Oktober 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang Ukraina-Rusia: Pembaruan Langsung dan Video

Perang Ukraina-Rusia: Pembaruan Langsung dan Video

SOCHI, Rusia – Ribuan orang turun ke jalan-jalan di kota-kota Rusia pada Minggu untuk memprotes keputusan Presiden Vladimir Putin untuk menyerang Ukraina, dengan risiko dipukuli dan ditangkap.

Protes hari Minggu datang menyusul demonstrasi anti-perang serupa di seluruh negeri yang telah diadakan di puluhan kota Rusia setiap hari sejak pasukan Rusia melintasi perbatasan Ukraina Kamis pagi. Demonstran juga turun ke kota-kota di seluruh dunia.

Beberapa pengunjuk rasa Rusia mengatakan mereka terkejut dengan keputusan Putin untuk mengirim pasukan dan senjata berat ke apa yang banyak orang di Rusia lihat sebagai “bangsa saudara”. Jutaan orang Rusia memiliki kerabat atau teman di kota-kota Ukraina. Banyak yang tumbuh di Ukraina dan menyukai kenangan masa kecilnya.

Pada protes, banyak orang mengatakan mereka datang untuk mengekspresikan solidaritas mereka dengan rakyat Ukraina dan yakin bahwa keputusan Putin akan sangat merugikan Rusia.

Fyodor Zhurov, misalnya, mengatakan dia tidak pernah berpartisipasi dalam protes sebelumnya, tetapi terkejut ketika dia membaca berita pada hari Kamis bahwa Rusia telah menyerang Ukraina, negara tempat kerabatnya tinggal.

“Saya mulai merasa malu bahwa saya tinggal di Rusia,” kata Gurov, 22, berbicara melalui telepon dari mobil polisi tempat dia ditahan.

Pada hari Minggu, Zhurov mengatakan dia datang untuk berdiri di depan gedung Urusan Luar Negeri Rusia di pusat kota Moskow dengan poster bertuliskan “Tidak untuk perang!” Tak lama setelah dia tiba, polisi menahannya dan mengancam akan mematahkan tangannya. Seorang pramugari, Mr. Gurov juga takut kehilangan pekerjaannya setelah negara-negara Eropa memblokir wilayah udara untuk penerbangan Rusia.

Di Moskow, kerumunan orang bergerak di sekitar pusat kota meneriakkan “Tidak untuk perang!” Dan untuk mempersulit polisi menahan mereka, mereka berusaha untuk tidak berkonsentrasi di satu tempat. Namun, polisi menangkap lebih dari 1.100 orang di ibu kota Rusia saja dan lebih dari 1.100 di kota-kota Rusia lainnya berdasarkan OVD Info, sebuah kelompok hak asasi yang melacak penangkapan pada demonstrasi di Rusia.

READ  Rusia memberi tahu Lithuania: Warga Anda akan merasakan sakit di Kaliningrad

Selain menangkap orang-orang di demonstrasi, pihak berwenang Rusia juga mengatakan mereka akan meningkatkan tekanan di daerah lain. Pegawai pemerintah yang menandatangani surat dan petisi menentang perang, misalnya, diancam akan dipecat.

Pada hari Minggu, Kantor Kejaksaan Agung Rusia memperingatkan Rusia bahwa memberikan “bantuan yang tidak ditentukan kepada organisasi asing atau perwakilannya dalam kegiatan yang ditujukan terhadap keamanan Rusia” dapat dicirikan sebagai pengkhianatan tingkat tinggi, yang dapat dihukum hingga 20 tahun penjara. Pengawas komunikasi Rusia mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan membatasi sebagian akses ke Facebook sebagai pembalasan atas pembatasan beberapa akun media pro-Kremlin.

Pada hari Minggu, banyak orang Rusia juga datang ke jembatan di seberang Kremlin untuk meletakkan bunga di tempat Boris Nemtsov, seorang politisi oposisi terkemuka Rusia, dibunuh secara brutal. ditembak sampai mati Tujuh tahun yang lalu. Sepanjang karir politiknya, Nemtsov telah berbicara menentang segala bentuk agresi Rusia terhadap Ukraina.

Beberapa orang, yang mengikuti gelombang pertama protes pada hari Kamis, tidak bisa keluar lagi untuk menghindari melakukan kejahatan yang sama dua kali. Alexei Kudasov, misalnya, ditangkap pada hari Kamis dan kemudian dibebaskan, jadi dia memutuskan untuk tidak mengambil risiko, tetapi mengatakan bahwa dia siap “melakukan segalanya untuk menghentikan mimpi buruk ini.”

Dia mengatakan keputusan Putin akan membawa “apa-apa selain kesedihan bagi kedua belah pihak yang berkonflik,” menambahkan bahwa dia akan menyumbang kepada organisasi hak asasi manusia dan membantu menyebarkan informasi yang jujur ​​tentang konflik tersebut.

“Orang-orang tidak boleh menghabiskan malam mereka di metro untuk kepala negara lain yang membawa tentara timah di peta,” kata copywriter Mr. Kodasov, 31. “Banyak dari kita memiliki kerabat dan teman di Ukraina – dan menyerang tetangga seperti itu adalah keputusan yang benar-benar brutal.”

READ  Pekerja di Felixstow, pelabuhan peti kemas terbesar di Inggris, akan memulai mogok kerja selama 8 hari