Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penjualan Unilever Turun di Indonesia Akibat Boikot Anti-Israel |  Pemantauan konsumen

Penjualan Unilever Turun di Indonesia Akibat Boikot Anti-Israel | Pemantauan konsumen

NEW YORK (CNN) — Unilever menjadi perusahaan terbaru di kuartal keempat akibat boikot terhadap perusahaan tersebut Perang di Timur Tengah.

Produsen Vaseline, sabun Dove, deodoran Rexona, dan produk rumah tangga lainnya mengatakan penjualan di Indonesia turun 15% dalam tiga bulan terakhir tahun lalu.

Unilever mengatakan dalam rilisnya bahwa penjualan di Indonesia mengalami penurunan karena “konsumen menghindari merek perusahaan multinasional sebagai respons terhadap situasi geopolitik di Timur Tengah.”

Konsumen di negara-negara Islam seperti Indonesia, yang merupakan rumah bagi lebih dari 200 juta penduduk Muslim, telah memboikot perusahaan-perusahaan Barat yang mereka anggap sebagai bisnis yang mendukung atau terkait dengan perang Israel di Gaza.

“Di Indonesia, kami melihat penurunan penjualan sebesar dua digit pada kuartal keempat karena penjualan banyak perusahaan multinasional terpukul oleh kampanye geopolitik yang berhubungan dengan konsumen,” kata CEO Unilever Hein Schumacher melalui telepon pada hari Kamis.

Perusahaan lain baru-baru ini mengeluarkan pernyataan serupa Kelalaian Di luar negeri.

McDonald's mengatakan pada hari Senin Hal ini mengalami “dampak komersial yang signifikan” di Timur Tengah akibat perang. Ya! MerekPerusahaan, pemilik KFC dan Pizza Hut, mengatakan penjualan jaringannya terkena dampak konflik di kawasan Timur Tengah, yang telah menghambat pertumbuhan penjualan di beberapa negara. Starbucks Dia juga mengatakan bahwa pendapatannya rendah karena alasan serupa.

Kawat-CNN

™ & © 2024 Cable News Network, Inc., perusahaan Warner Bros. Perusahaan Penemuan. Seluruh hak cipta.

READ  Latihan perang bersama AS-Indonesia meluas ke 14 negara seiring meningkatnya ketegangan di Indo-Pasifik