berkorban, semua orang bergulat dengan keputusan yang tidak pernah ingin mereka ambil, dan semua orang sedikit kelelahan dalam perjuangan ini, namun tidak ada yang memilih untuk menyerah. Ini karena kami bangga dengan apa yang telah kami bangun. Ketika kami membangun rasa hormat terhadap diri kita sendiri, kita sudah cukup,” kata Pak Raveendran. .

READ  FedEx, Sarepta Therapeutics, dan banyak lagi

Kegagalan tenggat waktu pembayaran BYJU telah menyebabkan tuntutan hukum oleh pemberi pinjaman asing. Unit Alpha-nya bahkan menyatakan bangkrut setelah pemberi pinjamannya mengajukan petisi kebangkrutan di pengadilan AS. Perusahaan juga menghadapi penggerebekan oleh Direktorat Penegakan (ED) atas tuduhan pelanggaran FEMA, yang menyebabkan beberapa pengunduran diri dari perusahaan tersebut.

Valuasi terbarunya telah turun menjadi $250 juta dari puncaknya sebesar $22 miliar pada tahun 2022, karena perusahaan mencari $200 juta untuk saham baru.

Awal bulan ini, BYJU menentang keputusan pemegang sahamnya untuk mengeluarkan para pendirinya dari dewan, dengan mengatakan bahwa investor tidak memiliki hak suara untuk melakukan perubahan dalam kepemimpinan senior.