April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penguncian selama pandemi mempunyai dampak yang beragam terhadap satwa liar

Penguncian selama pandemi mempunyai dampak yang beragam terhadap satwa liar

Jebakan kamera, yang secara otomatis menangkap gambar hewan liar ketika mendeteksi pergerakan dan panas tubuh, telah menjadi alat penelitian utama bagi ahli biologi satwa liar. Studi baru ini didasarkan pada data dari 102 proyek pemasangan kamera berbeda di 21 negara. (Sebagian besar berpusat di Amerika Utara atau Eropa, namun Amerika Selatan, Afrika, dan Asia juga disertakan.) Data tersebut memungkinkan para ilmuwan mempelajari pola aktivitas 163 spesies mamalia darat yang berbeda, dan melacak seberapa sering manusia muncul bahkan di lokasi yang sama.

“Salah satu kekuatan utama makalah ini adalah Anda mendapatkan informasi tentang manusia dan hewan,” kata Marlee Tucker. Seorang ahli ekologi di Universitas Radboud di Belanda, dia tidak terlibat dalam penelitian baru ini.

Selama masa lockdown akibat pandemi ini, aktivitas manusia menurun di beberapa lokasi proyek dan meningkat di lokasi lain. Di setiap lokasi penelitian, para peneliti membandingkan berapa kali hewan liar terdeteksi selama periode aktivitas manusia tinggi dan periode aktivitas manusia rendah, terlepas dari apakah penurunan aktivitas tersebut terjadi selama periode penutupan.

Karnivora, seperti serigala dan lynx, nampaknya sangat sensitif terhadap manusia, menunjukkan penurunan aktivitas terbesar ketika aktivitas manusia meningkat. “Karnivora, terutama yang berukuran besar, memiliki sejarah panjang permusuhan dengan manusia,” kata Dr. Burton. “Konsekuensi jika karnivora bertabrakan dengan manusia atau terlalu dekat dengan mereka sering kali berarti kematian.”

Sebaliknya, aktivitas herbivora berukuran besar seperti rusa dan rusa besar meningkat saat manusia berada di luar ruangan. Ini mungkin karena hewan harus lebih banyak bergerak untuk menghindari kerumunan orang. Namun jika masyarakat membantu mengusir karnivora, hal ini juga akan membuat herbivora lebih aman untuk keluar dan bermain.

READ  Prakiraan untuk Neptunus dingin - dan semakin dingin

“Herbivora cenderung tidak terlalu takut terhadap manusia, dan malah menggunakan mereka sebagai perisai dari karnivora,” kata Dr. Tucker, yang memuji penulis penelitian karena mampu “membongkar semua pengaruh manusia yang berbeda-beda ini.”