April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penemuan bukit pasir kuno mengungkap misteri berusia 13.000 tahun

Penemuan bukit pasir kuno mengungkap misteri berusia 13.000 tahun

Bukit pasir Lala Lalia di Erg Chebbi, Maroko. Kredit: Profesor C Bristow

Sebuah studi terobosan mengungkap usia bukit pasir bintang dan kecepatan pembentukannya, sehingga memberikan wawasan tentang masa lalu geologis Bumi.

Para ilmuwan telah memecahkan misteri hilangnya bukit pasir berbentuk bintang secara misterius dari sejarah geologi bumi untuk pertama kalinya, sejak ribuan tahun yang lalu.

Penelitian yang dilakukan oleh akademisi dari Universitas Aberystwyth, Universitas Birkbeck, dan University College London ini merupakan penelitian pertama yang mengetahui berapa lama waktu yang dibutuhkan bukit pasir untuk terbentuk dan memeriksa struktur internalnya.

Bukit pasir bintang adalah bukit pasir besar yang namanya berasal dari lengan yang membentang dari puncak pusatnya. Piramida pasir ini, yang terlihat seperti bintang jika dilihat dari atas, tersebar luas di gurun modern, termasuk lautan pasir di Afrika, Semenanjung Arab, Cina, dan Amerika Utara.

Bukit pasir kuno dan formasi cepat

Penelitian mengungkapkan bahwa bagian tertua dari dasar bukit pasir Maroko berusia 13 ribu tahun. Namun, penemuan bahwa bukit pasir yang terbentuk dengan cepat dalam seribu tahun terakhir mengejutkan para ilmuwan yang mengira bukit pasir yang lebih besar berusia jauh lebih tua.

Bukit pasir tersebut diyakini sebagai bukit pasir tertinggi di Bumi – salah satunya di Gurun Badin Jaran di Tiongkok yang tingginya mencapai 300 meter – dan juga ditemukan di tempat lain di tata surya, termasuk… Mars dan seterusnya Saturnusbulan Titan.

Meskipun umum saat ini, bukit pasir bintang belum pernah ditemukan dalam catatan geologi. Ketidakhadiran mereka telah membingungkan para ilmuwan karena gurun di masa lalu adalah bagian umum dari sejarah bumi, yang terawetkan di bebatuan jauh di bawah tanah.

Peta bukit pasir Lala lala

Citra satelit bukit pasir bintang Lala Lallia dari Google Earth 2023 Maxar Technologies dengan puncak bukit pasir yang ditandai dengan garis putus-putus, profil GPR sebagai garis padat, dan lingkaran bernomor yang menunjukkan lokasi sampel. Kredit: Laporan Ilmiah, DOI: 10.1038/s41598-024-53485-3

Diterbitkan di majalah Laporan ilmiahStudi baru ini memperkirakan fondasi bukit pasir bintang di tenggara Maroko yang dikenal sebagai Lala Lalia, yang berarti “titik suci tertinggi” dalam bahasa Berber, terjadi sekitar 13.000 tahun yang lalu.

READ  Taring Mastodon mengungkapkan pola migrasi di Amerika Utara

Bukit pasir ini terletak di wilayah Erg Chebbi di Gurun Sahara dekat perbatasan dengan Aljazair, area yang ditampilkan dalam serial TV seperti SAS Rogue Heroes dan film blockbuster seperti Mumi Dan gurun pasir.

Pentingnya geologi dan kemajuan teknologi

Penelitian menunjukkan bahwa piramida pasir mencapai ketinggian 100 meter dan lebar 700 meter saat ini karena pertumbuhan pesat dalam seribu tahun terakhir seiring perlahan bergeser ke barat.

Profesor Geoff Dowler, dari Departemen Geografi dan Ilmu Bumi di Universitas Aberystwyth, mengatakan:

“Penelitian ini sebenarnya adalah kasus bukit pasir yang hilang – masih menjadi misteri mengapa kita belum bisa melihatnya dalam catatan geologis. Hanya berkat teknologi baru kita bisa mulai mengungkap rahasianya.

“Hasil ini mungkin akan mengejutkan banyak orang karena kita dapat melihat betapa cepatnya bukit pasir yang sangat besar ini terbentuk, dan bukit pasir tersebut bergerak melintasi gurun dengan kecepatan sekitar 50 cm per tahun. Bukit pasir yang menakjubkan ini adalah salah satu keajaiban alam.” di dunia.”

Profesor Charlie Bristow, dari Birkbeck dan University College London, menambahkan:

“Menggunakan radar penembus tanah untuk melihat ke dalam bukit pasir bintang ini telah memungkinkan kami menunjukkan bagaimana bukit pasir besar ini terbentuk, dan mengembangkan model baru sehingga ahli geologi lebih mengetahui apa yang harus dicari dalam catatan batuan untuk mengidentifikasi fitur gurun yang menakjubkan ini.”

Penelitian lanjutan yang dilakukan para ilmuwan menunjukkan bahwa bukit pasir bintang terbentuk sekitar waktu yang sama dengan peristiwa Younger Dryas, yaitu periode pendinginan mendadak dalam sejarah Bumi. Hal ini juga mengungkapkan bahwa bukit pasir berhenti tumbuh selama 8.000 tahun.

Tembikar yang ditemukan di situs tersebut juga menunjukkan kondisi yang lebih basah, dan mungkin monsun yang meluas, yang menstabilkan bukit pasir sebelum terjadinya Kekeringan Besar.

READ  "Gletser Kiamat" mencair dengan cepat. Para ilmuwan sekarang memiliki bukti kapan hal itu dimulai dan mengapa

Studi ini menggunakan teknik penanggalan fluoresensi yang dikembangkan di Universitas Aberystwyth untuk mengetahui kapan terakhir kali mineral di pasir terkena sinar matahari untuk menentukan usianya.

Profesor Dowler, dari Universitas Aberystwyth, menambahkan:

“Merupakan kehormatan besar untuk berpikir bahwa teknik penanggalan fluoresensi yang dikembangkan di Aberystwyth mengungkap beberapa rahasia iklim paling menantang di dunia. Teknik ini memberi kita wawasan tentang geologi yang dapat memiliki implikasi lebih luas termasuk endapan geologi yang digunakan untuk sumber daya air dan penyimpanan karbon.

Penemuan terbaru Profesor Dowler menggunakan teknik penanggalan luminescent yang sama dengan yang dia gunakan untuk menemukan struktur kayu tertua di dunia – penelitian yang diterbitkan dalam jurnal alam tahun lalu.

Referensi: “Struktur dan kronologi bukit pasir bintang di Erg Chebbi, Maroko, mengungkap mengapa bukit pasir bintang jarang dikenali dalam rekaman batuan” oleh CS Bristow dan GAT Duller, 4 Maret 2024, Laporan ilmiah.
doi: 10.1038/s41598-024-53485-3