Januari 31, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang Rusia-Ukraina: Dengan menjanjikan tank ke Ukraina, Biden telah memperkuat komitmen sekutu

kredit…Bryce Wilson, melalui Reuters
kredit…Chris Barry, melalui Instagram, melalui Reuters

Polisi Ukraina mengatakan dua warga negara Inggris, Andrew Bagshaw dan Chris Barry, meninggalkan kota Kramatorsk pada pukul 8 pagi pada 6 Januari dan menuju ke timur menuju garis depan dalam perang Ukraina dengan Rusia.

Misi mereka, menurut seorang pekerja bantuan yang mengetahui masalah ini, adalah untuk mengevakuasi seorang wanita tua di Solidar, sebuah kota kecil tempat pasukan Rusia dan Ukraina bertempur sengit.

Mereka tidak pernah kembali.

Pertanyaan tentang nasib mereka berlanjut hingga Selasa. Ketika keluarga Tuan Barry mengkonfirmasi dalam pernyataan yang dikeluarkan melalui Kantor Luar Negeri Inggris bahwa “Chrissie kita tercinta” dan Tuan Bagshaw telah terbunuh “saat mencoba evakuasi kemanusiaan dari Solidar”.

Tekadnya yang tanpa pamrih untuk membantu orang tua, muda dan kurang mampu di luar sana telah membuat kami dan keluarga besarnya sangat bangga,” kata pernyataan itu.

Orang tua Bagshaw mengatakan dia yakin mobil pria itu terkena peluru artileri, meskipun penyelidikan sedang berlangsung. Konferensi pers. Mereka mengatakan mereka takut akan hasil seperti itu, tetapi “sangat bangga” dengan pekerjaannya.

Tuan Bagshaw, 47, dan Tuan Barry, 28, adalah bagian dari kelompok ad hoc orang asing dengan sedikit atau tanpa pengalaman tempur yang membantu mengevakuasi warga sipil dari garis depan, kata kenalan. Banyak penggusuran dari Tuan Barry dan Tuan Bagshaw Didokumentasikan oleh jurnalistermasuk Arnaud De Decker, yang ikut serta Rekaman Mr Barry di Bakhmut hari sebelum kepergiannya.

Kematian mereka adalah pengingat nyata akan bahaya yang dihadapi mereka yang pekerjaannya telah menjadi penyelamat hidup di Donbass, di mana banyak orang Ukraina terjebak di beberapa zona perang terburuk di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

READ  Kylian Mbappe berupaya menata ulang hierarki sepakbola di final Piala Dunia

Pada tanggal 6 Januari, kedua pria itu pergi ke alamat yang sangat berbahaya, kata Grzygorz Rybak, seorang rekan sukarelawan asing yang bekerja dengan kedua pria tersebut dan tinggal bersama Tuan Bagshaw di Kramatorsk selama dua minggu. “Dan mereka tidak kembali.”

PMC Wagner, kelompok tentara bayaran terkenal yang berperang atas nama Rusia, mengklaim seminggu setelah menghilang telah menemukan mayat salah satu pria. Kelompok itu memposting gambar di Telegram tentang apa yang tampak sebagai paspor mereka, bersama dengan sertifikat yang mengidentifikasi Barry sebagai sukarelawan di Yayasan Pavlo Vyshniakov, sebuah badan amal yang berbasis di Kyiv yang mengirimkan sumber daya termasuk makanan dan pasokan medis ke warga sipil, rumah sakit, dan militer. . grup. Yayasan menolak berkomentar.

Klaim Wagner tidak dapat diverifikasi pada saat itu, dan media pemerintah Rusia mengklaim, tanpa bukti, bahwa orang-orang itu adalah tentara bayaran.

Perang di Ukraina adalah kesulitan kemanusiaan. Kondisi di beberapa daerah terlalu genting bagi penduduk untuk bertahan hidup, atau bagi banyak organisasi internasional untuk mengizinkan staf mereka masuk, kata Abe Stoddard, seorang analis kebijakan kemanusiaan.

Jadi beberapa evakuasi yang lebih serius dilakukan oleh sukarelawan independen – “dengan kata lain, orang-orang yang memiliki sumber daya paling sedikit untuk menjaga keamanan orang,” kata Stoddard.

Brian Stern, seorang veteran Angkatan Darat AS yang ikut mendirikan organisasi kemanusiaan operasi penyelamatanDia menyebut upaya evakuasi garis depan Ukraina sebagai “gratis untuk semua”. Dia mengatakan bahwa sementara relawan asing datang ke Ukraina dengan niat baik, “kebanyakan dari mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan”.

“Itulah alasan sebenarnya ini adalah kisah yang menyedihkan,” katanya.

Keluarganya mengatakan Tuan Barry adalah seorang insinyur perangkat lunak yang ingin berkeliling dunia.

READ  Insiden itu, yang terjadi di sela-sela pembicaraan, membuat Abramovich dan negosiator Ukraina sedikit terkelupas kulit dan sakit di mata.

Pada awal Januari, katanya stasiun lokal BBC Di Cornwall, tempat dia dibesarkan, dia “tidak tahu apa-apa” tentang Ukraina sebelum invasi tetapi “menjadi terobsesi” untuk membantu. Berniat untuk mendaftar dengan pejuang asing, tetapi tidak memiliki pengalaman tempur, ia malah membeli truk dan mulai bekerja sebagai sopir evakuasi Maret lalu.

di Instagram Surat Beberapa hari setelah kedatangannya, Tuan Barry menulis bahwa dia khawatir tentang rencana perjalanan ke Kharkiv karena “semua orang yang saya ajak bicara tentang perjalanan ini berpikir ada kemungkinan besar Anda akan mati.”

Mr Bagshaw adalah seorang peneliti genetika Inggris yang berada di antara pekerjaan musim semi lalu di Christchurch, Selandia Baru, ketika dia memutuskan untuk pergi ke Ukraina, tulis seorang jurnalis foto yang dia temui di Herald Selandia Baru pada bulan Oktober. Keluarganya mengatakan kepada wartawan bahwa dia percaya “itu adalah hal yang benar secara moral untuk dilakukan.”

Operasi ad hoc mereka sebagian besar dilakukan oleh komunitas kecil penutur bahasa Inggris di Kramatorsk, kata Rybak, yang menerjemahkan untuk para sukarelawan. Dia mengatakan bahwa baik Tuan Barry maupun Tuan Bagshaw tidak berbicara bahasa Ukraina atau Rusia.

Mr Rybak mengatakan Ukraina akan menghubungi pekerja bantuan lokal tentang kerabat di dekat Bakhmut, dan alamat mereka akan diteruskan ke relawan, yang akan pergi ke zona konflik untuk mengevakuasi mereka, sering di kendaraan sumbangan atau didanai orang banyak. Ryback mengatakan perjalanan itu tidak dapat diprediksi, terkadang alamat kosong atau penduduk menolak penggusuran.

Orang-orang itu punya rencana setelah perang. Tuan Rybak ingat bahwa Tuan Barry memiliki pasangan yang ingin dinikahinya, dan Tuan Bagshaw ingin melanjutkan karir ilmiahnya.

READ  Paus menyerang uskup Rusia yang kuat karena menjadi corong Putin

Dia berkata, “Mereka ingin hidup.”

Thomas Gibbons Neff Berkontribusi dalam penyusunan laporan.