Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penemuan bangunan kuno di Samoa mungkin memberikan petunjuk tentang asal muasal kesenjangan

Penemuan bangunan kuno di Samoa mungkin memberikan petunjuk tentang asal muasal kesenjangan

Penelitian arkeologi di Samoa telah mengungkap struktur kuno yang menjelaskan stratifikasi sosial awal dan strategi pengelolaan lahan, sehingga memberikan pemahaman yang lebih dalam tentang evolusi budaya Polinesia. Sebuah gundukan besar ditemukan di Saulovata, Samoa. Hak Cipta: Universitas Auckland

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh para arkeolog di Universitas Auckland mungkin telah mengungkap asal usul masyarakat hierarkis di Samoa dan seluruh Polinesia.

Penemuan baru-baru ini mengenai dinding batu kuno, gundukan yang menjulang tinggi, dan parit yang dalam di hutan lebat Lembah Valefa di Pulau Upolu, Samoa, menawarkan wawasan penting tentang akar kepemilikan tanah dan stratifikasi sosial dalam budaya Polinesia, demikian ungkap penelitian baru.

Dipimpin oleh Asisten Profesor Ethan Cochran dari Waipapa Taumata Rau, Universitas Auckland, penelitian ini menemukan hubungan baru antara peningkatan populasi Samoa yang besar, lahan pertanian yang lebih kaya di wilayah tertentu, dan dimulainya demarkasi lahan serta status sosial yang terkait.

Cochrane mengatakan hubungan ini sangat menarik bagi masyarakat Samoa pada umumnya.

“Mereka memiliki pengetahuan paling mendalam tentang tanah mereka, dan kini dapat membandingkan batas-batas politik dan desa kuno yang terungkap melalui arkeologi dengan batas-batas modern, dan batas-batas yang diketahui melalui tradisi lisan, dan melihat di mana letak perbedaannya.”

Kerja lapangan tim di Samoa berpusat pada LiDAR (Deteksi dan Pengukur Cahaya), sebuah teknologi pemetaan yang menggunakan cahaya dalam bentuk laser berdenyut untuk mengukur jarak variabel ke tanah, yang kemudian dijadikan peta topografi.

Yang penting di sini, kata Cochrane, adalah bahwa lidar, ketika diterbangkan dari pesawat terbang, akan menembus celah kecil di dedaunan lebat untuk mengungkap apa yang seharusnya tertutup oleh tutupan hutan.

READ  Sepotong pesawat Boeing Starliner jatuh saat menuju landasan peluncuran

“Teknologi ini telah digunakan selama 15 hingga 20 tahun terakhir di seluruh Pasifik, dan hal hebat yang dapat dilakukan teknologi ini adalah membersihkan lingkungan hutan lebat sekalipun. Ini adalah pertama kalinya teknologi ini digunakan di Samoa, sehingga teknologi ini dapat digunakan Melihat semua dinding batu, platform, dan bukit yang menakjubkan ini, yang berusia antara 600 dan 900 tahun, dengan sangat detail.”

Tantangan lapangan dan penemuan arsitektur

Cochrane mengatakan bahwa berkeliaran di hutan lebat di tengah hujan lebat dan terik matahari, diserang nyamuk di setiap kesempatan, seperti “arkeologi Indiana Jones,” mungkin tidak cocok untuk semua orang, tetapi imbalannya, dalam hal ini, membuat ketidaknyamanan apa pun sepadan. .

“Jika dilihat dari dekat, bangunan-bangunan ini merupakan karya arsitektur yang menakjubkan. Beberapa merupakan tempat tinggal keluarga yang terbuat dari batu dan tanah liat, seperti yang Anda lihat saat ini di beberapa desa di Samoa, dan lainnya merupakan proyek pembangunan sipil atau proyek seremonial .’” , yang tingginya mencapai dua meter, dan mungkin digunakan untuk berdiri di atasnya untuk berburu merpati, olahraga yang terutama dilakukan.”

Penelitian yang dilakukan bekerjasama dengan Universitas Nasional Samoa dan dengan izin dari desa-desa setempat ini bukanlah penelitian pertama yang menemukan bangunan-bangunan tersebut, namun merupakan penelitian pertama yang mengaitkan waktu dan alasan pembangunannya dengan apa yang disebut sebagai “masalah tindakan kolektif,” katanya.

Ethan Cochran

Associate Professor Ethan Cochran di lapangan, Lembah Valefa, Pulau Upolu, Samoa. Gambar: Universitas Auckland

“Kami telah menetapkan bahwa pembangunan ini – tembok batu sepanjang satu kilometer yang membatasi akses terhadap lahan, dan saluran irigasi untuk menciptakan sistem pertanian lahan basah yang produktif – merupakan respons terhadap peningkatan populasi besar-besaran di Samoa yang kami tahu terjadi pada waktu itu. [from 900 years ago]“.”

READ  Puing-puing ruang angkasa Rusia memaksa stasiun ruang angkasa untuk menghindar, menunda perjalanan ruang angkasa

“Dalam hal ini, berbagi sumber daya dengan semua orang tidak berarti apa-apa bagi semua orang, jadi masalahnya menjadi, ‘Kapan ada keuntungan bagi individu untuk berkontribusi pada pertahanan kolektif dengan mengorbankan diri mereka sendiri dan mengecualikan kelompok lain dari mengakses sumber daya kelompok?’”

Setelah peningkatan pesat dalam jumlah penduduk di lembah tersebut, katanya, orang-orang melakukan hal yang sama; Mereka memagari wilayah tersebut dari wilayah lain untuk menjaga kemampuan mereka mengakses sumber daya yang berharga.

“Dalam hal ini, dinding batu besar tertua terletak di dekat tanah paling subur di wilayah barat dan utara lembah, yang kita ketahui kebenarannya dari analisis sampel tanah di area bangunan tersebut.”

Cochrane mengatakan ada kemungkinan bahwa seluruh sistem kepala suku Samoa, yang kita lihat dalam masyarakat Polinesia secara umum, didasarkan pada siapa yang memiliki akses terhadap tanah pada masa-masa awal, dan siapa yang tidak, dan ini mungkin juga menjadi alasan terjadinya perubahan serupa di bidang tanah. masyarakat awal di seluruh dunia.

“Kita sering bertanya-tanya mengapa masyarakat hierarkis muncul di seluruh planet ini selama ribuan tahun, ketika, sekitar 20.000 tahun yang lalu, sebagian besar masyarakat manusia lebih egaliter dan posisi status dan kekuasaan di kalangan pemburu-pengumpul lebih sedikit.

“Tetapi kita sekarang hidup di sisi ekstrim yang lain, di mana di banyak, jika tidak semua, masyarakat terdapat status sosial, hierarki, dan tingkatan di mana sebagian orang memiliki kekuasaan yang tak terbayangkan dan sebagian lainnya tidak memilikinya.”

Referensi: “Masalah Aksi Kolektif yang Menyebabkan Transformasi Budaya di Samoa 800 Tahun Lalu” oleh Ethan E. Cochrane, Seth Quintos, Matthew Prebble, Tayao Omoa Osilafi Mathieu Taotonu, Dolly Otofuga, Mana Lamiya, Alexandra Kuenen, Paul Augustinus, dan Noa Kikuyiwa Lincoln, 20 Juni 2024, Satu ditambah.
DOI: 10.1371/jurnal.pone.0304850

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb terus menemukan galaksi yang seharusnya tidak ada