Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang antara Israel dan Hamas: Israel memerintahkan evakuasi baru di Rafah

Perang antara Israel dan Hamas: Israel memerintahkan evakuasi baru di Rafah

RAFAH (Jalur Gaza) – Israel memerintahkan evakuasi baru di kota Rafah di Gaza selatan pada hari Sabtu, memaksa puluhan ribu orang untuk pergi ketika Israel bersiap untuk memperluas operasi militernya lebih jauh ke dalam apa yang dipandang sebagai upaya terakhir di Gaza, sebagai pembangkangan dari eskalasi yang semakin meningkat. Tekanan dari sekutu dekatnya, Amerika Serikat dan negara lain.

menyukai Protes pro-Palestina lanjutan vs perangMiliter Israel juga mengatakan pihaknya bergerak ke daerah yang hancur di Gaza utara di mana mereka mengonfirmasi bahwa kelompok militan Hamas telah berkumpul kembali setelah tujuh bulan pertempuran.

Israel kini telah mengevakuasi sepertiga bagian timur Rafah, dan kepala juru bicara militer Laksamana Daniel Hagari mengatakan puluhan militan tewas di sana karena “operasi yang ditargetkan terus berlanjut.” PBB telah memperingatkan bahwa invasi besar-besaran ke Rafah juga direncanakan Lebih lanjut melumpuhkan operasi kemanusiaan Menyebabkan tingginya angka kematian warga sipil.

Perlintasan Rafah di perbatasan dengan Mesir terletak di dekat titik masuk utama bantuan yang terkena dampak. Pasukan Israel melakukannya Menangkap sisi Gaza Penyeberangan Rafah, yang menyebabkan penutupannya. Saluran Berita Kairo milik negara, mengutip seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya, melaporkan bahwa Mesir menolak untuk berkoordinasi dengan Israel mengenai pengiriman bantuan melalui penyeberangan karena “eskalasi Israel yang tidak dapat diterima.”

Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa dia tidak akan memberikan senjata ofensif kepada Israel di Rafah. Pemerintahannya mengatakan pada hari Jumat bahwa ada tindakan yang “masuk akal” Bukti bahwa Israel melanggar hukum internasional Perlindungan Warga Sipil – Pernyataan terkuat Washington hingga saat ini mengenai masalah ini.

Menanggapi hal ini, Ofir Falk, penasihat kebijakan luar negeri Perdana Menteri Israel Benyamin NetanyahuDia mengatakan kepada Associated Press bahwa Israel bertindak sesuai dengan hukum konflik bersenjata, dan militer mengambil tindakan luas untuk menghindari korban sipil, termasuk memperingatkan masyarakat akan adanya operasi militer melalui panggilan telepon dan pesan teks.

READ  Amandemen RUU Rwanda dibatalkan melalui pemungutan suara di House of Commons

lebih dari 1,4 juta warga Palestina Separuh dari penduduk Gaza – separuh dari jumlah penduduk – telah mengungsi di Rafah, sebagian besar dari mereka melarikan diri dari serangan Israel di tempat lain. Evakuasi terbaru memaksa beberapa orang untuk kembali ke utara, tempat wilayah tersebut telah hancur akibat serangan sebelumnya. Badan-badan bantuan memperkirakan bahwa 110.000 orang telah mengungsi sebelum perintah hari Sabtu, sehingga menambah 40.000 orang.

“Haruskah kita menunggu sampai kita semua mati bertumpuk? Kita memutuskan untuk pergi,” kata Hanan Al-Satri, seorang warga Rafah, ketika orang-orang bergegas memuat kasur, tangki air dan barang-barang lainnya ke dalam kendaraan.

“Tentara Israel tidak memiliki zona aman di Gaza. “Mereka menargetkan segalanya,” kata Abu Youssef Al-Deiri, yang sebelumnya mengungsi dari Kota Gaza.

Banyak orang telah mengungsi berkali-kali. Masih ada beberapa tempat lagi yang harus dikunjungi. Beberapa warga Palestina dikirim ke apa yang disebut Israel sebagai zona aman kemanusiaan di sepanjang jalur pantai Mawasi, yang sudah dipenuhi sekitar 450.000 orang yang hidup dalam kondisi kumuh.

Georgios Petropoulos, dari badan kemanusiaan PBB di Rafah, mengatakan pekerja bantuan tidak memiliki persediaan untuk membantu orang-orang menetap di lokasi baru.

“Kami tidak punya tenda, tidak ada selimut, tidak ada alas tidur,” katanya.

Program Pangan Dunia mengatakan makanan yang akan didistribusikan di Gaza selatan akan habis pada hari Sabtu, kata Petropoulos, tantangan lain ketika sebagian wilayah Gaza menghadapi apa yang digambarkan oleh kepala Program Pangan Dunia sebagai “Kelaparan total.” Kelompok bantuan mengatakan bahan bakar akan segera habis, memaksa rumah sakit menghentikan operasi penting.

Pertempuran sengit juga terjadi di Gaza utara, di mana Hajjari mengatakan Angkatan Udara melancarkan serangan udara. Warga Palestina di Jabalia, Beit Lahia dan daerah sekitarnya disuruh meninggalkan tempat berlindung di bagian barat Kota Gaza, dan diperingatkan bahwa Israel akan menyerang dengan “kekuatan besar.”

READ  China adalah alternatif dalam perang antara Rusia dan Ukraina

Gaza Utara adalah sasaran pertama serangan darat Israel yang dimulai setelah Hamas dan militan lainnya menyerang Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera 250 lainnya. Mereka masih menahan sekitar 100 tahanan dan lebih dari 30 lainnya. Hamas mengatakan pada hari Sabtu bahwa sandera Nadav Popplewell meninggal setelah terluka dalam serangan udara Israel sebulan yang lalu, tetapi tidak memberikan bukti apa pun.

Pemboman dan serangan darat Israel menyebabkan kematian lebih dari 34.800 warga Palestina, sebagian besar dari mereka adalah perempuan dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, yang tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan dalam jumlah tersebut. Israel menyalahkan Hamas atas jatuhnya korban sipil, dan menuduh Hamas hadir di daerah pemukiman padat penduduk.

Otoritas sipil di Gaza memberikan rincian lebih lanjut tentang kuburan massal yang diumumkan Kementerian Kesehatan sebelumnya di Rumah Sakit Al-Shifa, yang terbesar di Gaza utara dan menjadi sasaran serangan Israel sebelumnya. Pihak berwenang mengatakan sebagian besar dari 80 jenazah pasien meninggal karena kurangnya perawatan. Tentara Israel mengatakan, “Setiap upaya untuk menyalahkan Israel karena menguburkan warga sipil di kuburan massal adalah sepenuhnya salah.”

Setidaknya 19 orang, termasuk delapan wanita dan delapan anak-anak, tewas semalam di Gaza tengah dalam serangan udara yang melanda Al-Zawaida, Al-Maghazi dan Deir Al-Balah, menurut Rumah Sakit Martir Al-Aqsa dan seorang jurnalis AP yang menghitung jumlah korban jiwa. tubuh.

“Anak-anak, apa kesalahan anak-anak yang meninggal itu?” Kata seorang kerabat. Seorang wanita memukul wajah salah satu anak yang tergeletak di tanah.

Putaran perundingan gencatan senjata lainnya di Kairo awal pekan ini berakhir tanpa terobosan, setelah Israel menolak perjanjian tersebut, yang menurut Hamas telah mereka terima.

READ  Pemimpin Belarusia memperingatkan untuk tidak menempatkan Putin di sudut nuklir

Puluhan ribu orang menghadiri protes anti-pemerintah terbaru di Israel pada Sabtu malam di tengah meningkatnya tekanan terhadap Netanyahu untuk mencapai kesepakatan.

Demonstran Kobi Ishaqi berkata: “Saya yakin operasi (Rafah) tidak dimaksudkan untuk menyandera dan tidak dimaksudkan untuk membunuh Hamas, melainkan dimaksudkan untuk satu hal saja, yaitu untuk menyelamatkan pemerintah.”

___

Sam Madanek melaporkan dari Tel Aviv dan Sami Magdy dari Kairo. Jack Jeffrey berkontribusi pada cerita ini dari Yerusalem.

___

Ikuti liputan AP tentang perang https://apnews.com/hub/israel-hamas-war