April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penumpang kapal pesiar yang tertinggal menimbulkan kontroversi besar

Penumpang kapal pesiar yang tertinggal menimbulkan kontroversi besar

Berita AS

Kontroversi panas meletus setelah sebuah kapal pesiar melarang delapan penumpang menaiki kapal tersebut karena mereka gagal memenuhi tenggat waktu pukul 15.00.

Kapal Norwegia Dawn meninggalkan wisatawan di sebuah pulau di Afrika, beberapa di antaranya tanpa barang bawaan, setelah tur pribadi mereka ditunda.

Kelompok tersebut kini berangkat dengan pesawat, feri, dan mobil ke Senegal, lebih dari 2.000 mil dari Sao Tome dan Principe, tempat kapal Norwegia Cruise Line (NCL) berangkat tanpa mereka Rabu lalu.

Pasangan Amerika Jill dan Jay Campbell, yang termasuk di antara delapan kapal yang ditinggalkan, menghabiskan lebih dari $7.000 untuk biaya perjalanan untuk mencapai pelabuhan di Senegal.

“Kami benar-benar percaya bahwa meskipun ada seperangkat peraturan atau kebijakan yang harus dipatuhi oleh kapal, kapal tersebut mengikuti peraturan tersebut dengan sangat ketat,” kata Campbell kepada NBC's Today Show pada hari Selasa.

Pasangan Jill dan Jay Campbell termasuk di antara delapan penumpang yang tersisa di kapal pesiar setelah melakukan tur pribadi ke sebuah pulau di Afrika. Jill dan Jay Campbell

“Mereka benar-benar lupa bahwa mereka adalah orang-orang yang bekerja di industri perhotelan dan bahwa keselamatan dan kesejahteraan pelanggan mereka harus menjadi prioritas utama dan diutamakan.

Itu adalah tugas dasar perawatan yang telah mereka lupakan. “Itu penting bagi kami.”

Adam Glazer dari Juara konsumen Dia mengatakan kepada news.com.au bahwa “konyol” bahwa penumpang, termasuk seorang wanita hamil dan seseorang dengan penyakit jantung, tidak diizinkan untuk kembali – meskipun Fajar Norwegia masih berlabuh dan Penjaga Pantai São Tomé membawa rombongan tersebut. dalam Tender kapal.

Kelompok tersebut kini telah melakukan perjalanan dengan pesawat, feri, dan mobil ke Senegal, tempat kapal Norwegia Cruise Line (NCL) berangkat tanpa mereka pada Rabu lalu.
Boston Globe melalui Getty Images

“Setiap kasus harus ditangani secara individual, terutama penumpang yang tidak meminum obatnya,” ujarnya.

Terlepas dari aturannya, “Anda harus fleksibel dalam situasi seperti ini,” katanya.

Ikuti liputan The Post tentang bencana kapal pesiar Norwegia

  • Delapan penumpang asal Norwegia, termasuk seorang wanita hamil dan seorang pria lanjut usia yang menderita penyakit jantung, terdampar di sebuah pulau di Afrika tanpa uang dan obat-obatan penting setelah kapal meninggalkan pelabuhan tanpa mereka.
  • Juru bicara perusahaan pelayaran tersebut mengklaim bahwa penumpang ditinggalkan di pulau itu “sendirian atau dalam tur pribadi” dan kehilangan “seluruh waktu pelayaran” lebih dari satu jam, menurut perusahaan tersebut.
  • Warga Amerika Jill Campbell dan suaminya, Jay Campbell, mengatakan mereka tidak yakin apakah mereka ingin melanjutkan pelayaran 20 hari tersebut setelah Norwegia Cruise Line melupakan “tugas dasar perawatannya.”
  • Kedelapan penumpang tersebut melakukan perjalanan melalui tujuh negara berbeda selama 48 jam untuk mencapai Senegal, tempat kapal berlabuh pada Selasa pagi.
  • Doug dan Violeta Sanders, pasangan asal Australia yang terdampar, berbicara tentang cobaan berat yang mereka alami, dan mengatakan bahwa itu adalah “pengalaman terburuk dalam hidup kami”.
  • Julie Lenkov, 80, menderita stroke saat berada di kapal pesiar dan “sendirian” dan “tidak berdaya” untuk menemukan jalan kembali ke Amerika Serikat, menurut keluarganya.
  • Kolom: Kapal pesiar benar membuang penumpang yang terlambat di Afrika
READ  Abby Choi: mantan suami model HK tertangkap di tepi jalan mencoba 'melarikan diri', kata polisi

Lihatlah tip The Post tentang apa yang harus dilakukan jika Anda terdampar seperti penumpang kapal pesiar Norwegia

Jim Walker, seorang pengacara maritim yang berbasis di Miami, juga mengkritik kapal pesiar tersebut, menuduhnya “membuat pernyataan yang benar dengan memberikan tamu” karena mereka memesan tur yang tidak dilakukan selama pelayaran.

“Kenyataannya adalah perusahaan pelayaran secara agresif mempromosikan wisata pantai yang disponsori kapal pesiar sebagai bagian inti dari model bisnis mereka, sehingga menghasilkan pendapatan puluhan juta dolar setiap tahunnya,” katanya kepada news.com.au.

“Untuk mempromosikan perjalanan yang disponsori kapal pesiar di mana mereka mendapatkan keuntungan hingga 50 hingga 60 persen, perusahaan pelayaran menetapkan bahwa jika tamu mereka membayar untuk perjalanan yang disponsori kapal pesiar, daripada perjalanan mandiri, perusahaan akan menjamin bahwa jika terjadi kecelakaan. terlambat kembali Ke kapal pesiar, dia akan menunggu sampai para tamu tidak tertinggal di pantai.

“Dalam kasus khusus ini, tampaknya NCL sengaja meninggalkan para tamu tersebut hanya karena mereka berada dalam penerbangan independen.”

Walker mengatakan perilaku NCL bukan hanya “tidak berperasaan dan tidak peduli”, namun ia yakin tindakan mereka “tercela dan bersifat dendam”.

Bencana tersebut menyebabkan perpecahan besar di dunia maya dengan beberapa berpihak pada penumpang, sementara yang lain membela tindakan kapal pesiar untuk meninggalkan penumpang di Sao Tome.

“Anehkah kapten tidak mengizinkan mereka naik ke kapal jika masih di pelabuhan?” satu orang menulis di Facebook.

“Jangan kasihan pada mereka, mereka tahu aturannya. Kapal akan rugi besar kalau tidak berangkat tepat waktu. Kita sudah melihat banyak orang tertinggal di Asia. Perjalanan terakhir ke Selandia Baru juga sangat dekat.” ,” tulis yang lain.

Kapal penjelajah lain mengatakan tiba tepat waktu adalah aturan “sederhana” yang harus dipatuhi penumpang, dan itulah sebabnya mereka hanya memesan tur melalui kapal.

READ  Kathleen Folbigg: Seorang ibu Australia yang dipenjara secara salah atas kematian keempat anaknya telah dibatalkan hukumannya
Pasangan tersebut, termasuk enam penumpang lainnya, dilarang menaiki kapal setelah mereka gagal memenuhi batas waktu pukul 15.00. Jill dan Jay Campbell

Orang ketiga menulis: “Inilah mengapa Anda mengambil risiko jika Anda tidak naik kapal pesiar dan peraturan harus dipatuhi juga,” sementara yang lain menambahkan: “Inilah sebabnya saya tidak akan pernah naik kapal pesiar atau kapal pesiar.” tur terorganisir.” Selamanya, sekali lagi, tidak ada kebebasan untuk melakukan apa yang Anda inginkan, kapan pun Anda mau.

A TikToker dan penjelajah Candy Thomas Dia memberi tahu penumpang bahwa adalah tanggung jawab penumpang untuk kembali ke kapal tepat waktu.

“Bagi kalian yang tidak bepergian, biar kuberitahu,” ujarnya, “Sebelum turun dari kapal, ada beberapa pengumuman, kalian bisa menemukannya di surat perencanaan harian, dan ada tanda-tandanya… kalian harus berada di kapal 60 hingga 90 menit sebelum meninggalkan kapal.”

Keluarga Campbell, dari Carolina Selatan, adalah satu-satunya orang yang memiliki kartu bank dan uang lebih dari beberapa dolar setelah mereka terdampar. Berita ABC 4

berdasarkan Pria itu menunjukJika Anda tidak tiba di pelabuhan sebelum masa boarding berakhir, kapal pesiar hampir pasti akan “berangkat tanpa Anda”.

“Bahkan jika Anda berdiri di dermaga sambil melambai dengan panik. Itu karena waktu keberangkatan kapal pesiar telah direncanakan dengan matang dan lebih dari sekedar liburan Anda yang dipertaruhkan.

“Sama seperti pesawat terbang, kapal pesiar beroperasi dengan jadwal yang ketat – jauh lebih ketat dari yang mungkin Anda sadari.”

Perusahaan Kapal Pesiar Norwegia merespons

Dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada news.com.au, Norwegia Cruise Line yang berbasis di AS mengatakan bahwa ketika kapal tersebut berada di Sao Tome dan Principe, sebuah negara kepulauan di Afrika, ada delapan tamu yang berada di pulau itu dalam tur pribadi “yang merupakan tidak diatur oleh kami.” Dia melewatkan tender terakhir untuk kembali ke kapal, “dan karena itu tidak memenuhi jadwal waktu naik kapal yaitu pukul 15.00 waktu setempat.”

“Meskipun ini adalah situasi yang sangat disayangkan, para penumpang bertanggung jawab untuk memastikan mereka kembali ke kapal pada waktu yang diiklankan, yang dikomunikasikan secara luas melalui interkom kapal, dalam komunikasi cetak harian, dan dipublikasikan sesaat sebelum keluar dari kapal.”

Ketika para tamu tidak kembali ke kapal selama mereka berada di kapal, paspor mereka akan diserahkan kepada agen pelabuhan setempat untuk diambil setelah mereka kembali ke pelabuhan, sesuai dengan protokol normal, kata juru bicara tersebut.

READ  Rishi Sunak mengumumkan tawaran resmi untuk Perdana Menteri Inggris

Para wisatawan telah membuat perjanjian untuk bergabung dengan kapal di Banjul, Gambia, pada tanggal 1 April, namun kapal tersebut tidak dapat berlabuh dengan aman di tujuan “karena kondisi cuaca buruk”.

Juru bicara tersebut mengatakan kepada news.com.au bahwa dia telah menghubungi para penumpang tentang perubahan rencana perjalanan dan memberi mereka izin untuk bergabung dengan kapal di Dakar, Senegal, pada 2 April.

“Meskipun terjadi serangkaian kejadian buruk di luar kendali kami, kami akan mengganti biaya perjalanan delapan tamu ini dari Bangor, Gambia ke Dakar, Senegal. Kami tetap berhubungan dengan para tamu dan akan memberikan informasi tambahan jika tersedia.

TikToker dan kapal penjelajah Candi Thomas membalas penumpang dengan mengatakan bahwa penumpang bertanggung jawab untuk kembali ke kapal tepat waktu. @iamshopgirl / TikTok

Keluarga Campbell, dari Carolina Selatan, adalah satu-satunya orang yang memiliki kartu bank dan uang lebih dari beberapa dolar. Mereka mengatakan bahwa mereka menghabiskan $7.500 untuk perumahan dan makanan bagi sesama orang buangan.

Mereka menjelaskan bahwa mereka terlambat berangkat karena ada masalah dengan tur pribadinya.

“mereka [tour] “Dia berkata, 'Tidak masalah, kami dapat menerimamu kembali dalam satu jam,'” kata Mr. Campbell, seorang guru.

“Bagi kalian yang tidak bepergian, biar kuberitahu,” ujarnya, “Sebelum turun dari kapal, ada beberapa pengumuman, kalian bisa menemukannya di surat perencanaan harian, dan ada tanda-tandanya… kalian harus berada di kapal 60 hingga 90 menit sebelum meninggalkan kapal.” @iamshopgirl / TikTok

Pemandu memanggil kapten untuk memberitahunya bahwa kelompoknya akan terlambat. Saat mereka kembali ke pelabuhan, kapal masih berlabuh di lepas pantai. Namun karyawan tidak mengizinkan penumpang naik.

Campbell berkata: “Kapten pelabuhan mencoba menghubungi kapal tersebut, tetapi kapten menolak untuk menghubungi.” Berita ABC 4 Carolina Selatan.

“Kami mengirim email ke NCL, nomor darurat layanan pelanggan NCL, dan mereka berkata 'satu-satunya cara bagi kami untuk menghubungi kapal adalah dengan mengirimi mereka email, mereka tidak membalas email kami'.”

Campbell mengatakan ini merupakan pengalaman yang sulit dan menggambarkannya sebagai “proses yang sangat sulit”. Hari ini

Campbell mengatakan Dinas Penjaga Pantai negara itu kemudian memasukkan semua penumpang ke dalam perahu dan membawa mereka ke kapal pesiar tersebut, namun mereka tidak diberi izin untuk naik ke kapal tersebut.

Dia mengatakan kepada NBC's Today Show pada hari Selasa bahwa penduduk Sao Tome dan Principe “sangat murah hati, sangat ramah,” dan mengarahkan mereka ke hotel dan agen perjalanan.

Namun, dia mengatakan itu adalah pengalaman yang sulit dan menggambarkannya sebagai “proses yang sangat sulit.”

News.com.au mengetahui bahwa kedelapan tamu tersebut kini telah bergabung kembali dengan kapal pesiar di Dakar, Senegal.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/04/03/us-news/cruise-passengers-who-were-left-behind-sparks-huge-debate/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi