Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang Israel-Hamas dan berita Gaza: perkembangan terkini

Perang Israel-Hamas dan berita Gaza: perkembangan terkini

Perintah evakuasi yang dikeluarkan untuk sebagian Jalur Gaza minggu ini adalah yang terbesar sejak Oktober, menurut PBB.kredit…Iyad Baba/AFP – Getty Images

Perintah evakuasi yang dikeluarkan oleh tentara Israel minggu ini, yang mencakup sekitar sepertiga dari Jalur Gaza, dikeluarkan pada saat orang-orang di sana menjadi kurang mampu mengatasi pengungsian paksa yang berulang kali, setelah hampir sembilan bulan perang yang menewaskan puluhan ribu orang. tewas dan terluka serta menempatkan wilayah tersebut dalam risiko kelaparan.

Perintah tersebut, yang diperkirakan PBB berdampak pada sekitar 250.000 orang, merupakan yang terbesar sejak Oktober, ketika sekitar satu juta penduduk Gaza utara diperintahkan meninggalkan rumah mereka, menurut organisasi tersebut. Dia berkata Selasa.

“Ini adalah siklus kematian dan pengungsian yang tiada akhir,” Louise Waterridge, juru bicara badan utama PBB yang membantu Palestina, UNRWA, mengatakan dalam pesan audio dari pusat Gaza pada hari Rabu kemauan keras, dan menghadapi pengungsian paksa lainnya.” “Dan sama sekali tidak ada kepastian keselamatan.”

Pada hari Senin, tentara Israel mengeluarkan peringatan untuk meninggalkan sebagian besar kota Khan Yunis dan Rafah, dan pada hari Selasa ribuan orang mulai mengungsi. Hal ini disusul dengan pemboman sengit pada malam hari di wilayah Gaza selatan dan tengah. Perintah itu muncul setelah militer Israel mengatakan bahwa kelompok bersenjata Palestina menembakkan sekitar 20 roket dari Gaza ke kota-kota Israel pada hari Senin.

Juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Stephane Dujarric mengatakan pada hari Selasa bahwa rekan-rekannya “sangat prihatin” tentang dampak perintah tersebut.

Ia menambahkan, “Masyarakat dihadapkan pada pilihan yang mustahil, yaitu terpaksa pindah – beberapa di antaranya mungkin untuk kedua atau bahkan ketiga kalinya – ke wilayah yang hanya terdapat sedikit ruang atau layanan, atau tetap berada di wilayah di mana mereka tahu bahwa akan terjadi pertempuran sengit.”

READ  Satu tewas dan tiga luka-luka dalam kecelakaan tim demonstrasi Angkatan Udara Italia

Dujarric mengatakan masalah tersebut mencakup lebih dari 90 gedung sekolah, banyak di antaranya telah berubah menjadi tempat penampungan yang penuh sesak karena ketidakmampuan masyarakat mendapatkan tempat tinggal, serta empat fasilitas medis.

Di antara rumah sakit tersebut adalah Rumah Sakit Eropa di Khan Yunis, tempat banyak pasien mengungsi dan ratusan pasien menerima perawatan. Setelah staf medis, pasien, dan pengungsi meninggalkan rumah sakit, tentara Israel mengatakan pada hari Selasa bahwa orang tidak perlu meninggalkan rumah sakit.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan pada hari Rabu bahwa rumah sakit tersebut tidak lagi beroperasi karena kepergian beberapa staf.

Meskipun banyak orang di zona evakuasi telah mengambil keputusan untuk mengungsi lagi, pindah ke tempat lain menjadi lebih sulit seiring dengan berlanjutnya perang.

“Dalam hal mobilitas masyarakat, sudah delapan bulan terjadi perang, dan masyarakat sangat kelelahan, kelelahan, kekurangan gizi,” kata Wattridge. Dia menambahkan: “Dalam hal kesehatan, masyarakat menjadi jauh lebih lemah, terdapat lebih banyak infeksi, kurangnya obat-obatan, kurangnya buah-buahan segar, dan kekurangan air.”

Tim medis di Rumah Sakit Nasser di Khan Yunis, hari ini, Rabu, menangani masuknya pasien dari Rumah Sakit Eropa setelah keputusan evakuasi Israel.kredit…Iyad Baba/AFP – Getty Images

Dia menambahkan bahwa semakin banyak orang yang melarikan diri dengan berjalan kaki, sehingga mereka membawa lebih sedikit barang-barang mereka.

Heba Asraf (29 tahun), penyanyi yang tinggal di Khan Yunis, mengaku baru mengetahui adanya evakuasi hingga melihat ratusan orang lalu lalang di luar. Ia menambahkan, ada yang membawa kasur, ada pula yang hanya membawa ransel.

“Mereka tidak membawa banyak barang kali ini,” kata Ms. Osroff. “Saya pikir mereka sangat lelah dan tidak bisa terus-terusan memindahkan barang dari satu tempat ke tempat lain, dan mereka tidak lagi mempunyai uang untuk membayar truk. .”

READ  Amerika Serikat mengatakan Rusia akan bertanggung jawab atas nasib Navalny

Ms Osroff mengatakan dia tinggal bersama keluarganya yang beranggotakan lima orang di sisa rumah dua lantai mereka, di bagian kota yang tidak tercakup dalam perintah evakuasi. Dia menambahkan bahwa jika tank mendekati rumah mereka dan mereka harus melarikan diri lagi, dia mungkin hanya membawa kartu identitas, ponsel, dan beberapa pakaian.

Menurut PBB, bahaya yang dihadapi orang-orang saat melarikan diri adalah bom yang tidak meledak dan amunisi lainnya. Bom-bom ini menimbulkan bahaya khusus bagi anak-anak.

Organisasi tersebut melaporkan bahwa seorang gadis berusia 9 tahun tewas dan tiga lainnya terluka pada hari Sabtu ketika sebuah persenjataan yang tidak meledak meledak di selatan Khan Yunis. Enam anak juga terluka di kota itu bulan lalu dalam ledakan serupa.

Abu Bakar Bashir Kontribusi untuk penyusunan laporan ini dari London.