Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang Rusia-Ukraina: Berita Terbaru - The New York Times

Perang Rusia-Ukraina: Berita Terbaru – The New York Times

diatribusikan padanya…Eduardo Soteras/AFP – Getty Images

Nairobi, Kenya – Efek perang di Ukraina telah bergema di seluruh dunia, dan ini terutama terjadi di Afrika di mana larangan ekspor biji-bijian dari Ukraina telah menaikkan harga gandum dan memperburuk kelaparan dan kelaparan.

Jadi PejabatKelompok bantuan dan importir gandum di seluruh Afrika menyambut baik kesepakatan Jumat untuk mencabut larangan ekspor biji-bijian di Ukraina, di mana perang telah menyebabkan kekurangan biji-bijian dan melonjaknya harga pangan di seluruh benua Afrika.

“Sekrupnya menyempit, jadi kesepakatan itu akan membantu kita bernafas,” kata Celestine Toamba, CEO La Pasta, produsen tepung dan pasta terbesar di negara Afrika Barat, Kamerun.

Perjanjian yang ditengahi PBB antara Rusia dan Ukraina sangat penting di 14 negara Afrika, Menurut Organisasi Pangan dan PertanianItu tergantung pada dua negara yang bertikai untuk setengah dari impor gandumnya. Satu negara, Eritrea, sepenuhnya bergantung pada mereka.

Kesepakatan itu akan berdampak terbatas di beberapa bagian lain Afrika, karena negara-negara bergulat dengan krisis politik, ekonomi dan sosial internal yang juga berkontribusi pada peningkatan kelaparan dan melonjaknya harga pangan, kata Nazanin Moshiri, seorang analis di International Crisis Group.

Hal ini terutama berlaku untuk negara-negara di Afrika Timur, di mana kekeringan terburuk terjadi dalam empat dekade Penghancuran peternakan dan peternakanSungai dan sumur mengering dan Itu membunuh ratusan anak-anak.

sebuah Perang saudara di Etiopiaketidakpastian politik di Sudankonflik dan terorisme di negara-negara seperti Burkina Faso, Keuangan Dan Somalia Mencegah pemerintah dan lembaga kemanusiaan dari mendapatkan bantuan kepada banyak orang yang membutuhkan.

READ  Dua orang tewas dan puluhan terluka dalam gempa kuat di Filipina utara

Di Kenya, meningkatnya utang pemerintah dan inflasi telah membantu menaikkan harga pangan, yang menyebabkan protes jalanan dan kemarahan yang meluas di media sosial dalam beberapa pekan terakhir.

Dengan pemilihan umum 9 Agustus mendekat, Presiden Uhuru Kenyatta minggu ini tergantung Pajak atas jagung impor memerintahkan pengurangan tajam dalam biaya eceran tepung jagung, bahan pokok yang penting.

Selama kunjungan ke Kenya pada hari Jumat, Samantha Power, kepala Badan Pembangunan Internasional AS, mengatakan, mengumumkan $ 255 juta dalam bantuan darurat ke negara itu.

Banyak negara Afrika sebagian besar bergantung pada biji-bijian seperti jagung, sorgum, millet dan beras. Tetapi mereka yang mengkonsumsi gandum semakin memilih untuk membeli gandum dari Rusia dalam beberapa tahun terakhir karena lebih murah daripada gandum dari negara lain, menurut Hugo Debuix, direktur Cerealis di Paris, seorang pedagang gandum yang menjual ke puluhan negara Afrika. .

Beberapa negara Afrika Barat seperti Benin, Burkina Faso, Kamerun dan Pantai Gading sangat rentan terhadap gangguan ekspor gandum dari Rusia. Pemerintah telah membekukan harga roti atau tepung dalam upaya menahan harga gandum tinggi yang melonjak selama dua tahun terakhir dari sekitar $250 per ton pada musim panas 2020 menjadi $530 pada musim semi ini.

Mungkin perlu waktu untuk meredakan kenaikan harga. Tuan Tuamba, dari La Pasta, memperkirakan itu akan menjadi “paling cepat dua hingga tiga bulan, pada saat kami mendapatkan gandum yang lebih murah”.

Itu Perjanjian ditandatangani di Istanbul pada hari Jumat Itu terjadi lebih dari sebulan setelah kepresidenan Uni Afrika, Presiden Senegal Macky Sall, Perjalanan ke Rusia Mendesak Presiden Vladimir Putin untuk melepaskan pil yang sangat dibutuhkan.

READ  Arkeolog menemukan kota Maya kuno di lokasi konstruksi di Meksiko | Meksiko

Pencabutan larangan ekspor biji-bijian adalah kabar baik, tetapi para ahli mengatakan itu tidak mengatasi melonjaknya harga pupuk dan bahan bakar, yang didorong oleh perang Ukraina dan mempengaruhi ketahanan pangan.

Di Afrika Barat, di mana musim tanam dimulai pada Mei dan Juni untuk sebagian besar biji-bijian, kelangkaan pupuk yang terjangkau akibat perang dapat menyebabkan kawasan itu kehilangan seperempat dari produksinya dibandingkan tahun lalu, menurut sebuah laporan. evaluasi Oleh blok politik regional, Organisasi Pangan dan Pertanian dan Program Pangan Dunia.

Di Somalia, di mana hampir setengah dari 16 juta penduduk negara itu menghadapi kekurangan pangan, harga pupuk telah meningkat 75 persen sejak invasi Rusia ke Ukraina pada Februari, menurut Tjada de Owen McKenna, CEO Mercy Corps.

“Bencana pangan global hari ini melebihi 20 juta ton biji-bijian yang tersangkut di Ukraina,” kata McKenna dalam sebuah pernyataan melalui email.

Abdi Latif Daher Dilaporkan dari Nairobi, Kenya, and Eliane Peltier Dari Dakar, Senegal.