April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang Ukraina: Dua kapal pendarat Rusia diserang di Krimea, kata para pejabat

Perang Ukraina: Dua kapal pendarat Rusia diserang di Krimea, kata para pejabat

  • Ditulis oleh James Gregory dan Pauline Colla
  • berita BBC

Komentari foto tersebut,

Walikota Kiev meminta warga untuk tidak meninggalkan tempat penampungan

Ukraina mengatakan pihaknya menyerang dua kapal pendarat, pusat komunikasi dan infrastruktur lain yang digunakan oleh armada Rusia di Laut Hitam di lepas semenanjung Krimea yang dicaploknya.

Pengumuman yang dikeluarkan Staf Umum Ukraina menyatakan bahwa kapal Yamal dan Azov dihancurkan.

Gubernur pelabuhan Sevastopol yang ditunjuk Rusia mengatakan 10 rudal Ukraina telah ditembak jatuh.

Rusia juga melancarkan serangan rudal dan drone ke ibu kota, Kiev, dan wilayah Lviv pada Minggu pagi.

Warga Kiev berlindung di stasiun metro ketika serangan dimulai pada pukul 05:00 (03:00 GMT).

Para pejabat mengatakan pertahanan mereka menembak jatuh 18 rudal Rusia dan 25 drone di sana. Hanya terjadi kerusakan ringan.

Sekitar 20 rudal Rusia dan tujuh drone menargetkan “infrastruktur penting” di wilayah barat Lviv. Tidak ada kerusakan yang dilaporkan.

Angkatan bersenjata mengumumkan bahwa salah satu rudal jelajah memasuki wilayah udara negara tetangga Polandia, anggota NATO.

Angkatan bersenjata mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Benda itu memasuki ruang angkasa Polandia dekat kota Ocerdo dan tetap di sana selama 39 detik. Selama penerbangan, benda itu terdeteksi oleh sistem radar militer.”

Menteri Pertahanan Wladyslaw Kosiniak-Kamysh mengatakan: “Jika ada hipotesis bahwa benda ini mengarah ke sasaran mana pun yang terletak di Polandia, benda itu pasti sudah ditembak jatuh dan tindakan lebih lanjut yang tepat akan diambil.”

Mikhail Razvozaev, Wali Kota Sevastopol yang ditunjuk Rusia, mengatakan dalam pengumumannya bahwa kerusakan pada bangunan tempat tinggal dan infrastruktur transportasi akibat serangan itu “sangat besar.”

Warga diminta untuk tidak mempublikasikan informasi atau gambar apapun.

BBC tidak dapat memverifikasi klaim Ukraina atas kerusakan pada kapal pendarat Rusia, yang digunakan untuk mendaratkan pasukan dan peralatan langsung ke pantai tanpa memerlukan dermaga atau dermaga.

Komentari foto tersebut,

Bagian dari rudal jelajah jatuh di sebuah taman di Kiev

Rusia mencaplok Krimea pada tahun 2014 dan melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022.

Beberapa hari terakhir terjadi peningkatan serangan udara oleh kedua belah pihak, bahkan ketika Rusia mengalami kemajuan yang lambat dalam menguasai beberapa wilayah di timur negara itu.

Ukraina lebih sering menyerang sasaran di Krimea.

Secara khusus, Ukraina telah berulang kali menyerang Armada Laut Hitam, yang dipandang sebagai armada angkatan laut terbaik Rusia. Citra satelit tahun lalu menunjukkan bahwa beberapa kapal perang yang ditempatkan di Krimea telah meninggalkan semenanjung tersebut, menuju pelabuhan Rusia Novorossiysk di Laut Hitam.

Bulan lalu, kapal pendarat Rusia “Tsar Kunikov” tenggelam di lepas pantai Krimea, menurut Angkatan Bersenjata Ukraina.

Kapal saudaranya, Novocherkassk, diserang saat berada di pelabuhan Feodosia pada Desember tahun lalu.

Dalam salah satu serangan terbesar terhadap Armada Laut Hitam, Ukraina pada September lalu menyerang sasaran angkatan laut dan infrastruktur pelabuhan, menggunakan hingga 10 rudal dan tiga perahu drone. Menyebabkan kebakaran besar di galangan kapal Sevastopol.

Pukulan terbesar Ukraina dalam perang laut hingga saat ini adalah tenggelamnya kapal penjelajah rudal andalan Rusia di Laut Hitam, Moskva, pada April 2022.

Ukraina juga beberapa kali menargetkan Jembatan Kerch, karena jembatan ini merupakan jalur pasokan penting bagi pasukan Rusia yang menduduki wilayah selatan negara itu.

Kiev telah berulang kali mengatakan pihaknya berencana untuk merebut kembali Krimea dan seluruh wilayah yang direbut oleh Rusia.

Ukraina sangat bergantung pada pasokan senjata dari Amerika Serikat dan sekutu Barat lainnya untuk terus memerangi Rusia – kekuatan militer yang jauh lebih besar dengan persenjataan dan artileri yang berlimpah.

Selain menjadi platform untuk menyerang Ukraina, Armada Laut Hitam juga merupakan simbol utama kehadiran militer Rusia yang telah berusia berabad-abad di wilayah tersebut.

Perusahaan ini berbasis di Krimea berdasarkan perjanjian sewa, bahkan sebelum Rusia secara ilegal mencaplok semenanjung tersebut.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Rusia harus mengambil alih Krimea untuk mencegahnya jatuh ke tangan Barat.

READ  Kanada mengerahkan pasukan ke British Columbia untuk memerangi kebakaran hutan yang menyebar dengan cepat