April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perdagangan Tiongkok: Ekspor dimulai pada tahun 2024 dengan kenaikan 7,1% yang lebih baik dari perkiraan, memperkuat prospek positif

Perdagangan Tiongkok: Ekspor dimulai pada tahun 2024 dengan kenaikan 7,1% yang lebih baik dari perkiraan, memperkuat prospek positif

Tiongkok mencatat ekspor yang lebih kuat dari perkiraan pada dua bulan pertama tahun ini, meskipun negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini masih menghadapi tantangan serius akibat lemahnya permintaan eksternal dan ketegangan geopolitik.

Ekspor naik 7,1 persen dibandingkan tahun sebelumnya mencapai angka gabungan sebesar US$528 miliar untuk bulan Januari dan Februari, menurut data bea cukai yang dirilis pada hari Kamis.

Angka tersebut melampaui ekspektasi kenaikan sebesar 3,9 persen yang diprediksi oleh perusahaan data keuangan Tiongkok, Wind, dan juga lebih tinggi dari ekspektasi perusahaan data keuangan Tiongkok, Wind. Naik 2,3% di bulan Desember

Sementara itu, impor naik 3,5 persen dibandingkan tahun sebelumnya, dibandingkan dengan pertumbuhan 0,2 persen di bulan Desember, mengalahkan ekspektasi pasar yang memperkirakan penurunan sebesar 0,7 persen.

Angka perdagangan Tiongkok untuk bulan Januari dan Februari digabungkan untuk mengurangi dampak liburan Tahun Baru Imlek, yang jatuh pada waktu berbeda selama dua bulan di tahun berbeda.

“Ekspor Tiongkok mendapat manfaat dari pulihnya siklus teknologi global dan tekanan persediaan yang lebih rendah, yang sejalan dengan pasar melek teknologi lainnya seperti Korea,” kata Gary Ng, kepala ekonom di Natixis Corporate Investment Banking.

“Namun, masih ada kekhawatiran mengenai lemahnya impor, yang menggambarkan kondisi permintaan domestik yang masih menantang. Setelah satu tahun penurunan, ekspor dan impor Tiongkok kemungkinan akan meningkat sebesar 4 persen dan 3,2 persen pada tahun 2024.”

Pemulihan yang kuat ini juga sebagian disebabkan oleh rendahnya basis yang terjadi pada periode yang sama tahun lalu Ekspor Tiongkok turun 6,8 persen Impor turun 10,2 persen akibat dampak virus Corona.

Beijing menyerukan 'kerja keras', menyoroti harapan dan risiko terhadap pertumbuhan PDB Tiongkok sebesar 5%.

Tiongkok menghadapi banyak kendala ekonomi, termasuk menurunnya pasar real estat, meningkatnya utang pemerintah daerah, risiko deflasi, dan ketegangan geopolitik, yang secara kolektif mengikis kepercayaan antara investor asing dan sektor swasta dalam negeri.

Namun, ekspor ke Rusia tetap tangguh, tumbuh sebesar 12,5 persen tahun-ke-tahun dalam dua bulan pertama tahun 2024, sementara impor dari negara tetangganya di utara meningkat sebesar 6,7 persen.

Pengiriman ke Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara – mitra dagang terbesar Tiongkok – naik 6 persen, namun ekspor ke Uni Eropa turun 1,3 persen.

Ekspor ke Amerika Serikat meningkat sebesar 5 persen tahun-ke-tahun, sementara impor menurun sebesar 9,7 persen.

02:40

Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang menyampaikan laporan kerja pertamanya di tengah kekhawatiran mengenai kondisi perekonomian

Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang menyampaikan laporan kerja pertamanya di tengah kekhawatiran mengenai kondisi perekonomian

Total surplus perdagangan Tiongkok mencapai US$125,1 miliar pada dua bulan pertama tahun ini, dibandingkan US$103,8 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

di dalam Laporan kerja pemerintah yang pertama Pada hari Selasa, ketika menegaskan kembali target pertumbuhan PDB sekitar 5 persen untuk tahun ini, Perdana Menteri Li Qiang berjanji untuk meningkatkan sektor perdagangan.

“Kami akan semakin meningkatkan bantuan pinjaman kepada perusahaan-perusahaan, meningkatkan layanan penyelesaian lintas batas, mendukung ekspansi perusahaan ke lebih banyak pasar internasional, dan mendukung perusahaan e-commerce lintas batas untuk meningkatkan tata letak gudang mereka di luar negeri,” kata Li dalam konferensi tersebut. Pembukaan sesi tahunan Kongres Rakyat Nasional Tiongkok.

Pesatnya pertumbuhan ekspor “tiga produk baru” Tiongkok – mobil listrik, baterai litium-ion, dan panel surya – juga diperkirakan akan memberikan dorongan besar bagi perekonomian terbesar kedua di dunia tersebut.

“Ada potensi besar baik impor maupun ekspor, karena barang ekspor kita naik dalam rantai nilai. Ditambah dengan sikap proaktif Tiongkok yang membuka diri dan memperluas peluang pasar impor, Tiongkok memiliki potensi besar baik impor maupun ekspor,” kata Mendag. Wang Wentao Dia mengatakan pada hari Rabu Selama “dua sesi” yang sedang berlangsung di Beijing.
READ  Anak muda Amerika membuang-buang uang untuk hal-hal konyol — seperti "saus merah muda" TikTok dan Candy Crush. Tiga pelajaran penting yang harus mereka curi dari baby boomer