Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pengacara mengatakan OpenAI bisa mendapat masalah besar dengan Scarlett Johansson

Pengacara mengatakan OpenAI bisa mendapat masalah besar dengan Scarlett Johansson

OpenAI dapat menghadapi konsekuensi hukum karena mengeluarkan suara ChatGPT yang sangat mirip dengan Scarlett Johansson, baik perusahaan tersebut sengaja atau tidak. Dan fakta bahwa CEO OpenAI menunjukkan kesamaan ini? Pengacara kekayaan intelektual mengatakan hal ini memperburuk keadaan tepi.

“Ada beberapa tindakan yang bisa dia ambil, namun kasus hukum mendukung pendiriannya,” kata Purvi Patel Albers, partner di firma hukum Heinz Bohn yang berfokus pada merek dagang dan hak cipta.

Setelah menampilkan pembaruan beta untuk ChatGPT minggu lalu, OpenAI memicu komentar dan berita utama yang menunjukkan bahwa suara asisten AI-nya — bernama Sky — terdengar sangat mirip dengan Johansson, terutama penampilannya sebagai asisten AI di film tersebut. Ha.

Tuntutan hukum sebelumnya yang melibatkan kemiripan selebriti ‘memiliki implikasi yang jelas terhadap reproduksi suara AI’

Albers mengatakan Johansson dan selebritas lainnya dapat menerapkan undang-undang hak publisitas, yang melindungi ciri khas seseorang agar tidak digunakan tanpa izin. “Jika Anda menyalahgunakan nama, rupa, atau suara seseorang, Anda bisa saja melanggar hak publisitasnya,” kata Albers.

Selebriti sebelumnya telah memenangkan kasus yang melibatkan suara serupa dalam iklan. Pada tahun 1988, Bette Midler mengajukan gugatan terhadap Ford untuk mempekerjakan salah satu penyanyi cadangannya dalam sebuah iklan dan mengarahkan penyanyi tersebut agar “terdengar semaksimal mungkin seperti rekaman Bette Midler.” Midler menolak tampil dalam iklan tersebut. Di tahun yang sama, Tom Waits telah mengajukan gugatan terhadap Frito-Lay Dia didakwa melakukan pencurian audio setelah biro iklan perusahaan meminta seseorang untuk memalsukan lagunya dalam iklan Doritos. Kedua kasus tersebut, yang diajukan ke pengadilan California, diputuskan menguntungkan para selebriti. Kemenangan Midler dan Waits “memiliki implikasi yang jelas terhadap reproduksi suara AI,” kata Christian Mammen, partner di firma hukum kekayaan intelektual Womble Bond Dickinson.

READ  Aktris Denise Dawes meninggal pada usia 64 tahun

Untuk menang dalam kasus ini, selebriti umumnya harus membuktikan bahwa suara mereka atau fitur pengenal lainnya adalah merek dagang yang tidak terdaftar, dan dengan menirunya, konsumen dapat mengasosiasikan mereka dengan produk yang dijual, meskipun mereka tidak terlibat. Ini berarti mengidentifikasi apa yang “istimewa” dari suaranya — sesuatu yang mungkin lebih mudah dilakukan oleh orang terkenal yang berperan sebagai asisten AI dalam film pemenang Oscar.

Hal yang menyulitkan adalah kurangnya hak federal atas undang-undang propaganda – sebaliknya, undang-undang diterapkan di tingkat negara bagian, dan tidak semua negara bagian memiliki undang-undang tersebut. Setiap negara bagian juga merancang undang-undang kesamaannya secara berbeda; Misalnya, New York mengakui semua orang Ia berhak mengontrol penggunaan komersial atas karakteristik pribadi seperti nama, gambar, suara, dan bahkan tanda tangannya. Hak ini berlaku untuk orang yang telah meninggal, yang harta warisannya harus memberikan persetujuan terlebih dahulu terhadap penggunaan replika yang dihasilkan komputer. Negara bagian California, tempat OpenAI berkantor pusat, tidak menyebutkan dalam undang-undangnya penggunaan replika digital seperti suara yang dihasilkan AI. Tetapi California melindungi suara orang yang hidup Dari menggunakannya dalam aktivitas komersial tanpa izin. Dinyatakan bahwa penggunaan “identitas” seseorang, baik suara, wajah, atau nama, dapat melanggar perlindungan tersebut.

Meskipun OpenAI tidak menyebut Johansson, konsumen menunjukkan kesamaannya

“The Ninth Circuit menyatakan bahwa selebriti dengan suara khas dapat pulih dari seseorang yang menggunakan peniru suara untuk menciptakan kesan bahwa selebriti tersebut mendukung produk atau berbicara dalam iklan.” kata Mammen.

Johansson tidak mengajukan gugatan terhadap OpenAI, namun dia mengajukan gugatan. Johansson mengatakan pada hari Senin bahwa dia telah menyewa penasihat hukum untuk membuat draf surat ke OpenAI meminta klarifikasi tentang bagaimana audio Sky dibuat. Johansson mengatakan bahwa OpenAI sebelumnya telah mendekatinya untuk menyuarakan asisten tersebut dan dia telah menolak permintaan perusahaan.

READ  Travis Kelce kembali ke Las Vegas setelah reuni hebat dengan Taylor Swift di Sydney, di mana bintang Chiefs itu akan bertemu Patrick Mahomes dan rekan satu timnya untuk perayaan Super Bowl.

OpenAI mengatakan mereka tidak bermaksud agar Sky terdengar seperti Johansson, tapi hal itu tidak serta merta melindungi perusahaan. Meskipun OpenAI tidak secara eksplisit menyebut Johansson, konsumen sudah menunjukkan kesamaannya, kata Albers. Penangguhan dimulai saat demo OpenAI ChatGPT-4o sedang berlangsung, dan Siaran Malam Sabtu Bahkan bercanda tentang hal itu.

Sam Altman, CEO OpenAI, mungkin memiliki masalah yang lebih rumit. Altman memposting “nya” di X saat acara perusahaan diadakan minggu lalu, yang tampaknya merujuk pada kemiripan demo dengan apa yang digambarkan dalam film. Albers mengatakan hal ini mungkin menambah opini publik bahwa suara tersebut dimaksudkan untuk meniru Johansson.

OpenAI telah menarik pendapat Sky untuk saat ini, yang mungkin menghilangkan kekhawatiran Johansson. Namun Albers mengatakan OpenAI bisa membuat Johansson semakin marah jika mereka mengembalikan suara Sky dan dia tetap terdengar seperti aktor tersebut.

“Pertanyaan yang harus kita tanyakan adalah mengapa OpenAI melakukan hal ini?” kata Albers. “[Johansson] “Dia adalah seorang advokat terkenal yang membela hak-haknya, jadi dia tidak akan malu untuk tidak setuju dengan hak-hak tersebut.”