April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penelitian mencari petunjuk bahwa harimau jawa mungkin masih ada di Indonesia

Penelitian mencari petunjuk bahwa harimau jawa mungkin masih ada di Indonesia

JAKARTA (AFP) – Indonesia sedang mencari lebih banyak petunjuk bahwa harimau jawa yang punah mungkin masih ada di alam liar setelah sebuah penelitian baru menemukan hubungan yang diuji DNA antara bulu dan kucing besar, kata seorang pejabat pemerintah pada hari Selasa.

Diterbitkan di:

2 menit

Harimau Jawa dan Bali masing-masing dimusnahkan pada tahun 1980an dan 1940an, sehingga hanya tersisa harimau Sumatera di nusantara.

Menurut penelitian yang diterbitkan oleh Cambridge University Press pekan lalu, para ilmuwan dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (PRIN), bersama para pelestari lingkungan, menemukan jejak genetik harimau jawa dalam sehelai rambut yang ditemukan di dekat desa di Jawa Barat pada tahun 2019.

“Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengapresiasi penelitian ini… Kami mengambil dan akan melakukan sejumlah tindakan untuk menanggapi hasil ini,” Satyawan Budhyatmoko, kepala konservasi di Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, mengatakan kepada AFP.

Langkah-langkah tersebut termasuk memasang kamera jebakan, memanggil ahli genetika untuk membantu pihak berwenang melakukan penelitian dan pengujian lebih lanjut, dan mengumpulkan data sosial, katanya.

“Misalnya kalau terbukti masih ada, pasti menjadi satwa yang dilindungi. Tugas semua pihak, termasuk masyarakat, untuk ikut menjaga populasinya,” ujarnya.

Bulu harimau memiliki kesamaan dengan harimau Sumatera dan Bengal, namun berbeda dari subspesies harimau lainnya, kata para peneliti.

Seorang penduduk setempat melaporkan melihat harimau jawa pada tahun 2019 di hutan tanaman dekat kota Sukabumi di provinsi Jawa Barat, menurut penelitian tersebut.

Sehelai rambut dicabut dari pagar tempat kucing besar itu diduga melompat, dan ditemukan jejak kaki serta bekas cakaran, katanya.

Berdasarkan wawancara mendalam kami dengan (warga) Ribi Yanur Fajr yang melihat harimau tersebut, kami yakin bulu tersebut adalah milik harimau jawa, demikian bunyi ringkasan penelitian.

READ  Mempromosikan wisata olahraga sebagai penggerak perekonomian di Indonesia

“Apakah Harimau Jawa masih ada di alam liar perlu dikonfirmasi melalui studi genetik dan lapangan tambahan.”

Muhammad Ali Imron, kepala program hutan dan satwa liar WWF Indonesia, mengatakan kepada AFP bahwa dia menghargai upaya para peneliti, namun mengatakan sampel rambut “sangat terbatas” dan perlu dikonfirmasi dengan lebih banyak sampel dan metode pengujian genetik lainnya.

Ia juga menyatakan keprihatinannya atas temuan tersebut yang dipublikasikan karena adanya “bahaya” jika memperingatkan para pemburu liar.

Para pejabat mengatakan harimau jawa telah punah karena perburuan liar dan meningkatnya konflik dengan manusia.

Harimau sumatera – yang sering menjadi sasaran pemburu liar untuk diambil bagian tubuhnya – dianggap terancam punah oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), dengan kurang dari 400 ekor diyakini masih tersisa di alam liar.