Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penelitian baru di Gletser Thwaites dapat mengubah prediksi kenaikan permukaan laut: NPR

Penelitian baru di Gletser Thwaites dapat mengubah prediksi kenaikan permukaan laut: NPR

Gletser Thwaites di Antartika ditunjukkan dalam gambar NASA yang tidak bertanggal ini. Para peneliti mengatakan wilayah gletser mungkin mengalami “pencairan besar-besaran” akibat pemanasan air laut akibat perubahan iklim.

NASA melalui Reuters


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

NASA melalui Reuters


Gletser Thwaites di Antartika ditunjukkan dalam gambar NASA yang tidak bertanggal ini. Para peneliti mengatakan wilayah gletser mungkin mengalami “pencairan besar-besaran” akibat pemanasan air laut akibat perubahan iklim.

NASA melalui Reuters

Sebuah tim ilmuwan mengatakan air laut yang mengalir di bawah dan ke celah Gletser Thwaites di Antartika berkontribusi terhadap mencairnya formasi es besar-besaran. – Sebuah tanda yang berpotensi menimbulkan dampak buruk akibat perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia dari gletser terbesar di dunia.

Daerah gletser ini mungkin mengalami “pencairan besar-besaran” dari air laut yang hangat akibat perubahan iklim, yang dapat menyebabkan kenaikan permukaan air laut lebih cepat di seluruh dunia.

“Kekhawatirannya adalah kita meremehkan kecepatan perubahan gletser, yang akan berdampak buruk bagi masyarakat pesisir di seluruh dunia,” kata Christine Dow, profesor di Universitas Waterloo di Kanada dan salah satu penulis studi tersebut. jumpa pers.

Namun para peneliti mengatakan diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami sepenuhnya efek air hangat di bawah pembentukan es.

Dengan lebar sekitar 80 mil, Sungai Thwaites adalah gletser terluas di dunia dan kira-kira seukuran Florida. Dia Gunung ini dijuluki “Gletser Kiamat” karena dampak bencana pencairannya terhadap kenaikan permukaan laut global.

READ  "Sirkuit radio alien" misterius muncul di luar angkasa

Setiap tahunnya, Sungai Thwaites kehilangan sekitar 50 miliar ton es, yang menyumbang sekitar 4% dari total kenaikan permukaan laut di seluruh dunia. Menurut Kolaborasi Internasional Gletser Thwaites. Satu perkiraan Dan dia berharap Hilangnya seluruh wilayah Thwaites dapat menyebabkan rata-rata permukaan air laut global naik lebih dari 2 kaki, dan dapat menyebabkan permukaan air laut meningkat lebih jauh lagi di tahun-tahun mendatang. Beberapa bagian Amerika Serikat

di dalam pembelajaran Diterbitkan Senin di majalah Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan NasionalTim ahli glasiologi menggunakan data radar yang ditangkap antara Maret dan Juni tahun lalu oleh program satelit komersial Finlandia ICEYE untuk mendapatkan gambaran lebih baik tentang apa yang terjadi di bawah permukaan gletser.

Mereka menemukan bahwa air laut mengalir masuk dan keluar dari gletser seiring dengan pasang surut air laut, bercampur dengan air tawar, namun sebagian air laut hangat juga mengalir jauh ke dalam formasi es, melewati “saluran alami” atau terkumpul “dalam rongga” dan terperangkap. .

“Ada tempat-tempat di mana tekanan air hampir mencapai tekanan es di atasnya, sehingga diperlukan tekanan lebih besar untuk mendorong es ke atas,” kata Eric Rignot, profesor ilmu sistem bumi di Universitas California, Irvine, dan memimpin penulis penelitian. “Air tersebut kemudian dikompresi hingga cukup untuk mengangkat kolom es sepanjang lebih dari setengah mil.”

Air laut asin di dekat Antartika memiliki titik beku lebih rendah (28°F) dibandingkan air tawar, yang mungkin berkontribusi lebih besar terhadap pencairan gletser.

Dow berpendapat bahwa pemodelan lapisan es tambahan dapat membantu para ilmuwan lebih memahami apa yang terjadi di bawah gletser besar ini dan mengembangkan garis waktu yang lebih akurat untuk proyeksi kenaikan permukaan laut di seluruh dunia.

“Pekerjaan ini akan membantu manusia beradaptasi terhadap perubahan permukaan laut, sekaligus berfokus pada pengurangan emisi karbon untuk mencegah skenario terburuk,” kata Dow.