April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang Gaza: Kapal pertolongan pertama berangkat dari Siprus

Perang Gaza: Kapal pertolongan pertama berangkat dari Siprus

Komentari foto tersebut,

Kapal “Open Arms” berlayar dari Larnaca pada Selasa pagi, menarik tongkang yang penuh dengan bantuan makanan

Sebuah kapal Spanyol yang menarik tongkang yang membawa 200 ton pasokan makanan yang sangat dibutuhkan warga Palestina di Gaza akhirnya berlayar dari Siprus.

Kapal Open Arms meninggalkan Larnaca sebelum pukul 09:00 (07:00 GMT) dalam perjalanan yang bisa memakan waktu hingga dua hari.

Gaza tidak memiliki pelabuhan yang berfungsi, sehingga badan amal Amerika di balik misi tersebut, World Central Kitchen, sedang membangun dermaga untuk menerima bantuan.

PBB telah memperingatkan bahwa kekurangan bantuan besar-besaran telah menyebabkan Gaza berada di ambang kelaparan.

Cara tercepat dan paling efektif untuk menyalurkan bantuan ke wilayah tersebut adalah melalui jalur darat. Namun badan-badan bantuan mengatakan pembatasan yang dilakukan Israel berarti hanya sebagian kecil dari dana yang dibutuhkan yang masuk.

Jika kapal Open Arms berhasil berlabuh di Gaza, kapal-kapal lain akan menyusul sebagai bagian dari upaya angkatan laut Eropa dan Emirat untuk mengirimkan lebih banyak bantuan ke Gaza.

Israel mengatakan pihaknya menyambut baik pembentukan koridor laut dan memfasilitasi pengiriman bantuan ke Gaza sementara pasukannya terus memerangi Hamas.

Perang dimulai ketika militan Hamas menyerang Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 253 orang. Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas mengatakan lebih dari 31.180 orang telah terbunuh di Gaza sejak saat itu.

World Central Kitchen (WCK) mengumumkan bahwa pengiriman bantuan laut pertama sedang menuju Gaza pada Selasa pagi setelah persiapan selama berminggu-minggu.

Open Arms, sebuah kapal penyelamat milik badan amal Spanyol dengan nama yang sama, sedang menarik tongkang penuh beras, tepung, kacang-kacangan, sayuran kaleng, dan protein kaleng.

Selama berada di laut, warga Palestina yang bekerja di WCK akan terus membangun dermaga di lokasi yang dirahasiakan di pantai Gaza, yang akan digunakan untuk menurunkan bantuan. Mereka memanfaatkan puing-puing bangunan dan infrastruktur yang hancur selama lima bulan terakhir.

Jika dermaga siap tepat waktu, WCK mengatakan akan memuat makanan ke truk dan mendistribusikannya ke masyarakat yang membutuhkan. Badan amal tersebut memiliki jaringan sekitar 60 dapur di seluruh Gaza, dan telah menyediakan lebih dari 35 juta makanan kepada sekitar 1,7 juta pengungsi Palestina di sana.

“Kita harus menyelesaikan dermaga yang memungkinkan kita memuat makanan! Kegagalan bukanlah suatu pilihan… Utara.” [Gaza] Dia perlu diberi makan!”

Pada hari Selasa, Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pihaknya dapat membawa konvoi bantuan ke Gaza utara untuk pertama kalinya dalam tiga minggu.

Badan tersebut menambahkan bahwa makanan yang cukup untuk 25.000 orang telah dikirim ke Kota Gaza, sebelum mengatakan: “Kami membutuhkan bantuan untuk dikirimkan setiap hari.”

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan setidaknya 576.000 orang di Gaza, atau seperempat dari jumlah penduduk Gaza, berada selangkah lagi menuju kelaparan.

Ia memperingatkan bahwa waktu hampir habis bagi sekitar 300.000 orang yang terisolasi di wilayah utara, yang sulit dihubungi oleh badan-badan PBB selama berbulan-bulan karena permusuhan yang sedang berlangsung dan pelanggaran hukum dan ketertiban.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan sedikitnya 25 orang, banyak dari mereka anak-anak, meninggal karena kekurangan gizi dan dehidrasi di rumah sakit di sana.

Sumber gambar, Dapur Pusat Dunia

Komentari foto tersebut,

Pendiri World Central Kitchen, José Andrés, memposting foto yang menunjukkan para pekerja membangun dermaga di pantai Gaza

Yamen, ayah dari empat anak yang keluarganya mengungsi di pusat kota Deir al-Balah, mengatakan: “Kami kelaparan dalam dua hal: makanan langka, dan sedikit yang tersedia begitu mahal sehingga melampaui imajinasi.” Kantor berita Reuters pada hari Selasa.

WCK mengatakan pihaknya mempunyai 500 ton bantuan lagi di Siprus yang siap dikirim dan tujuannya adalah untuk menciptakan “jalan raya laut untuk kapal dan tongkang yang berisi jutaan makanan yang terus menuju Gaza.”

Kapal Open Arms adalah kapal pertolongan pertama yang berlayar sebagai bagian dari Inisiatif Koridor Laut yang diluncurkan oleh Siprus, dengan dukungan dari Uni Eropa, Inggris, dan Amerika Serikat.

Presiden Siprus Nikos Christodoulides mengatakan perjalanannya adalah “perjalanan harapan dan kemanusiaan” dan bisa menjadi “jalur penyelamat bagi warga sipil.”

Amerika Serikat juga telah meluncurkan inisiatif terpisah yang akan membuat kapal militer membangun pelabuhan terapung di lepas pantai Gaza, termasuk dermaga sementara untuk mengangkut pasokan ke pantai.

Negara-negara Barat dan Arab juga melakukan serangan udara, sebagian besar di wilayah utara Gaza. Namun, cara tersebut dianggap tidak efektif dan mahal.

Dua pejabat senior PBB menyambut baik pembukaan koridor laut ke Gaza, namun mereka juga memperingatkan bahwa jalur darat adalah satu-satunya pilihan untuk mengangkut makanan dalam jumlah besar yang dibutuhkan.

“Untuk pengiriman bantuan skala besar, tidak ada alternatif nyata selain banyaknya jalur darat dan titik masuk dari Israel ke Gaza,” kata Koordinator Kemanusiaan dan Rekonstruksi PBB di Gaza Sigrid Kaag dan Direktur Eksekutif UNOPS Jorge Moreira da Silva.

“Rute darat dari Mesir, khususnya Rafah, dan Yordania juga tetap penting bagi upaya kemanusiaan secara keseluruhan.”

PBB mendesak Israel untuk membuka penyeberangannya dengan wilayah utara, yang ditutup setelah serangan 7 Oktober, dan mengizinkan pelabuhan Ashdod, 37 kilometer (23 mil) dari Gaza, untuk digunakan sebagai jalur bantuan.

Israel membantah menghalangi masuknya atau distribusi bantuan dan menyalahkan badan-badan PBB karena gagal memberikan bantuan yang diizinkan kepada orang-orang yang membutuhkannya.

“Lebih banyak truk bantuan tiba di Gaza melalui koordinasi Israel dengan sektor swasta di Gaza – pengusaha Palestina.”

Sekitar 500 truk – yang mampu mengangkut hingga 20 ton material – rata-rata menyeberang ke Gaza setiap hari sebelum perang. Dalam 10 hari pertama bulan Maret, rata-rata 162 truk memasuki Gaza setiap hari melalui penyeberangan Rafah yang dikontrol Mesir dan penyeberangan Kerem Shalom yang dikontrol Israel, menurut PBB.

READ  China meningkatkan langkah-langkah anti-Covid di kota-kota besar saat infeksi melonjak