September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pengiriman Mile Terakhir EV Pertama. Hingga bergerak, SiCepat sedang mengembangkan ekosistem logistik baru di Indonesia

Seiring berkembangnya e-commerce di Indonesia, J&T Express ekosistem logistik dan rantai pasokannya, misalnya, mencapai peringkat $ 7,8 miliar di bulan April, Perusahaan rintisan logistik lokal lainnya berlomba-lomba untuk menjadi perusahaan bernilai miliaran dolar berikutnya.

Berbasis di Jakarta, Cispot merupakan salah satu perusahaan yang berpotensi menjadi unicorn. Perusahaan mengumpulkan $ 170 juta dalam putaran Seri B pada bulan Maret, termasuk investor seperti lengan investasi Telecom Indonesia MDI Ventures, anak perusahaan Temasek Holdings Pavilion Capital dan Balkan House Partners. Tocopedia yang baru saja bergabung dengan Kozak juga dikabarkan telah berinvestasi di perusahaan induk Cispot, Onstar, pada tahun lalu.

Didirikan pada tahun 2014 oleh pengusaha Indonesia The Kim Hai, Cispot mulai aktif berekspansi pada tahun 2018 setelah meluncurkan anak perusahaan distribusi last mile perusahaan, Cespot Express. SiCepat beroperasi di sektor lain dengan enam divisi terpisah. Divisi pemenuhan e-commerce dan manajemen gudang dimiliki oleh Highstar, operator e-commerce Hera, platform manajemen situs web perangkat lunak-a-service Claudio, dan layanan angkutan maskapai CKL. Pada saat yang sama, melalui usaha patungan dengan perusahaan teknologi informasi terdaftar M Cash Integrity, Chipet mengelola dua divisi lain — penyedia Solusi Logistik Logitech Digital Nusantara dan solusi Penyortiran Makanan Digiresto.

“Kami memberikan solusi end-to-end untuk pengecer online, khususnya usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Dari membantu mereka mendirikan toko online, termasuk situs web dan pasar, hingga mengakhiri dan mengantarkan pelanggan, ”kata Imam Chetou, Chief Commercial Officer, Chipotwa Express. KRASIA.

Perusahaan sudah mengklaim untung, dengan pendapatan tumbuh hampir 300% dari 2020 hingga 2021 karena epidemi telah mempercepat penerimaan belanja online, kata Chetou. SiCepat Ekspres – yang saat ini mengekspor sekitar 1,2 juta per hari – menjadi sumber pendapatan utama perusahaan, disusul Highstar dan CKL Cargo, tambah Sedayu.

“Rating kami memang tumbuh, namun menjadi unicorn bukanlah prioritas bagi kami. Sebaliknya, fokus kami adalah memastikan SiCepat dapat mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan dengan bisnis yang menguntungkan dan sehat,” tambahnya.

SiCepat mengelola 12 pusat pengisian di kota-kota besar di Indonesia. Foto milik SiCepat.

Keseimbangan di banyak bidang

Dengan tujuh anak perusahaan, perusahaan “bertujuan untuk menciptakan ekosistem logistik yang komprehensif untuk membuat dampak nyata pada industri,” kata Chetayu. Grup SiCepat saat ini memiliki 50.000 karyawan di semua segmen bisnis, termasuk kurir pengiriman. Perusahaan beroperasi dengan lebih dari 6 juta mitra mulai dari platform e-commerce hingga pengecer individu, dengan 6.600 droppoint dan 12 pusat pengisian di seluruh Indonesia.

Chetayu mengatakan perusahaan menempatkan teknologi sebagai pusat strategi bisnisnya, yang memungkinkan SiCepat untuk mengotomatisasi berbagai proses logistik, membantu mencapai “tingkat pengiriman 98% tepat waktu”.

Pada momen yang tidak kentara di industri jasa kurir dan pengiriman di Indonesia, Chetayu, yang telah melakukan mogok kerja dengan mitra kurir Courier untuk Kokilat, Grab, dan Lalamov milik Kozak, menjelaskan bahwa perusahaannya telah memilih untuk bekerja dengan mereka semua sejak awal.

“Model bisnis kami berbeda dengan situs lain, yang menggunakan metode kemitraan di mana mereka membayar pengemudi berdasarkan jumlah pesanan. Dalam bisnis ini, kami semua fokus pada pengurangan biaya dan peningkatan produktivitas. Itu sebabnya situs tersebut mengurangi biaya pengemudi untuk menghemat biaya dan memberikan keamanan finansial bagi pengemudi, namun kami berharap dapat meningkatkan produktivitas dengan menyediakan sistem yang memudahkan dalam bekerja,” jelasnya.

Untuk mengatasi tingginya biaya beberapa layanan logistik di daerah terpencil, Chipset bekerja sama dengan profesional lain seperti perusahaan e-commerce, lembaga pemerintah, dan penyedia logistik pihak ketiga (3PL) lainnya.

“Mengintegrasikan ekosistem kami sendiri dengan perusahaan lain memungkinkan pelanggan memiliki opsi tambahan untuk layanan logistik yang tidak terbatas dan terjangkau. Anda dapat memilih layanan reguler melalui laut,” kata Chetayu.

Alternatif Alternatif

Rencana pergerakan EV masa depan

SiCepat baru-baru ini mulai beroperasi dengan menciptakan satu lagi di industri kendaraan listrik (EV) Usaha patungan yang disebut Energy Always Look (ESP) Dengan NFC Indonesia, anak perusahaan dari M Cash Integrity. Pada bulan Juni, ESB mengakuisisi Volta, produsen sepeda motor listrik yang berbasis di kota Semarang Jawa Tengah.

“Sebagai permulaan, kami akan membekali 5.000 pengemudi kurir dengan sepeda motor listrik. Kami juga akan membangun jaringan distribusi untuk sepeda motor listrik dan layanan transfer baterai dengan meningkatkan kemampuan logistik kami,” kata Chetayu.

JCV diharapkan memasuki pasar besar di luar ekosistem chipotle, kata Chetou. “Melalui ESB, kami berharap dapat berkontribusi untuk mengurangi polusi dan menciptakan ekosistem ekonomi yang lebih hijau di mana kami dapat memberikan manfaat bagi industri dan masyarakat pada saat yang bersamaan.”

Chetayu mengatakan perusahaan saat ini sedang dalam pembicaraan dengan beberapa perusahaan dan lembaga pemerintah untuk menawarkan layanan EV-nya. “Banyak perusahaan, termasuk perusahaan milik negara, memanfaatkan EV untuk meningkatkan infrastruktur dan mengeksplorasi peluang di bidang ini. Saya pikir lima tahun ke depan akan melihat kemajuan yang berarti dalam adopsi EV.”

Ke depan, SiCepat akan terus fokus pada peningkatan kemampuan teknologi dan peningkatan infrastruktur lingkungan. Tanpa membeberkan lebih detail, Chetayu juga menyebutkan niatnya untuk berekspansi ke seluruh wilayah.

“Tujuan kami tahun ini adalah menciptakan lebih banyak tempat untuk menjangkau pelosok Indonesia, termasuk Kalimantan dan Sulawesi, untuk memudahkan UMKM memasuki bisnis online,” kata Chetou.

Baca Ini: Aspirasi Baterai EV Indonesia Temukan Masalah Limbah Tambang